Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.582 views

Napak Tilas Perjuangan ke Penjara Kalisosok dan Masjid Kemayorandi Surabaya (Bagian-2)

Oleh: Tatang Hidayat (Pegiat Student Rihlah Indonesia)

Shalat li hurmatil waqti adalah shalat yang sah dan menggugurkan kewajiban. Namun, masih diwajibkan i’adah (mengulangi) setelah keluar dari keadaannya menurut madzhab Syafi’i, sebab udzur yang langka.

Jadi, andaikan seseorang meninggal sebelum keluar dari keadaannya, ia sudah tidak punya dosa tanggungan shalat. Karena ini shalat yang sah, maka harus dilakukan semampu mungkin. Bukan berarti saat kita shalat li hurmatil waqti kita bisa menghadap ke mana saja. Selama mampu menghadap kiblat, ya harus menghadap kiblat. Selama mampu bersuci, ya harus bersuci. (Nihayatul Muhtaj, II, 36; V, 15). Shalat li hurmatil waqti merupakan ciri khas Madzhab Syafi’i. Begitu juga dalam pewajiban i’adah (Hilmi Abedillah dalam tebuireng.online, 6/1/2018).

Setelah selesai shalat, perut mulai terasa keroncongan, saya menyempatkan sarapan terlebih dahulu sembari menikmati indahnya suasana pagi di kota yang mendapat julukan sebagai Kota Pahlawan. Sarapan pagi di Surabaya banyak macamnya, teman-teman bisa menikmati berbagai macam makanan khas Surabaya, namun saat itu saya lebih memilihi makan soto ayam yang ditemani dengan teh manis hangat.

Untuk melakukan perjalanan menelusuri jejak-jejak sejarah perjuangan para pendahulu Nusantara di Surabaya, teman-teman bisa menggunakan berbagai macam alat transportasi. Namun untuk memudahkan perjalanan, biasanya saya lebih memilih memesan transportasi online yang selalu menemani perjalanan ketika mendatangi beberapa kota di Indonesia.

Ini merupakan perjalanan kedua saya menginjakkan kaki di tanah pahlawan, pada kunjungan kali ini saya berencana untuk mengunjungi beberapa titik yang belum saya kunjungi ketika perjalanan pertama ke Surabaya waktu tahun  2018, saat itu saya menyempatkan ke Makam Sunan Ampel, Museum  10 November 1945, Monumen Tugu Pahlawan, Rumah H.O.S Tjokroaminoto dan beberapa tempat sejarah lainnya di Surabaya.

Untungnya pagi itu ada pengendara ojek online sangat baik bahkan mengantar saya ke beberapa tempat, karena sebelumnya kami melakukan berbagai macam obrolan dan ternyata pengendara ojek online itu memiliki hobi yang sama sering mendatangi beberapa tempat sejarah ketika berkunjung ke beberapa kota.

Pagi itu akhirnya saya diantarkan ke beberapa titik tempat yang memiliki nilai sejarah perjuangan para pendahulu oleh pengendra ojek online saya diantar  ke Museum Galeri Nasional Dr. Soetomo, Penjara Kalisosok tempat dimana KH. Mas Mansur, Ir. Soekarno, W.R. Supratman dan beberapa tokoh lainnya di penjara, Jembatan Merah, Pelabuhan Lama, hingga akhirnya berhenti di Gedung Siola yang didalamnya ada Museum Kota Surabaya.

 

Museum Dr. Soetomo (Galeri Nasional Indonesia)

Museum Dr. Soetomo adalah museum khusus yang menampilkan riwayat hidup Dr. Soetomo, tokoh pergerakan sekaligus salah satu pendiri organisasi Boedi Oetomo. Diresmikan oleh walikota Surabaya Tri Risma Harini pada November 2017, museum ini bertempat di kompleks Pendopo Gedung Nasinal Indonesia Jalan Bubutan No. 85-87 Kota Surabaya. Museum Dr. Soetomo memiliki 328 koleksi yang berupa alat-alat kesehatan dan juga foto-foto. Selain itu, di sana juga terdapat makam Dr. Soetomo. Fasilitas yang tersedia :Parkir Area – Publich Space (Pendopo_ - Toilet – AC (bappeko.surabaya.go.id)

 

Penjara Kalisosok Surabaya

Penjara Kalisosok adalah bekas penjara yang terletak di kawasan utara Surabaya, Indonesia. Penjara ini dibangun pada masa pendudukan Belanda dan pernah digunakan menjadi tempat penahanan sejumlah tokoh kemerdekaan Indonesia. Gedung ini memang lekat dengan sejarah panjang pejuang kemerdekaan. Gedung yang awalnya loji VOC tersebut disulap Daendels menjadi penjara. Sejumlah tokoh kemerdekaan pernah merasakan kurungan dan siksaan di sini.  

Di antaranya Raden Hadji Oemar Said Tjokroaminoto, Ir. Soekarno, WR Soepratman, pencipta lagu Indonesia Raya, lalu KH Mas Mansur, santri KH Hasyim Asyari yang kemudian memimpin persyarikatan Muhammadiyah.   Selain menjadi museum, sebagian lahan akan digunakan untuk depo MRT, taman bermain untuk warga Surabaya Utara. Juga akan ada centra ekonomi kreatif dan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) (ditjenpas.go.id, 6/8/2014).

Sejak Belanda hengkang dari Indonesia setelah kemerdekaan Republik Indonesia tanggal 17 Agustus 1945. Para kolonial tersebut masih menyisakan kisah pilu dari bangunan-bangunan bersejarah termasuk penjara Kalisosok yang berada di Surabaya. Sebuah penjara yang kini dijadikan sebagai cagar budaya tersebut memang tampak tidak terawat, di mana akar berjalar serta tumbuhan menyelimuti kokohnya dinding penjara ini. Semasa aktif dulu, penjara Kalisosok digunakan Belanda untuk menyiksa para pahlawan termasuk Soekarno dan memasukan mereka ke penjara bawah tanah (Tentry Yudvi dalam okezone.com, 18/8/2017).

Kisah miris pun terungkap di penjara bawah tanah tersebut. Ruangan ini begitu gelap, pengap dan juga lembab, dan hanya bisa digunakan untuk 20 tahanan. Tetapi, hati dingin Belanda memasukan 90 tahanan ke ruangan ini, di mana begitu menyiksa bagi para Pahlawan. Sebelum digunakan sebagai penjara, ruangan kecil tersebut dulunya digunakan sebagai tempat penyiksaan para tahanan. Entah bagaimana cara penjajah menyiksa tahanan, tak ada satu pun yang mengetahuinya. Apalagi tempat tersebut sudah lama dibangun sejak Belanda masuk ke Indonesia (Tentry Yudvi dalam okezone.com, 18/8/2017).

Penjara ini dibangun sekitar tahun 1808 dengan mencucurkan dana 8.000 gulden oleh Gubenur Herman Williem Daendels yang menjadi Gubenur Hindia Belanda yang ke 36. Sejak didirikan, penjara bawah tanah ini menjadi tempat terseram bagi narapidana, tak ada yang bisa membayangkan hidup di ruangan kecil tanpa adanya oksigen cukup (Tentry Yudvi dalam okezone.com, 18/8/2017).

Para Pahlawan di antaranya ada Soekarno hingga Kyai Haji Mas Mansur pernah mendekap di penjara tersebut ketika tahun sebelum kemerdekaan Republik Indonesia antara 1942-1943. Pendiri sekaligus Ketua Pertama Sarekat Islam, Raden Hadji Oemar Said Tjokroaminoto tercatat pernah mendekam di Penjara Kalisosok.

Bahkan, tokoh Marhaenis dan pejuang rakyat Surabaya Doel Arnowo pun pernah mendekam selama sembilan bulan. Belanda saat itu memang sering memenjarakan orang yang menebar kebencian terhadap pemerintahnya, dan membuat orang pribumi pun menolak kehadiran mereka. Namun, sejak merdeka, penjara ini sudah tidak lagi digunakan sebagai penjara dan dibiarkan begitu saja hingga dijadikan cagar budaya.

Tetapi, kini penjara tersebut menjadi tempat singgah para preman dan tempat istirahat Truk. Sungguh menyedihkan, padahal bangunan bisa menjadi bekal yang baik untuk generasi penerus jika dibenahi dengan baik (Tentry Yudvi dalam okezone.com, 18/8/2017). Bersambung...

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla kayu di pelosok Garut ini menyedihkan. Dindingnya reyot, rapuh, dan keropos bisa roboh setiap saat. Dibutuhkan dana 50 juta rupiah untuk renovasi total bangunan permanen dan diperluas....

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Program Wakaf Sumur IDC telah menyalurkan dana 11 Juta rupiah untuk kebutuhan tandon air, pompa air dan perlengkapan sumur di Pesantren Tahfidz Quran (PTQ) Az Zuman, Jambu Kulon, Ceper, Klaten....

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Mari berlomba-lomba dalam kebaikan dan wakaf. Semoga menjadi pahala yang berlipat-lipat dan terus mengalir tak terbatas umur, seiring banyaknya warga yang memanfaatkan wakaf tersebut untuk kemaslahatan...

Latest News
Bertemu Dubes Saudi, Plt Dirjen Lobi Jemaah Umrah Indonesia Bisa Diberangkatkan

Bertemu Dubes Saudi, Plt Dirjen Lobi Jemaah Umrah Indonesia Bisa Diberangkatkan

Jum'at, 24 Sep 2021 13:12

Selamatkan Lembaga Pendidikan dari Framing Terkait Radikalisme

Selamatkan Lembaga Pendidikan dari Framing Terkait Radikalisme

Jum'at, 24 Sep 2021 10:29

Anies Dituding Pembohong, Senator: Mungkin karena Hasil Survei Selalu Bagus

Anies Dituding Pembohong, Senator: Mungkin karena Hasil Survei Selalu Bagus

Jum'at, 24 Sep 2021 10:28

Dua Tim Robotic MAN 2 Kota Makassar Juara Asean Robotic Day 2021

Dua Tim Robotic MAN 2 Kota Makassar Juara Asean Robotic Day 2021

Jum'at, 24 Sep 2021 08:18

Islamic Center PERSIS Resmi Dibangun, KH. Aceng Zakaria: Representasi PERSIS di Ibu Kota Jakarta

Islamic Center PERSIS Resmi Dibangun, KH. Aceng Zakaria: Representasi PERSIS di Ibu Kota Jakarta

Kamis, 23 Sep 2021 23:53

Komunis Itu Radikal dan Intoleran

Komunis Itu Radikal dan Intoleran

Kamis, 23 Sep 2021 22:35

NB Bak Pembuka Kran yang Tersumbat

NB Bak Pembuka Kran yang Tersumbat

Kamis, 23 Sep 2021 22:25

MIUMI Aceh: Pernyataan Semua Agama Benar Sesat dan Menyesatkan

MIUMI Aceh: Pernyataan Semua Agama Benar Sesat dan Menyesatkan

Kamis, 23 Sep 2021 21:50

Estonia Ancam Tarik Pasukan Jika Mali Lanjutkan Kesepakatan Dengan Tentara Bayaran Rusia

Estonia Ancam Tarik Pasukan Jika Mali Lanjutkan Kesepakatan Dengan Tentara Bayaran Rusia

Kamis, 23 Sep 2021 20:16

Anis Matta: Indonesia Harus Punya Skenario Hadapi Perang Supremasi AS-China di  Laut China Selatan

Anis Matta: Indonesia Harus Punya Skenario Hadapi Perang Supremasi AS-China di Laut China Selatan

Kamis, 23 Sep 2021 20:11

Bahas Arah Perjuangan, MPUII Gelar Silaturahim Ulama dan Tokoh Umat

Bahas Arah Perjuangan, MPUII Gelar Silaturahim Ulama dan Tokoh Umat

Kamis, 23 Sep 2021 19:37

62 Anak Tewas Tahun Ini Di Kamp Al-Hol Suriah Yang Dikelola Teroris YPG

62 Anak Tewas Tahun Ini Di Kamp Al-Hol Suriah Yang Dikelola Teroris YPG

Kamis, 23 Sep 2021 19:30

Aktivis Desak Pihak Berwenang Tangkap Mantan Presiden George W. Bush Atas Kejahatan Perang Di Irak

Aktivis Desak Pihak Berwenang Tangkap Mantan Presiden George W. Bush Atas Kejahatan Perang Di Irak

Kamis, 23 Sep 2021 18:30

Mayoritas Orang Eropa Percaya AS Telah Terlibat Perang Dingin Dengan Cina Dan Rusia

Mayoritas Orang Eropa Percaya AS Telah Terlibat Perang Dingin Dengan Cina Dan Rusia

Kamis, 23 Sep 2021 12:05

Hukum Tak Tegas Dinilai Jadi Penyebab Kasus Teror kepada Tokoh Agama Kembali Terulang

Hukum Tak Tegas Dinilai Jadi Penyebab Kasus Teror kepada Tokoh Agama Kembali Terulang

Kamis, 23 Sep 2021 09:18

Jalan Terjal Penghapusan Kekerasan Seksual di Indonesia

Jalan Terjal Penghapusan Kekerasan Seksual di Indonesia

Kamis, 23 Sep 2021 08:47

Brigjen Tumilaar “Mempertahankan Bangsa”, di Mana Salahnya?

Brigjen Tumilaar “Mempertahankan Bangsa”, di Mana Salahnya?

Kamis, 23 Sep 2021 08:39

Dihapusnya BOS, Dilema Pendidikan Indonesia

Dihapusnya BOS, Dilema Pendidikan Indonesia

Kamis, 23 Sep 2021 08:37

Media Sosial, Wadah Propaganda Halal Lifestyle

Media Sosial, Wadah Propaganda Halal Lifestyle

Kamis, 23 Sep 2021 08:21

Ketika Makanan Menjauhkan dari SurgaNya

Ketika Makanan Menjauhkan dari SurgaNya

Kamis, 23 Sep 2021 07:59


MUI

Must Read!
X