Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.791 views

'Anda Hidup dalam Ketakutan Jika Anda Mengatakan Sesuatu Tentang Israel'

BERLIN (voa-islam.com) - Keputusan juri Jerman untuk mencabut penulis sastra Inggris Kamila Shamsie dari hadiah sastra, karena aktivitas pro-Palestinanya, menggarisbawahi bagaimana mengabaikan hak-hak Palestina telah menjadi normal di Jerman, menurut kelompok pro-Palestina di negara itu.

Pada 18 September, berhari-hari setelah keputusan awalnya, juri beranggotakan delapan orang dari Nelly Sachs Prize, dinamai sesuai dengan penerima Nobel Jerman-Yahudi, seorang penyair dan penulis drama, menarik penghargaan sebesar $ 16.000 atas dukungan Shamsie terhadap gerakan Boikot, Divestasi dan Sanksi (BDS).

Dalam sebuah pernyataan, mereka mengatakan "boikot budaya tidak melampaui perbatasan, tetapi mempengaruhi seluruh masyarakat Israel terlepas dari heterogenitas politik dan budaya yang sebenarnya."

BDS didirikan oleh para aktivis Palestina pada tahun 2005 untuk memberikan tekanan ekonomi dan politik pada Israel untuk memenuhi kewajibannya di bawah hukum internasional dan dimodelkan pada kampanye serupa oleh gerakan hak-hak sipil Amerika Serikat dan perjuangan anti-apartheid melawan Afrika Selatan pada 1980-an.

"Jika Anda berbicara tentang Israel, atau menulis tentang Israel, Anda memasuki daerah larangan atau berbahaya," ungkap Iris Hefets, ketua Suara Yahudi untuk Perdamaian yang Adil di Timur Tengah, kelompok yang sebagian besar adalah Israel, Inggris dan Yahudi Amerika yang tinggal di Jerman mengatakan kepada Al Jazeera.

Apa yang terjadi pada Shamsie adalah bagian dari pola menyensor, mengintimidasi dan melemahkan artis dan figur publik untuk pandangan politik mereka, kata Hefets.

Organisasinya sendiri memiliki rekening bank yang ditutup pada Juni setelah mendapat kecaman dari media Israel dan Simon Wiesenthal Center, sebuah organisasi hak asasi manusia Yahudi, atas dukungannya terhadap BDS.

"Kamu hidup dalam ketakutan jika kamu ingin mengatakan sesuatu tentang Israel. Kamu harus mengatakan Israel itu hebat jika kamu ingin dilindungi, dan didanai."

Bundestag Jerman menjadi parlemen Eropa pertama yang mengecam BDS sebagai anti-Semit Mei lalu ketika meloloskan resolusi multi-partai yang membandingkan kampanye dengan boikot Nazi terhadap bisnis-bisnis Yahudi - dengan mengatakan itu mengingatkan pada bab paling mengerikan dalam sejarah Jerman.

Meskipun mosi itu tidak mengikat secara hukum, mosi ini menambah argumen bahwa BDS dan advokasi hak-hak Palestina mirip dengan anti-Semitisme di Jerman.

Efeknya dirasakan terutama oleh lebih dari 200.000 warga Palestina yang tinggal di Jerman, yang menjadi sasaran kecurigaan dan penyensoran, menurut Majed Abusalem yang kelahiran Gaza, seorang penyelenggara politik dengan koalisi hak asasi manusia, Palestine Speaks.

"BDS hanya menuntut hak-hak dasar. Jika menuntut kebebasan, keadilan, kesetaraan, dan martabat adalah radikal maka Jerman telah gagal mempelajari apa pun dari sejarahnya," kata Abusalem, yang akan menghadapi persidangan bersama dua aktivis Israel atas gangguan mereka terhadap pidato oleh anggota Knesset, Aliza Lavie di Universitas Humboldt Berlin pada 2017 lalu.

"Sensor ini memalukan dan saya marah karena orang-orang Palestina harus memperjuangkan tempat-tempat untuk berbicara di negara yang mengklaim sebagai negara demokrasi," tambahnya.

Tetapi mosi parlemen bisa menghadapi ujian hukum.

Pekan lalu, pengadilan Jerman memutuskan bahwa keputusan kota Bonn untuk mengecualikan kelompok perempuan Palestina yang pro-BDS dari festival budaya merupakan "perlakuan tidak adil" dan melanggar Konvensi Hak Asasi Manusia Eropa, yang melindungi kebebasan untuk memboikot.

Pada Juni, Peter Schafer, direktur Museum Yahudi di Berlin, mengundurkan diri setelah akun Twitter museum itu mengutip sebuah artikel berita tentang akademisi Israel yang mengkritik resolusi parlemen dalam sebuah pos yang dikutuk oleh beberapa kelompok Yahudi dan duta besar Israel.

Museum ini sebelumnya telah dikritik oleh Israel dalam sepucuk surat kepada Kanselir Angela Merkel untuk sebuah pameran yang mengungkapkan "pandangan Palestina-Muslim tentang Yerusalem".

Surat itu juga menuduh sejumlah LSM dan lembaga lain ikut campur dalam urusan internal Israel atau mempromosikan kegiatan anti-Israel, termasuk festival film Berlinale dan Yayasan Heinrich Boll, yang secara finansial mendukung Majalah 972 sayap kiri Israel.

Pada bulan yang sama, festival Open Source di Dusseldorf membatalkan pertunjukan rapper Amerika Talib Kweli setelah ia menolak untuk menolak dukungannya terhadap BDS.

"Semua administrasi daerah atau kota, serta perwakilan dari lembaga-lembaga publik, diminta untuk tidak memberikan ruang atau platform apa pun kepada BDS," Philipp Maiburg, direktur artistik festival, menulis kepada Kweli melalui email, mengutip resolusi parlemen.

"Karena kami juga bekerja dengan pendanaan publik, kami tidak punya pilihan selain meminta Anda untuk pernyataan resmi tentang posisi Anda terhadap BDS."

Kweli membalas dengan pernyataan di halaman Facebook-nya, menulis: "Saya ingin tampil di Jerman tetapi saya tidak perlu melakukannya. Saya lebih suka menjadi manusia yang baik dan membela apa yang benar daripada menyensor diri sendiri dan berbohong tentang BDS untuk cek. "

Lebih dari 100 tokoh budaya dan politik terkemuka menandatangani surat dukungan publik untuk Kweli, mencatat "tren sensor yang memalukan" terhadap suara-suara pro-Palestina di Jerman.

Tetapi Hefets menyarankan bahwa bahkan ketika seniman internasional berbicara, tokoh-tokoh budaya di Jerman sebagian besar tetap ketakutan atau takut, khawatir bahwa mengkritik Israel dapat membahayakan reputasi, karier, atau pendapatan mereka dalam hal pendanaan.

"Ini sangat sulit karena [seniman Jerman] hidup dengan uang dari pemerintah dan proyek-proyek Jerman. Ini tidak seperti kita para aktivis yang cukup mandiri."[aljz/fq/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Di hari raya Idul Fitri yang ceria, Ibrahim justru merintih perih di bangsal Rumah Sakit. Tubuh mungil balita anak aktivis dakwah media ini melepuh tercebur air mendidih di halaman tetangganya....

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya persalinan cessar dilunasi, Ummi Nurhayati dan bayinya bisa pulang dari rumah sakit. Semoga para donatur berlimpah rizki, dan dede bayi ini kelak menjadi generasi mujahidah dakwah untuk...

Latest News
Militer Libanon: Harapan Untuk Menemukan Korban Selamat Dalam Ledakan Beirut Telah Memudar

Militer Libanon: Harapan Untuk Menemukan Korban Selamat Dalam Ledakan Beirut Telah Memudar

Senin, 10 Aug 2020 14:45

Saudi Akan Luncurkan Uji Klinis Untuk Vaksin COVID-19 Asal Cina

Saudi Akan Luncurkan Uji Klinis Untuk Vaksin COVID-19 Asal Cina

Senin, 10 Aug 2020 14:00

Dinas Keamanan Kanada Tempatkan Saad Al-Jabri Di Bawah Perlindungan Setelah Ancaman Pembunuhan Baru

Dinas Keamanan Kanada Tempatkan Saad Al-Jabri Di Bawah Perlindungan Setelah Ancaman Pembunuhan Baru

Senin, 10 Aug 2020 13:16

Makruf Amin Akan Diganti?

Makruf Amin Akan Diganti?

Senin, 10 Aug 2020 12:29

Politisi PKS: Imbas Pandemi Covid 19, Persaingan Kerja Lulusan Baru Makin Ketat

Politisi PKS: Imbas Pandemi Covid 19, Persaingan Kerja Lulusan Baru Makin Ketat

Senin, 10 Aug 2020 12:13

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Ahad, 09 Aug 2020 23:04

Legislator Soroti Dihapusnya Sanksi Pidana Pemalsuan Ijazah dalam RUU Ciptaker

Legislator Soroti Dihapusnya Sanksi Pidana Pemalsuan Ijazah dalam RUU Ciptaker

Ahad, 09 Aug 2020 22:48

Pemerintah Diminta Tidak Tiru Cara AS dan China Atasi Resesi Ekonomi, Indonesia Bisa Kolaps

Pemerintah Diminta Tidak Tiru Cara AS dan China Atasi Resesi Ekonomi, Indonesia Bisa Kolaps

Ahad, 09 Aug 2020 22:15

Afghanistan 'Di Ambang Pembicaraan Damai' Setelah Pembebasan Sisa 400 Tahanan Taliban Disetujui

Afghanistan 'Di Ambang Pembicaraan Damai' Setelah Pembebasan Sisa 400 Tahanan Taliban Disetujui

Ahad, 09 Aug 2020 21:25

Mesir dan Rusia Kerahkan Sistem Pertahanan Udara Canggih ke Libya

Mesir dan Rusia Kerahkan Sistem Pertahanan Udara Canggih ke Libya

Ahad, 09 Aug 2020 20:25

Pejabat Libanon Sebut Ledakan Di Pelabuhan Beirut Menyebabkan Lubang Sedalam 43 Meter

Pejabat Libanon Sebut Ledakan Di Pelabuhan Beirut Menyebabkan Lubang Sedalam 43 Meter

Ahad, 09 Aug 2020 20:05

Laporan: Twitter Tertarik Beli Operasi TikTok di AS

Laporan: Twitter Tertarik Beli Operasi TikTok di AS

Ahad, 09 Aug 2020 19:45

Ikuti Gratis, Webinar Cara Mudah Raih Sertifikat Halal Bagi UMKM

Ikuti Gratis, Webinar Cara Mudah Raih Sertifikat Halal Bagi UMKM

Ahad, 09 Aug 2020 19:20

Pemberontak Syi'ah Houtsi Eksploitasi Ledakan di Beirut Untuk Galang Dana Bagi Syi'ah Hizbullata

Pemberontak Syi'ah Houtsi Eksploitasi Ledakan di Beirut Untuk Galang Dana Bagi Syi'ah Hizbullata

Ahad, 09 Aug 2020 19:06

Menelan Hoax Pengobatan Covid

Menelan Hoax Pengobatan Covid

Ahad, 09 Aug 2020 08:46

Menaikan Imun Raga dan Jiwa di Tengah Pandemi

Menaikan Imun Raga dan Jiwa di Tengah Pandemi

Ahad, 09 Aug 2020 08:37

Politisi PKS Catat Titik Kelemahan Omnibus Law

Politisi PKS Catat Titik Kelemahan Omnibus Law

Ahad, 09 Aug 2020 07:55

Pandemi Mencengkram, Resesi Menghantam

Pandemi Mencengkram, Resesi Menghantam

Ahad, 09 Aug 2020 07:46

Legislator: RUU Ciptaker Dorong Sentralisasi

Legislator: RUU Ciptaker Dorong Sentralisasi

Ahad, 09 Aug 2020 07:32

Bertemu Tokoh Oposisi, PDIP Bermanuver?

Bertemu Tokoh Oposisi, PDIP Bermanuver?

Sabtu, 08 Aug 2020 23:24


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X