Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
13.352 views

Saatnya Memakmurkan Masjid Dengan Paradigma Memberi (2)

Oleh: Ustadz Nasrulloh Jumadi

(Konsultan dan Trainer Pelatihan Baitul Maal Masjid)

Sahabat VOA-Islam yang dirahmati Allah SWT...

Minta-minta lagi, itulah kenyataan yang sering kita lihat di masjid kita hari ini, khususnya dalam persoalan dana. Minta-minta dana pada jama’ah seakan-akan telah menjadi budaya atau kultur masjid kita hari ini, khususnya lagi pengurus masjid yang sudah tak lagi produktif dan tidak memiliki paradigma (cara padang) memakmurkan masjid dengan paradigma memberi. Mungkin dalam pandangan mereka meminta dana pada jama’ah adalah hal yang lumrah untuk dilakukan sebagaimana aktivitas kampung pada umumnya, khususnya di tingkat RT. Mungkin mereka beranggapan pula, jika tidak meminta jama’ah, tak akan ada dana, sehingga kegiatan masjid akhirnya tak bisa berjalan.

Pembaca sekalian, maka wajar jika hampir bisa dipastikan setiap akan ada kegiatan masjid, para takmir masjid kita seringkali membagi struk permohonan dana. Mau memberi subsidi tenaga pengajar TPA/TPQ minta-minta jama’ah, mau mengadakan pengajian minta-minta dana ke rumah-rumah jama’ah, bahkan mau membangun atau merenovasi masjid pun, tak malu-malu meminta-minta jama’ah.

Terkhusus permintaan untuk dana pembangunan atau renovasi masjid seringkali tak pandang bulu, semua orang muslim dimintai dana, entah itu beda kelompok, ormas atau jama’ah, baik dari kalangan orang muslim yang tidak sholat sampai jama’ah aktif, tak satupun luput dari permohonan dana dengan satu alasan bahwa pembangunan atau renovasi masjid adalah tanggungjawab bersama setiap individu muslim.

Tapi, ketika masjid telah berdiri kokoh dan megah, lantas lupa dari mana dana pembanguan atau renovasi itu berasal, kemudian dengan arogan mengakuisisi bahwa masjid ini adalah milik ormasku, sebab telah di wakafkan pada ormasku, kemudian membatasi bahwa yang boleh jadi pengurus masjid, hanya pengurus atau simpatisan ormas tersebut, sedangkan jama’ah lainnya hanya boleh jadi jama’ah sholat semata.

Sedangkan untuk kalangan muslim yang awalnya juga dimintai dana, tapi belum mau sholat dan belum siap untuk datang ke masjid setelah masjid berdiri megah nan kokoh, tak satupun program masjid yang peduli pada mereka yang belum terketuk hatinya untuk sholat ke masjid. Setiap kajian dan ceramah agama, saudara kita sesama muslim yang belum sadar untuk kembali pada Islam, senantiasa menjadi bahan untuk dipersalahkan dan terus saja disindir aktivitasnya, padahal semula mereka juga dimintai dana ketika masjid sedang membutuhkan dana untuk pembangunan atau perenovasian masjid.

Pembaca sekalian, fenomena sebagaimana yang saya sampaikan di atas adalah kenyataan yang banyak terjadi di masjid kita hari ini. Masjid akan berusaha dekat dengan masyarakat dan tidak mempermasalahkan dari ormas atau kelompok manapun, seringkali dekatnya hanya kalau ada maunya. Jika butuh tak malu-malu meminta, jika sudah tercapai keinginannya, lupa akan prilaku awalnya. Ya, inilah gambaran masjid kita hari ini yang hanya pandai meminta, tapi tidak pandai memberi. 

Dari paradigma meminta berimplikasi banyak hal, antara lain :

  1. Terjadi pengendapan dana kas masjid di luar batas kewajaran, bahkan mencapai puluhan juta rupiah. Lebih ironis lagi, dana tersebut hanya disimpan di bank atau diendapkan di bendahara, sedangkan masyarakat tidak bisa memanfaatkannya jika mereka  membutuhkannya.
  2. Masjid akhirnya secara tak langsung ikut membebani masyarakat sekitar dengan berbagai permohonan dana. Belum lagi masyarakat terbebani pula dengan iuran kampung. Akhirnya ummat serba salah untuk menyikapi permohonan dana dari masjid. Kalau tidak diberi, kenyataannya masjid membutuhkan dana, tapi jika diberi kenyataannya sudah banyak uang yang mereka keluar untuk berbagai macam iuran atau sumbangan.
  3. Ketua atau pengurus takmir masjid akan sangat tergantung dengan dana jama’ah dan kecendrungannya tidak mau repot-repot untuk menggalang dana dari pintu lainnya. Sebab, jika ada kegiatan masjid cukup minta jama’ah dari rumah ke  rumah.
  4. Pembangunan atau renovasi masjid akan menjadi skala prioritas para takmir masjid kita hari ini, padahal masih banyak masyarakat muslim di sekitar masjid yang membutuhkan uluran bantuan dari masjidnya.
  5. Masyarakat jadi tidak terdidik untuk berinfaq, mungkin mereka beranggapan nggak usah infaqlah, toh nanti takmir masjid juga akan datang ke rumah untuk meminta dana. Akhirnya, paradigma meminta-minta ini tidak mampu menumbuhkan kesadaran berinfaq, bahwa infaq itu bukan kepentingan masjid, tapi kepentingan setiap pribadi yang mengaku beriman. 

Pembaca sekalian, dari uraian di atas bisa kita ambil pelajaran bahwa memakmurkan masjid dengan paradigma meminta-minta akan sangat memberatkan jama’ah masjid. Untuk itu, marilah kita dorong masjid kita untuk tidak meminta dana dari jama’ah, terlebih lagi meminta-minta dengan cara mendatangi dari rumah ke rumah. Di tengah ekonomi masyarakat yang sulit seperti saat ini, seharusnya ummat di sekitar masjid tidak dibebani dengan berbagai iuran dari masjidnya.

Yakinlah, jika kita mengelola masjid dengan benar dan lebih mementingkan pembanguan ummat dari pada pembangunan fisik masjid, memakmurkan masjid dengan paradigma memberi akan mampu kita laksanakan dengan baik, sebab masjid akan menjalankan perannya sesuai dengan kemampuan dana yang dimiliki, tidak berlebih-lebihan. 

Tapi jika, ketua atau pengurus takmir masjid menggulirkan program semacam membangun atau merenovasi masjid di luar batas kemampuan yang dimiliki masjid, padahal masjid sebenarnya belum butuh direnovasi (hanya karena mendapatkan bantuan dana renovasi), maka ujung-ujungnya yakni meminta tambahan dana dari masyarakat sekitar masjid.

Kesimpulan, dari tema ini yakni ternyata tidaklah mudah menjadi Ketua atau Pengurus masjid hari ini, apalagi menjadi ketua atau pengurus takmir masjid yang memiliki paradigma memberi dan mampu menahan diri untuk tidak meminta-minta jama’ah dalam setiap kegiatan yang diadakan masjid, walaupun masjid benar-benar membutuhkan dana, tapi bangunlah kesadaran dan kepedulian ummat terhadap masjidnya. Jika mereka memiliki kesadaran dan kepedulian, segala hal yang berhubungan dengan masjid akan menjadi mudah. Tapi sayangnya, banyak ketua atau pengurus masjid hari ini yang belum menjadikan pentingnya kesadaran dan kepedulian berinfaq jama’ah menjadi agenda programnya. Wallahu ‘alam bishowab. [syahid/may/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Ulama Bicara lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Gelar Remaja Bertanya Ulama Menjawab di Garut, LSBPI MUI Edukasikan Seni Budaya Islam

Gelar Remaja Bertanya Ulama Menjawab di Garut, LSBPI MUI Edukasikan Seni Budaya Islam

Jum'at, 30 Sep 2022 22:20

Data Pribadi Bocor, Mahasiswa Muhammadiyah Ramai – Ramai Surati Presiden RI

Data Pribadi Bocor, Mahasiswa Muhammadiyah Ramai – Ramai Surati Presiden RI

Jum'at, 30 Sep 2022 15:21

Bank Pembiayaan Rakyat Syari’ah Kampus Muhammadiyah Ini Raih Sharia Award

Bank Pembiayaan Rakyat Syari’ah Kampus Muhammadiyah Ini Raih Sharia Award

Jum'at, 30 Sep 2022 15:00

Mokaf, Terobosan Alternatif Pangan Bernilai Tambah

Mokaf, Terobosan Alternatif Pangan Bernilai Tambah

Jum'at, 30 Sep 2022 13:48

Jahatkah Jokowi?

Jahatkah Jokowi?

Jum'at, 30 Sep 2022 13:05

Potret Pagar Makan Tanaman di Negeri Antahberantah

Potret Pagar Makan Tanaman di Negeri Antahberantah

Jum'at, 30 Sep 2022 09:35

Kondisi Keuangan Negara Buruk, Legislator Minta Pemerintah Lakukan Ini

Kondisi Keuangan Negara Buruk, Legislator Minta Pemerintah Lakukan Ini

Kamis, 29 Sep 2022 20:10

Saudi Sita 765.000 Pil Narkoba Yang Diseludupkan Dalam Semangka

Saudi Sita 765.000 Pil Narkoba Yang Diseludupkan Dalam Semangka

Kamis, 29 Sep 2022 20:09

Utusan PBB: Israel Terus Menentang Resolusi PBB Tentang Penghentian Pemukiman Ilegal

Utusan PBB: Israel Terus Menentang Resolusi PBB Tentang Penghentian Pemukiman Ilegal

Kamis, 29 Sep 2022 16:00

Save the Children dengan Islam

Save the Children dengan Islam

Kamis, 29 Sep 2022 15:32

Jadikan setiap momen aqiqah anda berkesan menjadi #AqiqahEmas Darul Munir

Jadikan setiap momen aqiqah anda berkesan menjadi #AqiqahEmas Darul Munir

Kamis, 29 Sep 2022 15:23

Cengkeraman Kapitalisme dari Hulu Hingga Hilir

Cengkeraman Kapitalisme dari Hulu Hingga Hilir

Kamis, 29 Sep 2022 15:18

Bos NCSC Inggris Sebut Ukraina Dan Rusia Terkunci Dalam Perang Dunia Maya Terbesar Yang Pernah Ada

Bos NCSC Inggris Sebut Ukraina Dan Rusia Terkunci Dalam Perang Dunia Maya Terbesar Yang Pernah Ada

Kamis, 29 Sep 2022 15:00

Politisi NasDem: Penolakan RUU Sisdiknas Harus Jadi Introspeksi Pemerintah

Politisi NasDem: Penolakan RUU Sisdiknas Harus Jadi Introspeksi Pemerintah

Kamis, 29 Sep 2022 09:21

ICMI Orwil Banten Serukan Kawal Pemilu 2024 Agar Jurdil

ICMI Orwil Banten Serukan Kawal Pemilu 2024 Agar Jurdil

Kamis, 29 Sep 2022 09:10

Survei: Recep Tayyip Erdogan Pemimpin Paling Populer Di Kalangan Orang Arab

Survei: Recep Tayyip Erdogan Pemimpin Paling Populer Di Kalangan Orang Arab

Rabu, 28 Sep 2022 21:50

Taliban Tandatangani Kesepakatan Dengan Rusia Untuk Pasok Minyak, Gas Dan Gandum Ke Afghanistan

Taliban Tandatangani Kesepakatan Dengan Rusia Untuk Pasok Minyak, Gas Dan Gandum Ke Afghanistan

Rabu, 28 Sep 2022 21:25

Syaikh Yusuf Al-Qaradhawi Wafat, Bukhori: Umat Islam Kehilangan Mujahid Dakwah

Syaikh Yusuf Al-Qaradhawi Wafat, Bukhori: Umat Islam Kehilangan Mujahid Dakwah

Rabu, 28 Sep 2022 20:49

Raja Salman Tunjuk Putra Sekaligus Pewarisnya Mohammed Bin Salman Sebagai Perdana Menteri Saudi

Raja Salman Tunjuk Putra Sekaligus Pewarisnya Mohammed Bin Salman Sebagai Perdana Menteri Saudi

Rabu, 28 Sep 2022 20:17

Kentut Setelah Selesai Wudhu’, Haruskah Mengulangi Wudhu’ Lagi?

Kentut Setelah Selesai Wudhu’, Haruskah Mengulangi Wudhu’ Lagi?

Rabu, 28 Sep 2022 17:47


MUI

Must Read!
X

Jum'at, 30/09/2022 13:05

Jahatkah Jokowi?