Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.169 views

Minimnya Peran Negara dalam Arah Pendidikan Islam

MADRASAH RI mendapat kucuran dana pinjaman dari Bank Dunia senilai Rp.3,5 triliun disambut bahagia oleh kemenag (Kementrian Agama). Pinjaman itu akan digunakan untuk meningkatkan mutu Madrasah tingkat dasar dan menengah. Menurut Kemenag, karena keterbatasan dana APBN, pemerintah masih terfokus pada pembangunan sarana fisik, belum kualitas pendidikan (CNNIndonesia.com, 28/06/2019). Benarkah ini sekadar pinjam-meminjam? Di manakah sejatinya peran negara terhadap dunia pendidikan Islam?

No free lunch istilah yang tepat untuk menggambarkan kondisi pinjam-meminjam saat ini. Telah kita ketahui bersama bahwa pinjaman tak sekedar pinjam lantas kembali. Dalam aplikasi Kapitalisme segala sesuatu diukur dengan manfaat dan keuntungan. Para pemodal memberikan pinjaman pasti mengharapkan keuntungan dan manfaat berlipat. Negara peminjam menginginkan sesuatu dari arah pendidikan Islam dari negeri mayoritas Muslim ini.

Minimal ada dua yang diinginkan peminjam; keuntungan bunga yang besar dan kontrol terhadap arah pendidikan. Bunga dalam hal pinjam-meminjam telah menjadi kebiasaan bahkan harus. Ini yang menjadikan penghutang tetap miskin ini bicara di luar hukum syara’, sementara Islam telah melarang keras riba (bunga). Yang kedua, peminjam menjadi pengendali arah pendidikan, ini manfaat jangka panjang. Apa jadinya jika pendidikan Islam negeri ini dikontrol oleh negara Non-Islam?

Faktanya geliat kebangkitan Islam mulai nampak ke permukaan. Penjajahan gaya baru atas nama “memberikan pinjaman” adalah penjajahan paling halus dan sedikit orang menyadari. Muncul kekekhawatiran akut dalam diri penjajah akan tumbuhnya kembali kekuatan-kekuatan Islam, salah satu cara mereka adalah dengan menjauhkan Islam dari pemeluknya. Dengan dalih pinjaman, penjajah bisa mengintervensi arah pendidikan Islam sesuai keinginan mereka. Bagi penjajah, Islam adalah musuh sejati dalam persaingannya. Karena dari pendidikan Islam ini akan lahir bibit-bibit unggul yang kelak akan menjadi pengemban Islam ke seluruh dunia. Jika hal ini tidak sedari dini dibabat habis, sangat berbahaya bagi kepentingan negara penjajah. Penjajah akan terus berusaha melakukan seribu cara untuk menghalangi Islam memimpin dunia.

Torehan sejarah, Islam telah berhasil menaklukkan negara-negara kuat (Romawi, Persia, dan lain-lain) dan hal ini sangat tidak diinginkan oleh penjajah. Jika Islam berkuasa, mereka tidak punya kesempatan sebesar tepung terbangpun untuk menjarah kekayaan negeri-negeri Muslim. Pada dasarnya, mereka memberi pinjaman yang cukup besar itu sebagai alat untuk bisa mengontrol arah pendidikan Islam. Demikian hakikat hutang tidak menjadikan yang dihutangi bebas.

Lantas di manakah kesungguhan pemerintah Indonesia terhadap dunia pendidikan? Padahal negara sejatinya yang mengurusi seluruh kebutuhan rakyatnya, memenuhi hak-hak rakyatnya dan memberi kesejahteraan. Pendidikan adalah kunci negara ini bisa bangkit. Jika kualitas pendidikan jauh dari ideal, bagaimana output (keluaran) bisa membawa negeri ini kepada kemajuan? Selama ini arah pendidikan diukur seberapa mampu peserta didik bersaing dalam pasar internasional.

Kurikulum berkali-kali diubah demi mengikuti standard Kapitalisme yang sejatinya hanya memperalat manusia-manusia yang dijajah guna memenuhi kebutuhan penjajah. Alhasil, peserta didik yang seharusnya menjadi generasi terdepan membawa kebangkitan justru mengikuti arus penjajahan. Generasi Muslim mempunyai tujuan hidup yang jelas yakni mengabdi kepada Islam. Sudah menjadi kewajiban negara mempermudah sarana-sarana generasi Muslim memperdalam pengetahuan Islamnya.

Bila negeri ini menginginkan generasi terbaik dan unggul, bukan bercermin pada pendidikan negara mayoritas non-Muslim, mereka hanya punya satu tujuan ingin menguasai dunia. Sementara Islam menginginkan mulia di dunia selamat di akhirat.

Negara yang tidak berbasis Islam sangat jauh berbeda dengan yang berbasis Islam. Jika Islam menjadi sandaran, pasti akan membentuk negara yang bertanggung jawab. Bagaimana pemerintahan Islam telah melahirkan ilmuwan-ilmuwan yang membuat takjub negara-negara tetangga, yang sempat menyandang Golden Age (masa keemasan) yang diakui oleh ilmuwan non-Muslim bahwa Islam telah berjasa kepada kebangkitan Eropa.

Dalam buku Ro­bert Stephen Briffault (1876-1948) Making of Humanity : “Ilmu pe­nge­­tahuan adalah sumbangan peradaban Islam yang maha pen­ting ke­pa­da dunia mo­dern... Utang ilmu pe­nge­ta­huan kita kepada ilmu pe­nge­ta­huan bangsa Arab tidak ter­gan­tung kepada penemuan-pe­ne­muan teori yang revo­lu­sio­ner: ilmu pengetahuan ber­utang be­sar sekali kepada ke­bu­dayaan Islam.” Ini menjadi bukti nyata hanya dengan menjadikan Islam sebagai sandaran dunia bertekuk lutut.

Mendongkrak mutu pendidikan hanyalah kedok penjajahan guna menguatkan intervensi tangan-tangan penjajah. APBN tak memenuhi, hanyalah cerita, sementara dana yang dikorupsi mencapai triliunan. Pemerintah sendiri juga tak begitu sungguh-sungguh mengemban tanggung jawabnya. Hutang bukanlah solusi, karena negeri ini hanyalah pengekor, keinginan penjajah selalu dianak emaskan. Sistem ekonomi berbasis kapitalisme telah menjadikan negeri ini bak budak di negerinya sendiri. Tak punya otoritas mengolah kekayaan alamnya yang melimpah. Padahal dari kekayaan lautnya saja cukup untuk menghidupi seluruh rakyat, jika benar cara pengolahannya. Apalagi sekedar biaya untuk kemajuan dunia pendidikan.

Islam telah memberikan cara mengatur perekonomian yang benar, yaitu kekayaan alam harus dikelola sendiri bukan diserahkan ke asing. Sehingga pemasukan kas negara bukan dari pajak dan hutang. Inilah bukti kegagalan mendasar dari aturan yang diterapkan oleh negeri yang konon mayoritas Muslim.

Maka jalan hutang adalah jebakan mematikan. Penjajah gaya mulus ini selain memeras keuntungan, juga ingin menghancurkan generasi Muslim dari Islam.*

Zaynab

Alumni UINSA Surabaya, Jawa Timur

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayo Berbagi untuk Yatim, Jompo dan Lansia. Raih Peluang Surga dan Amalan Jihad.!!

Ayo Berbagi untuk Yatim, Jompo dan Lansia. Raih Peluang Surga dan Amalan Jihad.!!

IDC akan menggelar santunan yatim, jompo dan lansia bertepatan dengan peresmian Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya. Mari berjihad bersama Yatim dan dhuafa, peluang masuk surga bersama Nabi sedekat...

[Sakit Langka] Sekujur Kulit Luka Mengelupas, Ustadzah Maula Tak Bisa Berdakwah, Ayo Bantu.!!

[Sakit Langka] Sekujur Kulit Luka Mengelupas, Ustadzah Maula Tak Bisa Berdakwah, Ayo Bantu.!!

Pengasuh Madrasah Diniyah Tarbiyatut Tholabah Purbalingga ini diuji Allah dengan penyakit langka. Kulit di sekujur tubuhnya mengelupas, bersisik, luka bernanah, gatal dan nyeri cekot-cekot....

Pekan Ketiga IDC Serahkan Bantuan 29 Juta, Khaulah Bayi Prematur Masih Kristis. Ayo Bantu..!!

Pekan Ketiga IDC Serahkan Bantuan 29 Juta, Khaulah Bayi Prematur Masih Kristis. Ayo Bantu..!!

Di pekan ketiga IDC sudah serahkan donasi 29 juta rupiah untuk biaya perawatan Khaulah Kamilah. Bayi prematur anak ustadz aktivis dakwah ini masih dirawat intensif inkubator di rumah sakit Anna...

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Sudah 6 hari Kamilah tergolek kritis di rumah sakit. Terlahir prematur nafasnya terganggu, paru-paru belum sempurna, dan infeksi darah. Ustadz Fadhil, sang ayah adalah guru pesantren dan aktivis...

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

Alhamdulillah... Mushalla Al-Muhaimin Kasinoman korban gempa Banjarnegara, kembali berdiri dengan gagah setelah dibangun dari program Wakaf IDC sebesar 74 juta rupiah...

Latest News
Dewan Pengawas KPK? Wow...Keren!

Dewan Pengawas KPK? Wow...Keren!

Kamis, 19 Sep 2019 23:53

India Klaim Sudah Mencabut 93% Pembatasan di Kashmir

India Klaim Sudah Mencabut 93% Pembatasan di Kashmir

Kamis, 19 Sep 2019 23:30

Dubes Saudi untuk London Sebut Pembunuhan Khashoggi Sebagai Noda

Dubes Saudi untuk London Sebut Pembunuhan Khashoggi Sebagai Noda

Kamis, 19 Sep 2019 22:03

Bom Bunuh Diri Tewaskan 20 Orang di Afghanistan

Bom Bunuh Diri Tewaskan 20 Orang di Afghanistan

Kamis, 19 Sep 2019 21:56

Laporan: Kabut Asap Akibat Kebakaran Hutan Indonesia Capai Provinsi Selatan Thailand

Laporan: Kabut Asap Akibat Kebakaran Hutan Indonesia Capai Provinsi Selatan Thailand

Kamis, 19 Sep 2019 21:05

Kerjakan Shalat Sunnah di Rumah agar Tak Jadi 'Kuburan'

Kerjakan Shalat Sunnah di Rumah agar Tak Jadi 'Kuburan'

Kamis, 19 Sep 2019 21:00

Israel Tahan 23 Warga Palestina dalam Serangan di Tepi Barat

Israel Tahan 23 Warga Palestina dalam Serangan di Tepi Barat

Kamis, 19 Sep 2019 20:47

Prancis: Klaim Syi'ah Houtsi Mereka Penyerang Fasilitas Minyak Saudi 'Tidak Terlalu Kredibel'

Prancis: Klaim Syi'ah Houtsi Mereka Penyerang Fasilitas Minyak Saudi 'Tidak Terlalu Kredibel'

Kamis, 19 Sep 2019 20:35

UEA Bergabung dengan Koalisi Pimpinan AS untuk Lindungi Jalur Laut Timur Tengah

UEA Bergabung dengan Koalisi Pimpinan AS untuk Lindungi Jalur Laut Timur Tengah

Kamis, 19 Sep 2019 20:00

Kandidat Presiden Tunisia Masih Tetap di Penjara

Kandidat Presiden Tunisia Masih Tetap di Penjara

Kamis, 19 Sep 2019 19:42

Menkeu Saudi Sebut Serangan Terhadap Ladang Minyak Aramco Tidak Memiliki Dampak Pada Ekonomi

Menkeu Saudi Sebut Serangan Terhadap Ladang Minyak Aramco Tidak Memiliki Dampak Pada Ekonomi

Kamis, 19 Sep 2019 19:15

Serangan Udara AS Tewaskan 30 Warga Sipil di Nangarhar Afghanistan

Serangan Udara AS Tewaskan 30 Warga Sipil di Nangarhar Afghanistan

Kamis, 19 Sep 2019 18:30

Menlu AS dan Pangeran Salman Diskusikan Serangan Terhadap Fasilitas Minyak Saudi

Menlu AS dan Pangeran Salman Diskusikan Serangan Terhadap Fasilitas Minyak Saudi

Kamis, 19 Sep 2019 18:24

120 Orang Tewas atau Terluka dalam Serangan Taliban di Markas Intelijen Afghanistan di Zabul

120 Orang Tewas atau Terluka dalam Serangan Taliban di Markas Intelijen Afghanistan di Zabul

Kamis, 19 Sep 2019 17:44

Nahrawi dan Moralitas Islam Nusantara

Nahrawi dan Moralitas Islam Nusantara

Kamis, 19 Sep 2019 10:57

Berdoa untuk Kebebasan Kivlan Zen

Berdoa untuk Kebebasan Kivlan Zen

Kamis, 19 Sep 2019 10:23

Islamophobia Dijadikan Komoditas Politik

Islamophobia Dijadikan Komoditas Politik

Kamis, 19 Sep 2019 09:23

Menyoal Film The Santri

Menyoal Film The Santri

Kamis, 19 Sep 2019 08:40

Deislamisasi, Sejarah Islam Diamputasi

Deislamisasi, Sejarah Islam Diamputasi

Kamis, 19 Sep 2019 07:34

Bahas RUU KUHP dan RUU P-KS, MUI Undang DPR

Bahas RUU KUHP dan RUU P-KS, MUI Undang DPR

Rabu, 18 Sep 2019 23:46


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X

Rabu, 18/09/2019 14:09

Fahri: KPK Salah Jalan (4)