Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
7.839 views

Mengapa India Memimpin Kampanye Disinformasi Pro-Israel Secara Online

Oleh: Dana Hourany

Setelah perang Israel di Gaza, yang disebabkan oleh serangan tak terduga oleh Hamas pada tanggal 7 Oktober, sebuah tren aneh muncul di media sosial.

Dalam dua pekan terakhir, akun-akun sayap kanan India – banyak di antaranya menggambarkan bendera India berdampingan dengan bendera Israel – telah menyuarakan dukungan paling kuat untuk Israel secara online, dan merupakan salah satu produsen dan pendukung utama anti-Israel.

Disinformasi Palestina.

Para pendukung pro-Israel ini juga menunjukkan kehadiran mereka di jalan-jalan India, di mana demonstrasi diselenggarakan untuk mendukung Israel, menyatakan dukungan yang teguh bahkan dalam menghadapi peristiwa kontroversial seperti pemboman Rumah Sakit Al Ahli, serangan paling mematikan dalam perang ini. yang menewaskan lebih dari 470 warga Palestina.

Kelompok sayap kanan di India mengaitkan serangan itu dengan Hamas dan bukan Israel, meskipun ada bukti yang menunjukkan bahwa Israel bertanggung jawab.

Perdana Menteri India Narendra Modi adalah salah satu pemimpin pertama yang menyatakan dukungannya terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober, dengan menyatakan, "Pikiran dan doa kami bersama para korban yang tidak bersalah dan keluarga mereka. Kami berdiri dalam solidaritas dengan Israel pada saat yang sulit ini".

Dalam perang Israel di Gaza, terjadi lonjakan disinformasi dan berita palsu di media sosial, yang diperkuat oleh platform seperti X (sebelumnya Twitter), yang khususnya berfokus pada penyebaran klaim anti-Palestina dan Islamofobia.

Para ahli telah mengamati bahwa akun-akun sayap kanan India secara signifikan meningkatkan narasi Israel kepada khalayak Asia Selatan, sebuah demografi yang tidak mudah dijangkau oleh media Barat.

Fenomena ini dapat mempunyai implikasi nyata bagi komunitas Muslim India, dengan sentimen kekerasan Islamofobia yang sudah meluas.

“Dukungan untuk Israel secara online sudah dalam skala besar, namun yang ada hanya sedikit dukungan untuk warga Palestina,” Azad Essa, jurnalis dan penulis Hostile Homelands: The New Alliance Between India and Israel, mengatakan kepada The New Arab.

“Banyak Muslim di India mengatakan kepada saya bahwa ada ketakutan bahwa jika mereka turun ke jalan secara massal, hal itu akan dijadikan alasan untuk menyebut mereka 'teroris' atau menjadikan mereka sasaran di jalanan. Jadi ada sebuah banyak ketidakberdayaan.”

Sebuah bromance yang unik

Di India, Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa telah menjalin hubungan yang kuat dengan Israel, baik di tingkat politik maupun sosial.

Essa menjelaskan bahwa Hindutva, ideologi dan gerakan nasionalisme Hindu, memiliki pendekatan yang sama dengan Israel dalam menghadapi 'teroris' - mengacu pada persepsi umat Islam di kedua negara.

Israel bahkan telah mendukung India dalam konflik masa lalunya dengan Pakistan dengan menyediakan mortir, amunisi, dan rudal canggih berpemandu laser. India adalah pembeli terbesar senjata buatan Israel, menghabiskan lebih dari $1 miliar setiap tahunnya.

Pada tahun 2017, Perdana Menteri Modi membuat sejarah dengan menjadi PM India pertama yang melakukan perjalanan ke Israel. Dalam kunjungan tersebut, ia menyatakan bahwa kedua negara memiliki “hubungan yang mendalam dan telah terjalin selama berabad-abad,” sehingga menghasilkan aliansi politik yang kuat yang dipadukan dengan perjanjian militer dan keamanan siber.

“Hindutva dan Zionisme sama-sama memiliki sifat ekspansionis yang serupa,” kata Essa. “India menganggap seluruh Asia Selatan beragama Hindu, sementara Israel memimpikan Israel Raya yang melampaui perbatasannya saat ini.”

Di kedua negara ini, agama tertentu mempunyai lebih banyak hak istimewa dibandingkan agama lain, dan umat Hindu dan Yahudi mempunyai lebih banyak hak dibandingkan kelompok minoritas mana pun.

Islamofobia telah meningkat sejak naiknya BJP yang dipimpin Modi. Sebuah laporan dari Dewan Islam Victoria yang berbasis di Australia mengungkapkan bahwa mayoritas tweet Islamofobia di X berasal dari India.

“Kekuatan pengikat ideologi nasionalis ini terletak pada Islamofobia dan dorongan untuk menempatkan umat Islam pada posisi mereka,” tambah Essa, menjelaskan bahwa bagi India, Israel berfungsi sebagai model pemerintahan.

“India bercita-cita menjadi seperti Israel, dengan membayangkan dirinya sebagai negara demokrasi liberal maju dan terdepan di dunia, serupa dengan Israel, yang, seperti kita ketahui, bukanlah demokrasi yang sebenarnya,” kata Essa.

Essa menjelaskan bahwa kaum nasionalis Hindu bermimpi untuk meniru sistem apartheid Israel terhadap warga Palestina, dan hal ini tercermin dalam fitnah yang tiada henti di dunia maya.

“Dalam beberapa hal, apartheid sudah berjalan dengan baik di India,” ujarnya.

Dalam banyak kasus, sentimen anti-Muslim dan Islamofobia adalah alat yang digunakan oleh para pemimpin populis untuk mendapatkan popularitas dengan memperburuk konflik sosial dan mengadu domba satu kelompok dengan kelompok lainnya, jelas Associate Professor Kajian Timur Tengah di Universitas Hamad bin Khalifa dan peneliti disinformasi Marc Owen Jones.

"Hal ini mungkin disengaja untuk mendorong popularitas Modi. Ini bisa menjadi strategi politik yang dirancang untuk menggalang basis pendukungnya," kata Jones kepada The New Arab, menjelaskan bahwa kekuatan dan pengaruh media digital India terhadap persepsi masyarakat terhadap peristiwa-peristiwa dunia tidak boleh diremehkan.

“India adalah negara dengan populasi terpadat di dunia dengan banyak pengguna internet, terutama pengguna berbahasa Inggris, sehingga mobilisasi influencer atau disinfluencer India yang mempromosikan disinformasi sangatlah signifikan,” kata Jones.

“Jika melihat Tweet (postingan di X) terpopuler tentang Israel dan Palestina, mayoritas berasal dari jurnalis India yang cenderung mendukung Israel dan salah menggambarkan Palestina,” imbuhnya.

Selain itu, Sel IT BJP – departemen yang mengelola kampanye media sosial – memainkan peran penting. Menurut buku "I Am a Troll" karya Swati Chaturvedi, sukarelawan dipekerjakan untuk mengikuti instruksi dari sel media sosial dan organisasi afiliasinya untuk berbagi propaganda.

“Jumlah disinformasi sangat mencengangkan saat ini,” kata Essa. “Ribuan akun sayap kanan India memperkuat propaganda Israel dan membantu Israel menjangkau khalayak di Asia Selatan.”

Essa menunjukkan bahwa narasi palsu ini memiliki tujuan ganda, tidak hanya menggambarkan orang-orang Palestina sebagai stereotip teroris tetapi juga sebagai predator terhadap perempuan.

“Baik Zionisme maupun Hindutva sama-sama memiliki ketakutan yang sama karena kalah jumlah dengan umat Islam, sehingga memperkuat alasan nasionalisme. Siapapun yang berani menentang ideologi ini dicap anti-nasionalis,” kata Essa.

“Mendiskusikan Palestina di India semakin menantang.”

Dibayar untuk menyebarkan berita palsu

Salah satu individu yang aktif berupaya menghilangkan prasangka misinformasi dan melawan propaganda Israel sambil memperkuat suara Palestina adalah Mohammed Zubair, seorang jurnalis India dan salah satu pendiri Alt News, sebuah situs pengecekan fakta nirlaba di India.

Zubair mendapat reaksi keras dari akun resmi, termasuk Konsul Jenderal Israel untuk India Barat Tengah, Kbbi Shoshani, yang mendesaknya untuk “Berhenti menyebarkan berita palsu dan kebencian terhadap Israel,” dalam postingannya di X.

“Orang sering kali gagal memeriksa fakta informasi dan cenderung menggunakan informasi apa pun untuk membenarkan serangan terhadap warga sipil Palestina,” kata Zubair kepada The New Arab.

Mengingat India memiliki lebih banyak pengguna WhatsApp dibandingkan pengguna media sosial, Essa berpendapat bahwa sebagian besar misinformasi dan disinformasi berasal dari WhatsApp, khususnya dalam obrolan grup besar.

Namun, Zubair berpendapat bahwa X tetap menjadi platform utama penyebaran misinformasi dan disinformasi: "Banyak influencer sayap kanan India dengan banyak pengikut, beberapa bahkan diikuti oleh pejabat tinggi seperti Modi sendiri, memainkan peran penting dalam menyebarkan propaganda Israel. ".

Akun-akun tersebut sengaja membagikan konten emosional, meski palsu, agar bisa menarik banyak penonton, jelas Zubair. Selain itu, peraturan X saat ini mengizinkan akun-akun ini - khususnya pelanggan X Premium - dengan banyak pengikut dan interaksi untuk mendapatkan uang, sehingga memberikan insentif tambahan untuk terus memposting.

Meskipun tersedia catatan komunitas, yang memungkinkan audiens menjelaskan fakta di bawah setiap postingan, beberapa orang tetap tidak terpengaruh dan terus memposting untuk menghasilkan pendapatan, Zubair menambahkan. Dengan melakukan hal ini, kampanye disinformasi menjadi bisnis yang menguntungkan.

“'Sebelum akuisisi platform oleh Elon Musk pada tahun 2022, akun yang memposting konten yang tidak pantas atau salah akan menerima peringatan sebelum ditangguhkan. Kini, akun tersebut diperkuat, terutama jika memiliki tanda centang biru,” jelas Zubaied.

Meskipun ada upaya dari individu-individu yang membela Palestina, sikap pro-Israel tetap dominan di kalangan masyarakat.

Dalam insiden baru-baru ini, seorang Muslim berusia 20 tahun dari distrik Hospet Karnataka ditangkap karena memposting status WhatsApp yang terkesan 'mendukung' Palestina. Meskipun beberapa laporan lokal menggambarkan postingan tersebut sebagai 'provokatif', kontennya menampilkan gambar Palestina yang dilanda perang dengan tulisan 'Kami Mendukung Pa'lestine — Palestina Zindabad.'"

“Gelombang informasi yang salah ini tidak diragukan lagi akan berdampak pada umat Islam di India, karena mereka harus mengatasi setiap serangan teroris yang terjadi di seluruh dunia, dan membenarkan bahwa mereka tidak terkait dengan kelompok militan seperti Hamas,” kata Zubair.

Jones mencatat bahwa sentimen Islamofobia dapat berdampak pada kehidupan nyata bagi umat Islam di seluruh dunia, mirip dengan pembunuhan tragis Wadea Al-Fayoume, anak laki-laki berusia enam tahun di Chicago, yang ditikam hingga tewas oleh seorang pria yang polisi mengatakan menargetkan dia dan ibunya karena mereka adalah Muslim dan warga Amerika keturunan Palestina.

“Islamofobia yang berasal dari akun India tidak hanya akan berkontribusi terhadap kejahatan rasial di India saja. Siapa bilang hal itu tidak akan memengaruhi pengalaman umat Islam di luar negeri, termasuk mereka yang tinggal di AS misalnya?” Jones bertanya. (TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X