Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.541 views

Cendekiawan Muslim Inggris Hilangkan Mitos Tentang Afghanistan

LONDON, INGGRIS (voa-islam.com) - Cendekiawan Muslim Inggris yang baru-baru ini mengunjungi Afghanistan telah berbicara tentang bagaimana media arus utama telah sepenuhnya memutarbalikkan realitas yang terjadi di negara tersebut.

Dihadapan sekitar 250 orang di Universitas Queen Mary di London pada hari Sabtu (8/9/2023), para ulama berbicara tentang keamanan dan perdamaian yang kini ada di Afghanistan setelah bertahun-tahun perang, serta masyarakat Islam yang kini sedang terbentuk.

Para cendekiawan tersebut, yang hadir pada peluncuran organisasi Sejahtera Afghanistan, juga membahas isu kontroversial mengenai pendidikan anak perempuan setelah penangguhan pendidikan di tingkat menengah ke atas pada tahun lalu.

Ulama yang hadir dalam acara tersebut adalah Syaikh Haitham Al Haddad, Syaikh Sulaiman Gani, Syaikh Hamid Mahmood, Syaikh Ammar al-Madani, Mufti Ismail Satia dan Syaikh Abdulkerim Karahanli.

Syaikh Haitham mengatakan tingkat profesionalisme para pemimpin pemerintahan yang ia temui “benar-benar luar biasa… Mereka benar-benar ingin melakukan sesuatu untuk negara mereka dan untuk umat dan semoga Allah membantu mereka untuk melakukan hal tersebut.”

Mufti Ismail Satia berkata: “Kami pergi ke Afghanistan dengan pikiran terbuka, kami tidak memihak siapa pun. Saya menemukan orang-orang Afghanistan sangat baik hati, murah hati, berhati besar, dan tangguh. Namun dampak yang lebih besar bagi saya adalah bahwa hal ini mengingatkan saya pada kisah-kisah para Sahabat yang kami baca. Mereka mengingatkan saya pada orang-orang yang berkorban demi Islam dan mereka yang rela melakukan apa pun demi Islam. Kami tidak berpikir orang-orang seperti ini ada saat ini tetapi berbicara dengan orang-orang di sana dan para ulama, saya menyadari bahwa orang-orang ini memiliki semangat yang sama dengan para Sahabat.”

Syaikh Hamid Mahmood berkata: “Sebelum berangkat ke Afghanistan saya belum pernah melihat sesuatu yang positif di media arus utama, namun setelah berbicara dengan anggota pemerintah Afghanistan saya menyadari bahwa mereka tidak hanya berusaha membebaskan diri dari penaklukan fisik dan kolonialisme, tetapi juga dari penaklukan fisik dan kolonialisme. perbudakan finansial, ekonomi dan intelektual.”

Dan Syaikh Ammar al-Madani berkata: “Gambaran yang kita miliki tentang Afghanistan sangat berbeda dengan kenyataan di lapangan. Kebahagiaan dan kepuasan yang dirasakan masyarakat sangat berbeda dengan apa yang digambarkan melalui saluran media. Permintaan saya adalah agar informasi apa pun yang Anda cari harus melalui saluran yang tepat.”

Delegasi yang terdiri dari para imam dan cendekiawan Muslim terkemuka Inggris mengunjungi Afghanistan pada bulan Juli/Agustus dan dipimpin oleh badan amal Human Aid & Advocacy yang berkoordinasi dengan Prosper Afghanistan.

Prosper Afghanistan juga memfasilitasi serangkaian pertemuan antara para ulama dan pejabat Afghanistan.

Human Aid & Advocacy mengatakan para pemimpin Muslim melakukan perjalanan ke Afghanistan untuk lebih memahami kebutuhan kemanusiaan rakyat Afghanistan dan menyaksikan beberapa proyek bantuan saat ini yang didirikan oleh badan amal tersebut di negara itu.

Hal ini mencakup panti asuhan, pusat pelatihan keterampilan bagi janda, pusat keterampilan kejuruan, dan pengiriman bantuan ke provinsi Kapisa.

Mengenai isu pendidikan anak perempuan, Syaikh Haitham Al-Haddad mengatakan kepada hadirin bahwa isu tersebut digunakan oleh Barat untuk menjelek-jelekkan Afghanistan. Dia mengatakan bahwa dalam masyarakat mana pun yang bangkit dari perang, terdapat hierarki kebutuhan dan keamanan, serta ekonomi sebagai prioritas utama.

“Jika kita benar-benar prihatin terhadap Afghanistan, pertanyaan pertama yang harus diajukan adalah seperti apa situasi keamanannya? Dan tahun 2022 adalah tahun pertama dalam lebih dari 40 tahun tidak terjadi perang apa pun di seluruh wilayah Afghanistan dan hal ini patut dipuji. Kedua, dari segi perekonomian Afghanistan adalah salah satu dari sepuluh negara teratas dalam hal penurunan inflasi. Dan jika masyarakat khawatir terhadap perempuan, pertama-tama mereka harus bertanya apakah perempuan dilecehkan?”

Sementara itu, Syaikh Hamd Mahmood mengatakan bahwa pendidikan anak perempuan tidak dilarang, melainkan “pendidikan liberal dan sekuler telah ditangguhkan.”

Dia mengatakan Menteri Luar Negeri mengatakan kepadanya bahwa Imarah Islam tidak menganggap pendidikan anak perempuan haram, dan semua anak perempuan masih dididik di tingkat dasar. Selain itu, ia mengatakan bahwa anak perempuan dapat melanjutkan sekolah hingga tingkat universitas jika mereka memilih menjadi profesional medis dan guru atau jika mereka belajar di Dar Ul Uloom.

“Menteri mengatakan kepada kami bahwa pengaruh sekuler Barat sedang masuk ke dalam pikiran para pelajar yang menentang syariah dan banyak keburukan mulai terjadi. Jadi para ulama terkejut dan membawa masalah ini langsung ke amir. Beliau mengatakan selama 20 tahun kami bersatu di medan perang dan sekarang ketika tiba waktunya untuk membangun kembali negara ini, kami tidak dapat mentolerir ikhtilaaf (perpecahan) dan oleh karena itu terjadi penghentian sementara pendidikan liberal dan sekuler.”

Di akhir acara Faisal Ahmad dari Propser Afganistan menyampaikan pidato kepada penonton. Dia mengatakan ada kebingungan yang meluas, bahkan di kalangan umat Islam, mengenai apa yang terjadi di Afghanistan, terutama ketika media terus-menerus berbicara tentang terorisme dan penindasan terhadap perempuan.

“Misi kami adalah untuk meningkatkan pemahaman publik tentang Afghanistan dan memberikan informasi yang dapat dipercaya kepada komunitas Muslim Inggris yang mempromosikan dan mendukung pembangunan Afghanistan. Kami ingin melihat Afghanistan muncul di era pascaperang dan menjadi makmur.”

Ia menambahkan, Prosper Afghanistan akan memberikan informasi kepada mereka yang ingin membantu Afghanistan, baik melalui bantuan kemanusiaan, melalui perjalanan untuk bekerja atau pariwisata, atau melalui investasi atau mendirikan bisnis di sana.

“Sebagai umat kami ingin melihat Afghanistan sejahtera, kami ingin rakyat Afghanistan hidup sejahtera,” tutupnya. (5Plrs)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X