Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
12.791 views

Najla Mahmud : Presiden Mohammad Mursi Tetap Tabah

Cairo (voa-islam.com) Istri Presiden Mursi, Najla Mahmoud, menyatakan bahwa suaminya (Mursi) selalu akan kuat dan tabah, menghahadapi  kepalsuan yang lemah dan rapuh .

Meskipun, banyak orang melihat kebohongan dan ketidakadilan itu nampak kuat dan besar. Pada, kenyataannya lemah dan rapuh dan kebenaran lebih kuat ... Dan Presiden Mohamad Mursi memiliki ligitimasi kebenaran yang kuat, tuturnya.

Wartawan Al-Jazeera, Mubashir Misr, baru-baru ini mewawancarai Mahmoud Najla, istri Presiden Mohammad Mursi, mengenai kunjungannya ke Presiden Mursi, di penjara Burj Al-Arab, sebelum dimulainya sidang pertamanya .

Aljazeera : Nyonya Najla, silakan berikan kami  rincian kunjungan anda ke Presiden.

Nyonya Najla : Cukup banyak kunjungan yang saya lakukan, dan itu bersifat normal. Seperti semua kunjungan kami yang telah terbiasa sebelumnya, saat Presiden Morsi dipenjarakan sebelum revolusi.

Kunjungan ini menjadi khusus, karena unjungan kami  jatuh pada Tahun Baru Islam (Hijriyah),  dan itu adalah kunjungan pertama kali kami, sejak bulan Juli, di mana Presiden di penjara.

“Alhamdulillah”,  kami bisa bertemu  Presiden Mursi dan kami yakin bahwa ia berada dalam kesehatan yang baik. Dalam kunjungan  ke penjara itu, saya bersumpah  mendukung dan memperkuat tekat Presiden, dan sebenarnya saya tidak perlu melakukannya.

Sebaliknya saya menemukan dia sebagai selalu  heroik, militan, tahan dan tabah. Allah telah memberinya begitu banyak kekuatan. Dia bertekad untuk melanjutkan perjuangan mendapatkan legitimasinya sebagai Presiden, karena dia telah dipilih memimpin, dan itu amanah prinsip-prinsip revolusi 25 Januari .

Aljazeera : Apa dampak dari pengadilan pertama terhadap Presiden Mursi?

Nyonya Najla : Pertama saya ingin mengomentari istilah, “Presiden digulingkan”. Saya lebih suka bahwa ia disebut sebagai “Presiden sah". Karena secara hukum dia masih presiden yang sah . Rakyat mepilih Presiden Mursi , dan sikap rakyat Mesir menunjukkan keteguhan mereka, dan terus melakukan aksi di jalan-jalan selama empat bulan, dan memasukki bulan ke lima , dan aksi ini telah membuat rezim militer menjadi hancur citranya.

Aljazeera : Apa dampak dari pengadilan pertama, sah atau tidaknya  presiden ditahan ?

Nyonya Najla : Ini semakin meningkatkan sikap resistensi dan desakannya terhadap pengadilan. Ini membuatnya lebih tabah dan optimis . Kebenaran selalu kuat , dan kepalsuan lemah dan rapuh . Meskipun banyak orang melihat kebohongan dan ketidakadilan kuat dan besar, tetapi pada kenyataannya lemah dan rapuh dan kebenaran lebih kuat , ” Alhamdulillah” . Dan Presiden Mursi memiliki kebenaran dan legitimasi .

Aljazeera : Apakah dia berbicara kepada Anda tentang visinya untuk masa depan atau solusi untuk mendatang ? Apakah dia meminta Anda menyampaikan pesan kepada rakyat  Mesir ?

Nyonya Najla : Pesan yang ingin disampaikan kepada rakyat Mesir bahwa mereka harus tetap tahan dan tabah dan tidak menyerah tujuan dari revolusi, dan dia bertekad akan mempertahankan perjuangannya sampai akhir hidupnya, dan  akan tetap melindungi legitimasinya dan revolusi 25 Januari .

Aljazeera : Dan bagaimana dia membayangkan akhir dari krisis saat ini ?

Nyonya Najla : Tentu saja visi ini jelas untuk semua orang . Kehendak rakyat berdiri di atas semua upaya dari kekuatan baik di dalam maupun di luar Mesir, mengakhiri revolusi ini, dan Insya Allah revolusi rakyat Mesir akan pulih , dan mereka akan melanjutkan revolusi itu, didampingi oleh presiden yang telah mereka piih. Itu adalah iman dan kepercayaan yang kita miliki kepada Allah .

Aljazeera : Apa kebanyakan pertanyaan selama kunjungan kepada Presiden?

Nyonya Najla : Seperti yang  sebutkan sebelumnya, ini adalah pertama kalinya kami mampu mempu memenuhi kunjungan kepada  presiden hampir empat bulan. Namun , hal pertama yang ia meminta kepada kami , sebelumyan ia bahkan bertanya bagaimana, “bagaimana orang yang melakukan?”

Aljazeera : Dapatkah Anda menjelaskan kepada kami apa yang terjadi selama kunjungan ini secara rinci , dari ketika mulai kunjungan sampai berakhir?

Nyonya Najla : Nah, tentu saja hal pertama yang kita lakukan adalah untuk menyambutnya dengan hangat . Saat bertemu kami selalu saling berdiam diri. Seperti tercenung, kami saling melihat.  Pertanyaan pertama dia meminta kami,  menjelaskan, “bagaimana rakyat Mesir yang mereka lakukan?”.  Kemudian , “Bagaimana kondisi kehidupan rakyat Mesir?”. ”Dia bertanya seolah-olah dia masih berkuasa. Dia selalu mengkhawatirkan  tentang kondisi  umat , dan negaranya .

Aljazeera : Kemudian? Apakah dia meminta Anda tentang kondisi rezim yang  berkuasa ?

Nyonya Najla : Presiden tidak mengakui mereka dan begitu juga kami . Presiden saat berkuasa, belum pernah membicarakan dengan keluarganya setiap urusan internal Mesir . Kami, seperti rakyat  pada umumnya,  apa pun yang menyangkut urusan internal Mesir, kami tidak pernah terlibat.

Aljazeera : Mengenai suasana selama kunjungan , apakah bersifat rahasia ? Hadir aparat keamanan selama kunjungan ?

Nyonya Najla : Pada saat kunjungan mereka mendampingi kita, lain waktu mereka akan lebih jauh. Tapi “Alhamdulillah” kita tidak punya apa-apa untuk menyembunyikan kepada siapapun . Mereka akan hadir dan itu baik-baik saja , kita tidak merasa bahwa itu adalah masalah .

Aljazeera : Berapa lama kunjungan Anda?

Nyonya Najla : Sekitar satu jam .

Aljazeera : Mengenai pesan-pesannya kepada Anda? Apakah ada pesan yang ia minta kepada Anda secara khusus  menyampaikan atau anaknya Osama untuk menyampaikan ?

Nyonya Najla : Pesan adalah untuk kita semua, “Untuk tetap berjuang menegakan kebenaran,  karena dia telah mengajarkan kita dan tetap tahan dan tabah . Pesan kami adalah, ”Pergi, dan melawan rezim,  dan kami akan berjuang dengan Anda”.  “Kami membawa kafan kita di tangan kita, karena Anda telah mengajari kita.

Aljazeera : Apakah ia berbicara tentang kejadian di Rabaa Al - Adawiyya atau Al- Nahda Squares ? Apakah Anda berbicara tentang soal politik?

Nyonya Najla : Tidak, tidak .

Aljazeea : Apakah Anda membahas rincian persidangan?

Nyonya Najla : Ia mengatakan ia bertemu dengan pengacara dan bahwa ia tidak mengakui legitimasi pengadilan. Dia membahas situasi dengan para pengacara dan mereka meyakinkan dia tentang kondisi keluarganya.

Aljazeera : Apa pesan terakhirnya kepada Anda dan pesan terakhir Anda padanya?

Nyonya Najla : Seperti yang saya sebutkan sebelumnya , itu adalah pesan yang sama di seluruh keluarg dan rakyat Mesir. Jadilah pribadi yang kuat, tahan dan tabah sampai akhir. Ini adalah jalan yang benar, kami memilih diri kita sendiri dan kami tahu ketika kita memilih apa yang kita harus mengorbankan demi keagungan Allah, dan ini merupakan tahun perjuangna bagi kehidupan kita.

Dia mengulangi terus-menerus bahwa kita harus tetap teguh di jalan. Jalan yang  insya Allah  akan berakhir dengan kemenangan. Kita sekarang dalam kemenangan dan pujian hanya kepada Allah semata.

Aljazeera : Akhirnya, adalah Presiden Mursi menyadari apa yang telah terjadi di Mesir melalui media?

Nyonya Najla : Keberadaan media, radio, televisi, dan surat kabar, sangat-sangat terbatas, hampir tidak ada. Media membentuk opini sendiri tentang apa yang telah terjadi di Mesir. Dia mendapat beberapa informasi dari pengacara dan dari apa yang ia gunakan untuk mendengar dan membentuk visi apa yang terjadi baik di dalam maupun di luar Mesir.

Aljazeera : Apakah kunjungan berlangsung dalam penahanan preventif atau di penjara?

Nyonya Najla : tu terjadi di Rumah Sakit Al -Arab Burj, di ruang normal . Mereka tidak menduga presiden untuk hadir, sehingga ia diperlakukan seperti tahanan lainnya. Mereka terkejut .

Aljazeera:  Jadi dia hadir di rumah sakit karena keadaan luar biasa ?

Nyonya Najla : Kamarnya di dalam rumah sakit itu dibuat dalam sel penjara . Itu jeruji besi dan kawat duri.

Aljazeera : Apakah kehadirannya di rumah sakit ini tindakan sementara atau akan berlangsung beberapa saat?

Nyonya Najla : Kita tidak tahu. Mereka mengatakan bahwa itu adalah sementara, tapi kami tidak terlalu khawatir tentang rincian signifikan.

Aljazeera :Bagaimana kondisi kesehatannya?

Nyonya Najla : “Alhamdulillah”, dia berada dalam kesehatan yang baik, fisik, emosional, dan spiritual. syahidah al haq

 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Latest News
Rezim Ngotot dan Bandel

Rezim Ngotot dan Bandel

Senin, 26 Oct 2020 23:54

WhatsApp Uji Coba Fitur 'Join Missed Calls'

WhatsApp Uji Coba Fitur 'Join Missed Calls'

Senin, 26 Oct 2020 22:50

Dua Dimensi Kebahagiaan dalam Islam

Dua Dimensi Kebahagiaan dalam Islam

Senin, 26 Oct 2020 22:45

Pompeo Bikin Ketar Ketir Joko

Pompeo Bikin Ketar Ketir Joko

Senin, 26 Oct 2020 22:40

Kepala Mossad Duga Kesepakatan Normalisasi Israel dan Arab Saudi Akan Segera Datang

Kepala Mossad Duga Kesepakatan Normalisasi Israel dan Arab Saudi Akan Segera Datang

Senin, 26 Oct 2020 20:30

PM Pakistan Imran Khan Minta Facebook Larang Konten Islamofobia

PM Pakistan Imran Khan Minta Facebook Larang Konten Islamofobia

Senin, 26 Oct 2020 19:45

Pasal Sangkar Besi Bagi Aktivis: Suatu Analisis Yuridis

Pasal Sangkar Besi Bagi Aktivis: Suatu Analisis Yuridis

Senin, 26 Oct 2020 18:26

Belajar Itu Pasti, Beraspirasi Harus!

Belajar Itu Pasti, Beraspirasi Harus!

Senin, 26 Oct 2020 17:56

Militer Armenia Langgar Gencatan Senjata di Nagorno-Karabakh Untuk Yang Ketiga Kalinya

Militer Armenia Langgar Gencatan Senjata di Nagorno-Karabakh Untuk Yang Ketiga Kalinya

Senin, 26 Oct 2020 17:30

Terkait Pernyataan Presiden Macron Sudutkan Islam, MUI Minta Menlu Panggil Dubes Prancis

Terkait Pernyataan Presiden Macron Sudutkan Islam, MUI Minta Menlu Panggil Dubes Prancis

Senin, 26 Oct 2020 17:09

Proyek Gagal Film “My Flag”

Proyek Gagal Film “My Flag”

Senin, 26 Oct 2020 16:38

Gamang, Prancis Desak Negara-negara Timur Tengah Akhiri Seruan Pemboikotan Produk Mereka

Gamang, Prancis Desak Negara-negara Timur Tengah Akhiri Seruan Pemboikotan Produk Mereka

Senin, 26 Oct 2020 12:14

Heboh Film My Flag, Ada Adegan Berkelahi Tarik Paksa Cadar Muslimah

Heboh Film My Flag, Ada Adegan Berkelahi Tarik Paksa Cadar Muslimah

Senin, 26 Oct 2020 09:38

Sudah Saatnya Dibentuk Kementerian Penangkapan Aktivis

Sudah Saatnya Dibentuk Kementerian Penangkapan Aktivis

Senin, 26 Oct 2020 08:25

Bank Irak Tawarkan Pinjaman Sebesar 10 Juta Dinar Bagi Yang Ingin Menikahi Istri Kedua

Bank Irak Tawarkan Pinjaman Sebesar 10 Juta Dinar Bagi Yang Ingin Menikahi Istri Kedua

Ahad, 25 Oct 2020 17:15

Seruan Protes dan Boikot Produk Prancis Menggema Menyusul Komentar Anti-Islam Macron

Seruan Protes dan Boikot Produk Prancis Menggema Menyusul Komentar Anti-Islam Macron

Ahad, 25 Oct 2020 15:45

Kaji Buku ‘Muslimah Anti Viral’, FMDKI Ajak Muslimah Indonesia Perkuat Keislaman di Era Digital

Kaji Buku ‘Muslimah Anti Viral’, FMDKI Ajak Muslimah Indonesia Perkuat Keislaman di Era Digital

Ahad, 25 Oct 2020 15:25

Anjuran Menutup Aurat untuk Anak

Anjuran Menutup Aurat untuk Anak

Ahad, 25 Oct 2020 13:55

Komisi VI DPR Aceh Serahkan Hasil Uji Calon Anggota Baitul Mal Aceh ke Pimpinan Dewan

Komisi VI DPR Aceh Serahkan Hasil Uji Calon Anggota Baitul Mal Aceh ke Pimpinan Dewan

Ahad, 25 Oct 2020 12:50

HRS Bisa Pulang Jika Istana Mulai Goyang

HRS Bisa Pulang Jika Istana Mulai Goyang

Ahad, 25 Oct 2020 12:04


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X