Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.734 views

Pahlawan: Pahala dan Berhala

 

Oleh:

Faris Ibrahim

Mahasiswa Akidah- Falasafah Universitas al- Azhar, Kairo

                                                       

BELAJAR dari Liverpool. Ketika Suarez hengkang pasca kontroversinya menggigit Ivanovic, Brendan Rodgers tidak ambil pusing. Komentarnya santai saja: “no one bigger than Liverpool.” Sepak bola Liverpool memang sepak bola tim, bukan sepak bola bintang. Suarez hanyalah satu di antara bintang yang kemunculannya bisa saja tergantikan oleh bintang- bintang di malam yang kemudian. Nilai kebersamaan yang tersimpul dalam filosofi “we never walk alone” lebih besar dari sekedar ketenaran perorangan.   

Benar saja. Bintang- bintang yang lama redup pergi. Bersinarlah bintang- bintang baru yang berhasil mengantarkan Liverpool jadi jawara Eropa. Bahkan prosesinya dengan menyingkirkan Suarez, dan tanpa Brendan Rodgers.“We never walk alone” sebagai filosofi memang sudah seharusnya melebur dalam kerja sama tim. Tidak ada yang lebih besar daripada Liverpool. Tidak boleh ada yang menyanyikan filosofi itu seorang diri.

Begitupun pemikiran para pemikir, filsafat para filsuf, semangat perjuangan para pahlawan. Itu semua, perlahan- lahan, mesti terlepas dari diri mereka para empunya‒ bersenyawa dalam diri masyarakat. Prosesi itulah yang kemudian Mālik bin Nabī sebut sebagai peralihan dari model pemikiran yang sentrisnya berada dalam diri pemikir (afkār mujassadah), kemudian pemikiran itu jadi terpisah melingkupi kesadaran masyarakat secara menyeluruh (afkār mujarradah).

Proses itu harus ditempuh dengan membangun kesadaran bahwa tidak ada yang lebih besar dari kemaslahatan bersama. Pahlawan, pemikir, tokoh, harus sekuat tenaga merawat semangat juangnya agar mengakar dalam kesadaran masyarakat. Jangan sampai kedirian mereka lebih menonjol daripada perjuangan; agar mereka tidak berubah menjadi berhala nantinya. Jadilah seperti Ashābul Kahfi, yang meninggalkan kesan, tanpa perlu mengumbar nama.

Mengutamakan Pahala di atas Pahlawan

Tak bisa dipungkiri, kematian para filsuf besar seperti Ibnu Thufail, Ibnu Rusyd, dan Ibnu Bājah di masa Muwahhidun (1133- 1269 M), bagi Mālik bin Nabī memang adalah suatu pertanda kemunduran peradaban Islam untuk pertama kali. Karena di masa itulah untuk pertama kali pemikiran sudah kehilangan kesakralannya (qadāsah). Umat Islam lebih suka membesarkan nama- nama filsufnya ketimbang memahami kecanggihan filsafat mereka.

Ketika membaca permulaan Syurut an- Nahdhah (syarat-syarat kebangkitan), sebenarnya intisari itulah yang kita temukan. Mālik bin Nabī ingin mengajak kita untuk menaruhpikiran (fikroh) selalu selangkah berada di depan pemikirnya (mufakkir). Semangat tokoh di depan tokoh. Sepertimana adagium yang tertulis di poster para mahasiswa di Aljazair yang berhasil menamatkan riwayat panjang rezimnya: “manusia datang dan pergi yang menetap adalah pikiran (pikiran).” itulah alasannya.

Kesadaran yang sama, mesti kita carap dalam memandang pahlawan. Para pahlawan rasanya juga tidak menginginkan foto- fotonya sekedar menggelantung di dinding. Sebaliknya, yang mereka inginkan malah mungkin foto- foto anak- cucu kita yang menghiasi meja- meja kerja kita. Saat mengambil keputusan- keputusan kritis, para pahlawan ingin agar kita mengingat- ingat wajah anak- cucu kita agar keputusan yang kita ambil benar- benar mutakhir, maksimal, terukur sebab- akibatnya.

Benar, para pahlawan kita bukan berhala. Sesuai namanya, yang dekat dengan kata pahala, para pahlawan adalah insan- insan tulus yang tidak mengharap dari perjuangannya kecuali pahala. Ketika pahlawan menjadi sekedar foto- foto yang tergantung, nir- perenungan terhadap semangat juangnya, ketika itulah pahlawan sebenarnya jadi berhala. Dan perlu kita ketahui, bahwa ketika berhala terbit, sudahlah barang pasti bahwa kita sebenarnya sedang hidup dalam suasana tenggelamnya pikiran.

Kita sedang tidak berpikir, ketika mengkultuskan tokoh. Makanya dalam Islam, masa paganisme disebut masa jāhiliyyah; karena pikiran tidak tumbuh di masa itu. Ketika wajah Soekarno hanya jadi sekadar hiasan- hiasan berbingkai di dinding, poster- poster di kamar, lukisan- lukisan di bak truk, tanpa ada penghayatan terhadap semangat juangnya, pidato- pidatonya yang menggelegar, marhaenisme-nya, lantas apa bedanya Soekarno dengan berhala? 

Apakah hari ini kita sedang kembali ke masa- masa itu, masa jahiliah? Ketika kita malas berpikir, lebih suka menggantungkan nasib kita pada berhala- berhala yang terbarukan. Belakangan ini boleh jadi pada mereka yang berada di sebilah kertas dalam kardus lima tahunan. Simsalabim, Kita berharap keajaiban akan keluar dari kotak itu. kita gantungkan segalanya pada mereka: dalil- dalil kita kita senjatakan untuk menyerang mereka yang bersebrangan, harta kita limpahkan demi kemenangan (kelompok) mereka.

Sampai tiba saatnya yang kita harap- harapkan tidak kesampaiaan. Akhirnya kita merajuk. Pengorbanan kita hanya membentur kehampaan saja. Sambil meratap, kita meracau membabi buta menyalahkan mereka yang mematahkan harapan kita. Mereka yang berperang dalam kardus, tiba- tiba saling berpelukkan mesra di rangkaian. Makanya, jangan terlalu berharap. Perubahan itu datangnya dari diri, bukan digantungkan pada sekelompok orang (apalagi pada mereka yang di dalam kardus).

Itulah ekspresi keputusasaan kita. Dari peristiwa itu kita belajar, bahwa pahlawan itu bukan ditunggu- tunggu kedatangannya. Setiap kita punya potensi menjadi pahlawan. Bangun perubahan dari dalam diri, jangan menggantungkannya pada perorangan. Karena kaidahnya jelas sudah sebagaimana al- Qur’ān gariskan: “inna Allāha lā yughayyiru mā bi qawmin hatta yughayyiru ma bi anfushim.” Jika memang ada perubahan, kitalah yang mesti jadi pahlawannya, sebelum dan sesudah segala- galanya.

Ketergantungan yang tidak boleh Terulang

Kita, umat Islam pernah melalui masa- masa itu. Ketika tidur kita terlalu lelap sampai- sampai sejarah enggan menoleh pada kita. Untungnya, Jamāluddīn al- Afghani dari negeri Afghan lantang kumandang azannya. Seruannya: “hayya alal falāh” membangungkan kita dari lelap. Kita terjaga, lalu saling bertanya: sudah berapa lama kita tidur? Apa saja yang sudah kita lewatkan?. Monolog al- Afghani, seketika jadi percakapan. 

Agar tidak terulang lagi masa- masa panjang menunggu tukang azan, makanya Syaikh Yūsuf al- Qardhāwi di bukunya Aina al- Kholal menekankan pentingnya ketidakbergantungan pada tokoh.  Pemikiran tokoh adalah milik bersama. Kritik- mengkritik mereka biasa saja. Tak perlu sungkan. Apalagi ada rasa- rasa menghinakan. Kaidahnya kan jelas. Sebagaimana imam Mālik intisarikan: “setiap orang diambil perkataannya dan ditolak kecuali penghuni kuburan ini (Rosūlullāh ).”

Secara mendasar Islam memang menyeru kita untuk menghindari segala bentuk pengkultusan. Al- Qur’ān mengariskan itu dengan jelas: “wa mā Muammadun illa rosūlun qad Kholat min qablihi ar- rusul. Hatta Nabi Muhammad ﷺ ‒ insan paling mulia di muka bumi‒ Allāh mengingatkan kita untuk tidak bergantung padanya. Karena benar apa yang  dikatakan Abū Bakar: “barang siapa yang menyembah Muhammad, maka Muhammad telah wafat. Barang siapa yang menyembah Allāh, ketahuilah bahwa Ialah yang kekal abadi.”

Di momen hari pahlawan yang mulia ini kita sama- sama belajar tentang itu: mengenang mereka para pahlawan dengan cara mencerabut diri mereka dari ketenaran, dengan menghayati dan meneruskan perjuangan mereka saja. Nyatakan ketulusan mereka yang ingin dikenang sebagai insan yang banyak pahala bagi agama, bangsa dan negara, bukan sebagai berhala. Berhenti bergantung pada manusia, karena yang satu- satunya pantas menyandang sifat homad (tempat bergantung) hanya Allāh semata.Allāhu a’lam.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Lengkap sudah ujian hidup remaja yatim asal Indramayu ini. Terlahir yatim sejak balita, ia dibesarkan tanpa belaian kasih ayah dan ibu. Kini di usia remaja, ia diuji dengan penyakit tumor ganas...

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Latest News
KH Tengku Zulkarnain: Mask Zaman Teknologi 5.0, Masih Ada Orang Besar Percaya Klenik

KH Tengku Zulkarnain: Mask Zaman Teknologi 5.0, Masih Ada Orang Besar Percaya Klenik

Senin, 17 Feb 2020 18:26

Jokowi Dilarang ke Kediri Karena Mitos Akan Lengser, Demokrat Bandingkan dengan SBY

Jokowi Dilarang ke Kediri Karena Mitos Akan Lengser, Demokrat Bandingkan dengan SBY

Senin, 17 Feb 2020 17:54

Elemen Pers Tolak Campur Tangan Pemerintah Lewat Omnibus Law

Elemen Pers Tolak Campur Tangan Pemerintah Lewat Omnibus Law

Senin, 17 Feb 2020 17:15

Harga Gula Menggila, Komisi IV DPR: Ini Permainan Mafia

Harga Gula Menggila, Komisi IV DPR: Ini Permainan Mafia

Senin, 17 Feb 2020 16:19

Eks Jubir Gus Dur: Pantangan Penguasa Itu Bukan Kediri, tapi ke Diri

Eks Jubir Gus Dur: Pantangan Penguasa Itu Bukan Kediri, tapi ke Diri

Senin, 17 Feb 2020 15:38

Banjir DKI Kok Surveinya di 34 Provinsi, Pasti Ngawur!

Banjir DKI Kok Surveinya di 34 Provinsi, Pasti Ngawur!

Senin, 17 Feb 2020 14:05

Ketua BPIP, dari Kesombongan Horizontal Menuju Kesombongan Vertikal

Ketua BPIP, dari Kesombongan Horizontal Menuju Kesombongan Vertikal

Senin, 17 Feb 2020 13:53

Ada Upaya RUU Cipta Kerja Cabut Peran MUI, IHW: Jangan Kooptasi Hukum Agama dengan Hukum Negara

Ada Upaya RUU Cipta Kerja Cabut Peran MUI, IHW: Jangan Kooptasi Hukum Agama dengan Hukum Negara

Senin, 17 Feb 2020 08:54

Legislator: Omnibus Law Cipta Kerja Jangan Merusak Lingkungan

Legislator: Omnibus Law Cipta Kerja Jangan Merusak Lingkungan

Senin, 17 Feb 2020 08:05

Menlu Turki: Haftar Tidak Menginginkan Solusi Politik Tetapi Solusi Militer

Menlu Turki: Haftar Tidak Menginginkan Solusi Politik Tetapi Solusi Militer

Ahad, 16 Feb 2020 20:35

Laporan: Militer AS Tolak Tarik Seluruh Pasukan dari Irak, Tawarkan Penarikan Sebagian

Laporan: Militer AS Tolak Tarik Seluruh Pasukan dari Irak, Tawarkan Penarikan Sebagian

Ahad, 16 Feb 2020 20:11

Muslimah Wahdah Jakarta-Depok Selenggarakan Pelatihan Kepemimpinan Lanjutan

Muslimah Wahdah Jakarta-Depok Selenggarakan Pelatihan Kepemimpinan Lanjutan

Ahad, 16 Feb 2020 17:19

Kelompok Yahudi AS Kunjungi Arab Saudi untuk Pertama Kali

Kelompok Yahudi AS Kunjungi Arab Saudi untuk Pertama Kali

Ahad, 16 Feb 2020 17:15

Tanggapi Kepala BPIP, MUI: Jangan Ada yang Sok Pancasilais, Justru Melanggar Pancasila

Tanggapi Kepala BPIP, MUI: Jangan Ada yang Sok Pancasilais, Justru Melanggar Pancasila

Ahad, 16 Feb 2020 16:17

The 2nd HIEX 2020, Ratusan Produk Halal dan Syariah Hadir di Pameran Halal Terbesar di Indonesia

The 2nd HIEX 2020, Ratusan Produk Halal dan Syariah Hadir di Pameran Halal Terbesar di Indonesia

Ahad, 16 Feb 2020 16:14

Urun Modal Syirkah Bebas Riba di RM Padang Express 02

Urun Modal Syirkah Bebas Riba di RM Padang Express 02

Ahad, 16 Feb 2020 16:08

Ratusan Muda-Mudi Ramaikan Gerakan Menutup Aurat 2020 di Binjai

Ratusan Muda-Mudi Ramaikan Gerakan Menutup Aurat 2020 di Binjai

Ahad, 16 Feb 2020 15:27

IKUTI TRAINING QURANIC QUANTUM SECRET, MAGNET RIZKI QUANTUM

IKUTI TRAINING QURANIC QUANTUM SECRET, MAGNET RIZKI QUANTUM

Ahad, 16 Feb 2020 14:16

Siswa MAN 1 Pekanbaru Juara World Robotic For Peace 2020

Siswa MAN 1 Pekanbaru Juara World Robotic For Peace 2020

Sabtu, 15 Feb 2020 23:14

Pengusaha Terkemuka UEA Serukan Investor Israel Berinvestasi di Negaranya

Pengusaha Terkemuka UEA Serukan Investor Israel Berinvestasi di Negaranya

Sabtu, 15 Feb 2020 22:15


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X

Jum'at, 14/02/2020 10:27

Terselamatkan oleh “Hampir Saja”