Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.882 views

'Anda Hidup dalam Ketakutan Jika Anda Mengatakan Sesuatu Tentang Israel'

BERLIN (voa-islam.com) - Keputusan juri Jerman untuk mencabut penulis sastra Inggris Kamila Shamsie dari hadiah sastra, karena aktivitas pro-Palestinanya, menggarisbawahi bagaimana mengabaikan hak-hak Palestina telah menjadi normal di Jerman, menurut kelompok pro-Palestina di negara itu.

Pada 18 September, berhari-hari setelah keputusan awalnya, juri beranggotakan delapan orang dari Nelly Sachs Prize, dinamai sesuai dengan penerima Nobel Jerman-Yahudi, seorang penyair dan penulis drama, menarik penghargaan sebesar $ 16.000 atas dukungan Shamsie terhadap gerakan Boikot, Divestasi dan Sanksi (BDS).

Dalam sebuah pernyataan, mereka mengatakan "boikot budaya tidak melampaui perbatasan, tetapi mempengaruhi seluruh masyarakat Israel terlepas dari heterogenitas politik dan budaya yang sebenarnya."

BDS didirikan oleh para aktivis Palestina pada tahun 2005 untuk memberikan tekanan ekonomi dan politik pada Israel untuk memenuhi kewajibannya di bawah hukum internasional dan dimodelkan pada kampanye serupa oleh gerakan hak-hak sipil Amerika Serikat dan perjuangan anti-apartheid melawan Afrika Selatan pada 1980-an.

"Jika Anda berbicara tentang Israel, atau menulis tentang Israel, Anda memasuki daerah larangan atau berbahaya," ungkap Iris Hefets, ketua Suara Yahudi untuk Perdamaian yang Adil di Timur Tengah, kelompok yang sebagian besar adalah Israel, Inggris dan Yahudi Amerika yang tinggal di Jerman mengatakan kepada Al Jazeera.

Apa yang terjadi pada Shamsie adalah bagian dari pola menyensor, mengintimidasi dan melemahkan artis dan figur publik untuk pandangan politik mereka, kata Hefets.

Organisasinya sendiri memiliki rekening bank yang ditutup pada Juni setelah mendapat kecaman dari media Israel dan Simon Wiesenthal Center, sebuah organisasi hak asasi manusia Yahudi, atas dukungannya terhadap BDS.

"Kamu hidup dalam ketakutan jika kamu ingin mengatakan sesuatu tentang Israel. Kamu harus mengatakan Israel itu hebat jika kamu ingin dilindungi, dan didanai."

Bundestag Jerman menjadi parlemen Eropa pertama yang mengecam BDS sebagai anti-Semit Mei lalu ketika meloloskan resolusi multi-partai yang membandingkan kampanye dengan boikot Nazi terhadap bisnis-bisnis Yahudi - dengan mengatakan itu mengingatkan pada bab paling mengerikan dalam sejarah Jerman.

Meskipun mosi itu tidak mengikat secara hukum, mosi ini menambah argumen bahwa BDS dan advokasi hak-hak Palestina mirip dengan anti-Semitisme di Jerman.

Efeknya dirasakan terutama oleh lebih dari 200.000 warga Palestina yang tinggal di Jerman, yang menjadi sasaran kecurigaan dan penyensoran, menurut Majed Abusalem yang kelahiran Gaza, seorang penyelenggara politik dengan koalisi hak asasi manusia, Palestine Speaks.

"BDS hanya menuntut hak-hak dasar. Jika menuntut kebebasan, keadilan, kesetaraan, dan martabat adalah radikal maka Jerman telah gagal mempelajari apa pun dari sejarahnya," kata Abusalem, yang akan menghadapi persidangan bersama dua aktivis Israel atas gangguan mereka terhadap pidato oleh anggota Knesset, Aliza Lavie di Universitas Humboldt Berlin pada 2017 lalu.

"Sensor ini memalukan dan saya marah karena orang-orang Palestina harus memperjuangkan tempat-tempat untuk berbicara di negara yang mengklaim sebagai negara demokrasi," tambahnya.

Tetapi mosi parlemen bisa menghadapi ujian hukum.

Pekan lalu, pengadilan Jerman memutuskan bahwa keputusan kota Bonn untuk mengecualikan kelompok perempuan Palestina yang pro-BDS dari festival budaya merupakan "perlakuan tidak adil" dan melanggar Konvensi Hak Asasi Manusia Eropa, yang melindungi kebebasan untuk memboikot.

Pada Juni, Peter Schafer, direktur Museum Yahudi di Berlin, mengundurkan diri setelah akun Twitter museum itu mengutip sebuah artikel berita tentang akademisi Israel yang mengkritik resolusi parlemen dalam sebuah pos yang dikutuk oleh beberapa kelompok Yahudi dan duta besar Israel.

Museum ini sebelumnya telah dikritik oleh Israel dalam sepucuk surat kepada Kanselir Angela Merkel untuk sebuah pameran yang mengungkapkan "pandangan Palestina-Muslim tentang Yerusalem".

Surat itu juga menuduh sejumlah LSM dan lembaga lain ikut campur dalam urusan internal Israel atau mempromosikan kegiatan anti-Israel, termasuk festival film Berlinale dan Yayasan Heinrich Boll, yang secara finansial mendukung Majalah 972 sayap kiri Israel.

Pada bulan yang sama, festival Open Source di Dusseldorf membatalkan pertunjukan rapper Amerika Talib Kweli setelah ia menolak untuk menolak dukungannya terhadap BDS.

"Semua administrasi daerah atau kota, serta perwakilan dari lembaga-lembaga publik, diminta untuk tidak memberikan ruang atau platform apa pun kepada BDS," Philipp Maiburg, direktur artistik festival, menulis kepada Kweli melalui email, mengutip resolusi parlemen.

"Karena kami juga bekerja dengan pendanaan publik, kami tidak punya pilihan selain meminta Anda untuk pernyataan resmi tentang posisi Anda terhadap BDS."

Kweli membalas dengan pernyataan di halaman Facebook-nya, menulis: "Saya ingin tampil di Jerman tetapi saya tidak perlu melakukannya. Saya lebih suka menjadi manusia yang baik dan membela apa yang benar daripada menyensor diri sendiri dan berbohong tentang BDS untuk cek. "

Lebih dari 100 tokoh budaya dan politik terkemuka menandatangani surat dukungan publik untuk Kweli, mencatat "tren sensor yang memalukan" terhadap suara-suara pro-Palestina di Jerman.

Tetapi Hefets menyarankan bahwa bahkan ketika seniman internasional berbicara, tokoh-tokoh budaya di Jerman sebagian besar tetap ketakutan atau takut, khawatir bahwa mengkritik Israel dapat membahayakan reputasi, karier, atau pendapatan mereka dalam hal pendanaan.

"Ini sangat sulit karena [seniman Jerman] hidup dengan uang dari pemerintah dan proyek-proyek Jerman. Ini tidak seperti kita para aktivis yang cukup mandiri."[aljz/fq/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Latest News
Komandan Pasukan Armenia Dipecat Menyusul Kekalahan Besar Dalam Perang Melawan Azerbaijan

Komandan Pasukan Armenia Dipecat Menyusul Kekalahan Besar Dalam Perang Melawan Azerbaijan

Rabu, 28 Oct 2020 15:30

UEA AKan Jual Wine Israel yang Diproduksi di Dataran Tinggi Golan Suriah Yang Diduduki

UEA AKan Jual Wine Israel yang Diproduksi di Dataran Tinggi Golan Suriah Yang Diduduki

Rabu, 28 Oct 2020 13:45

Orang Bersenjata Tak Dikenal Tembak Mati Menpora Pemerintahan Syi'ah Houtsi di Sana'a

Orang Bersenjata Tak Dikenal Tembak Mati Menpora Pemerintahan Syi'ah Houtsi di Sana'a

Rabu, 28 Oct 2020 12:00

Polemik Pernyataan Presiden Prancis, Legislator: Sudah Sepatutnya Umat Islam Marah!

Polemik Pernyataan Presiden Prancis, Legislator: Sudah Sepatutnya Umat Islam Marah!

Rabu, 28 Oct 2020 11:54

Ganjar Kerja Keras Singkirkan Puan dan Budi Gunawan

Ganjar Kerja Keras Singkirkan Puan dan Budi Gunawan

Rabu, 28 Oct 2020 10:46

Ilmuwan Temukan Bukti Hubungan Bakteri Usus dan Autisme

Ilmuwan Temukan Bukti Hubungan Bakteri Usus dan Autisme

Selasa, 27 Oct 2020 23:02

Inilah 6 Langkah Mendidik Anak Pandai Bersyukur

Inilah 6 Langkah Mendidik Anak Pandai Bersyukur

Selasa, 27 Oct 2020 22:57

Peneliti LIPI: Pemerintah Perlu Perbaiki Cara Komunikasi Publik

Peneliti LIPI: Pemerintah Perlu Perbaiki Cara Komunikasi Publik

Selasa, 27 Oct 2020 22:57

Wapres Tegaskan Cita-Cita Indonesia Menjadi Pusat Produk Halal Terbesar di Dunia

Wapres Tegaskan Cita-Cita Indonesia Menjadi Pusat Produk Halal Terbesar di Dunia

Selasa, 27 Oct 2020 22:50

Adu Domba Pakai Bendera, Tak Etis!

Adu Domba Pakai Bendera, Tak Etis!

Selasa, 27 Oct 2020 22:29

Supermarket Kuwait Tarik Produk Prancis Dari Rak Penjualan Terkait Penghinaan Terhadap Nabi Muhammad

Supermarket Kuwait Tarik Produk Prancis Dari Rak Penjualan Terkait Penghinaan Terhadap Nabi Muhammad

Selasa, 27 Oct 2020 20:45

UEA Kirim Bantuan Lebih 500 Juta USD Ke Sudan Setelah Khartoum Menormalisasi Hubungan Dengan Israel

UEA Kirim Bantuan Lebih 500 Juta USD Ke Sudan Setelah Khartoum Menormalisasi Hubungan Dengan Israel

Selasa, 27 Oct 2020 20:30

Ketua Dewan Pemukiman Israel: Pilih Trump Jika Anda Peduli Israel

Ketua Dewan Pemukiman Israel: Pilih Trump Jika Anda Peduli Israel

Selasa, 27 Oct 2020 20:02

Salah Mereka yang Cadaran Apa Sih?

Salah Mereka yang Cadaran Apa Sih?

Selasa, 27 Oct 2020 17:50

Jangan Biarkan Insecure Racuni Diri

Jangan Biarkan Insecure Racuni Diri

Selasa, 27 Oct 2020 17:14

Libya Kecam Komentar Islamofobia Emmanuel Macron, Tuntut Presiden Prancis Itu Minta Maaf

Libya Kecam Komentar Islamofobia Emmanuel Macron, Tuntut Presiden Prancis Itu Minta Maaf

Selasa, 27 Oct 2020 15:15

Bintang MU Paul Pogba Bantah Mundur Dari Timnas Prancis Terkait Komentar Anti-Islam Macron

Bintang MU Paul Pogba Bantah Mundur Dari Timnas Prancis Terkait Komentar Anti-Islam Macron

Selasa, 27 Oct 2020 14:35

Kader Mubaligh Pemuda Persis Diharapkan Miliki Himmah

Kader Mubaligh Pemuda Persis Diharapkan Miliki Himmah

Selasa, 27 Oct 2020 14:29

HNW Sebut My Flag Merah Putih vs Radikalisme Bukan Film NU

HNW Sebut My Flag Merah Putih vs Radikalisme Bukan Film NU

Selasa, 27 Oct 2020 08:39

Materi Fatwa untuk Munas MUI Masih Diinventarisir

Materi Fatwa untuk Munas MUI Masih Diinventarisir

Selasa, 27 Oct 2020 08:07


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X

Senin, 26/10/2020 23:54

Rezim Ngotot dan Bandel