Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
7.306 views

Novel Baswedan Jaksa Agung?

Tony Rosyid

Pengamat Politik dan Pemerhati Bangsa

Gagasan menjadikan Novel Baswedan sebagai bakal calon Jaksa Agung adalah langkah politik yang cerdas. Siapa yang tak kenal Novel Baswedan? Penyidik KPK yang punya idealisme dan tak diragukan komitmennya dalam memberantas korupsi. Nyalinya besar untuk menangkap para koruptor kelas kakap. Termasuk para jenderal di institusi kepolisian. Institusi tempat dimana Novel berasal. Tidak mungkin bisa dilakukan kecuali oleh orang yang punya idealisme tinggi dan besar nyali.

Akibat idealisme itu, Novel harus menanggung risiko. Wajah dan matanya disiram air keras. Hingga hari ini, hampir genap dua tahun, tepatnya 11 April nanti, kasusnya membeku. Pelakupun tak tertangkap. Novel bilang: tak akan ditangkap. Ia pesimis.

Novel menyerah? Tidak! Itu risiko profesi. Risiko penegak hukum yang punya komitmen menegakkan hukum di atas semua bentuk kepentingan dan ketakutan. Novel tak mengeluh, dan tetap menjalankan tugasnya secara profesional. Apakah idealisme Novel luntur? Tidak! Nyalinya menciut? Tidak juga!

Publik respek terhadap kerja dan komitmen Novel. Rakyat menjadi barisan pembela di belakang Novel. Kendati diam, tapi simpati dan empati rakyat kepada sepupu Gubernur DKI Anies Baswedan ini tak terbendung.

Protes dan kritik atas lambatnya proses hukum terhadap kasus Novel tidak saja menyasar integritas institusi kepolisian, tapi juga Jokowi sebagai kepala negara. Image publik, Jokowi dianggap melakukan pembiaran terhadap kasus ini. Rakyat berharap Jokowi punya "good will" untuk mendorong kasus novel ini dituntaskan. Jika tidak, pasti berisiko terhadap elektabilitas Jokowi.

Beberapa waktu lalu, sempat dibuat tim untuk menangani kasus Novel. Persis jelang debat pertama Capres-cawapres. Sayangnya, saat ini tim itu gak terdengar lagi beritanya.

Apapun situasinya, rakyat tak boleh apatis. Tetap percayakan kepada pihak kepolisian untuk menuntaskan kasus Novel. Dan berharap kepada presiden ikut mendorong agar kasus Novel bisa segera dituntaskan. Ini akan jadi kredit poin, baik untuk institusi kepolisian maupun presiden.

Nama besar dan komitmen Novel untuk memberantas korupsi telah menggoda tim BPN (Badan Pemenangan Nasional) Prabowo-Sandi. Kubu 02 telah mewacanakan jabatan Jaksa Agung kepada Novel jika nanti Prabowo-Sandi menang. Politisi Gerindra, Fadli Zon dan juga Andre Rosiade menjadi jubir untuk menyampaikan gagasan itu.

Apakah yang diungkapkan Fadli Zon  dan Andre Rosiade ini serius? Terkait dengan posisi, jabatan dan hal-hal prinsip lainnya, biasanya kader Gerindra tak akan berani melangkahi Ketua Umumnya. Artinya, besar kemungkinan apa yang disampaikan Fadli Zon dan Ande Rosiade itu atas arahan dan seijin Ketua Umum Partai Gerindra yaitu Prabowo Subianto.

Mengangkat nama Novel Baswedan sebagai bakal calon Jaksa Agung di pemerintahan Prabowo-Sandi merupakan langkah politik yang cerdas. Strategi ini akan menjadi salah satu antitesa terhadap pemerintahan Jokowi yang terkesan lemah dan tebang pilih dalam penegakan hukum.

Adanya "antitesa" menjadi dorongan paling fundamental bagi kubu oposisi untuk mendeklarasikan suksesi terhadap petahana. Antitesa adalah tawaran alternatif dan alasan mengapa petahana harus diganti. Antitesa inilah yang harus disampaikan pihak oposisi kepada pemilih. Dan pastikan pemilih paham, ngerti dan menerima alasan mengapa Prabowo harus menggantikan posisi Jokowi.

Ada tiga antitesa yang dimilik Prabowo-Sandi sebagai alasan untuk menggantikan kepemimpinan Jokowi. Pertama, soal kedaulatan. Rezim Jokowi dianggap mengelola negara dengan sangat liberal. Hal ini ditandai dengan hutang yang ugal-ugalan ke China, banjirnya tenaga kerja Aseng dan impor pangan yang liberal. Sementara Prabowo, sebagai tentara, di mata publik berhasil menampilkan sosok pesonanya yang patriotis dan nasionalis. Kedaulatan menjadi literasi Prabowo yang paling dominan dan kuat. Ini terlihat sekali terutama di debat ke-4 kemarin.

Kedua, terkait umat Islam. Ada "kesan yang begitu kuat" bahwa Rezim Jokowi tidak berpihak kepada Islam. Faktor inilah yang mendorong umat Islam, di luar NU struktural khususnya, menaruh harapan kepada Prabowo-Sandi. Apalagi Prabowo dikenal sebagai kelompok tentara hijau (Dekat dengan kelompok Islam).

Ketiga, soal penegakan hukum. Akhir-akhir ini, publik seringkali dipertontonkan praktek hukum yang tebang pilih. Istilah kriminalisasi menjadi sangat familier di telinga rakyat.

Tiga narasi "antitesa" ini harus menjadi kampanye yang meyakinkan dari Prabowo-Sandi sebagai pihak oposisi jika ingin merebut hati rakyat. Sebab, di saat rakyat sedang merindukan pemimpin alternatif, maka sesuatu yang berbeda dan kontras akan lebih diminati dan menarik buat mereka. Prabowo-Sandi harus hadir dengan sesuatu yang berbeda dari Jokowi.

Dihadirkanya Novel Baswedan sebagai bakal calon Jaksa Agung di pemerintahan Prabowo-Sandi itu seksi. Suatu pembeda dan kontras. Dapat menjadi daya tarik tersendiri bagi rakyat. Nama Novel Baswedan bisa jadi "vote getter" yang signifikan untuk paslon 02.

Akan lebih kuat lagi jika Prabowo sendiri yang langsung menyampaikan. Ini sekaligus jadi bagian dari janji politiknya. Tentu, akan menuai kritik karena dianggap telah mengganggu kinerja KPK. Dan sekarang, kritik itu sudah muncul. Diantaranya disampaikan oleh Neta S Pane, Ketua Presidium Indonesia Police.

Langkah KPK menetapkan tersangka dan Operasi Tangkap Tangan (OTT) pasti akan dicurigai jika menyasar kader partai pendukung Jokowi-Ma'ruf. Akan ada upaya menghubung-hubungkan penangkapan itu dengan tawaran Jaksa Agung terhadap Novel. Dan ujungnya, KPK akan dituduh berpihak dan bagian dari operasi Prabowo-Sandi.

Tapi, apapun isu dan kecurigaan yang telah berkembang terkait kinerja KPK, Novel Baswedan adalah sosok yang cocok untuk menjadi Jaksa Agung. Rakyat berharap kubu Prabowo-Sandi tak perlu segan dan canggung menyampaikan ke publik atas minatnya untuk meminang Novel Baswedan jadi Jaksa Agung.

Kendati kritik itu mulai dilancarkan, niat untuk melamar Novel Baswedan sebagai bakal calon Jaksa Agung tidak boleh surut. Rakyat pasti dukung niat baik dan semangat untuk menegakkan hukum dan memberantas korupsi. Dan Novel Baswedan adalah orang yang tepat untuk diberi tugas itu.

Hadirnya nama Novel Baswedan akan menjadi poin positif bagi Prabowo-Sandi, baik untuk meraih suara di pilpres 17 April nanti, maupun saat jadi presiden dan wakil presiden jika Prabowo-Sandi terpilih. [PurWD/voa-islam.com]

Jakarta, 4/4/2019

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Intelligent Leaks lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Latest News
Demo Sejuta Umat Menolak Rencana Paroki Bunda Theresia Bekasi

Demo Sejuta Umat Menolak Rencana Paroki Bunda Theresia Bekasi

Ahad, 27 Sep 2020 09:39

Kalau Bukan PKI Nyatakan PKI Jahat dan Penghianat

Kalau Bukan PKI Nyatakan PKI Jahat dan Penghianat

Sabtu, 26 Sep 2020 23:36

Kanada Tangkap 'Mantan' Anggota IS Karena Diduga Berbohong Tentang Membunuh Orang di Podcast NYT

Kanada Tangkap 'Mantan' Anggota IS Karena Diduga Berbohong Tentang Membunuh Orang di Podcast NYT

Sabtu, 26 Sep 2020 21:45

7 Orang Ditahan di Prancis Setelah Penikaman Terkait Surat Kabar Satir Charlie Hebdo

7 Orang Ditahan di Prancis Setelah Penikaman Terkait Surat Kabar Satir Charlie Hebdo

Sabtu, 26 Sep 2020 21:05

AS Lipat Gandakan Hadiah Untuk Penangkapan Pemimpin Tertinggi Islamic State

AS Lipat Gandakan Hadiah Untuk Penangkapan Pemimpin Tertinggi Islamic State

Sabtu, 26 Sep 2020 20:35

Dokter: Saat Ini yang Terbaik Tetap Belajar dari Rumah

Dokter: Saat Ini yang Terbaik Tetap Belajar dari Rumah

Sabtu, 26 Sep 2020 20:35

Tragedi 21-22 Mei Jangan Dilupakan

Tragedi 21-22 Mei Jangan Dilupakan

Sabtu, 26 Sep 2020 20:20

Laporan: Oman dan Sudan Akan Umumkan Kesepakatan Normalisasi dengan Israel Pekan Depan

Laporan: Oman dan Sudan Akan Umumkan Kesepakatan Normalisasi dengan Israel Pekan Depan

Sabtu, 26 Sep 2020 19:30

Menkeu Gelontorkan Rp20 Triliun untuk Jiwasraya, Anis: Pencederaan Bagi Seluruh Rakyat Indonesia

Menkeu Gelontorkan Rp20 Triliun untuk Jiwasraya, Anis: Pencederaan Bagi Seluruh Rakyat Indonesia

Sabtu, 26 Sep 2020 11:43

Korean Wave Inspirasi Halu

Korean Wave Inspirasi Halu

Sabtu, 26 Sep 2020 09:37

Pengabaian Keselamatan Jiwa Rakyat dalam Pilkada 2020

Pengabaian Keselamatan Jiwa Rakyat dalam Pilkada 2020

Sabtu, 26 Sep 2020 08:49

Covid-19: Antara Bunuh Diri dan Membunuh

Covid-19: Antara Bunuh Diri dan Membunuh

Sabtu, 26 Sep 2020 05:37

Rezim Nekad dan Tuli

Rezim Nekad dan Tuli

Jum'at, 25 Sep 2020 23:34

WhatsApp Akan Bisa Digunakan di 4 Perangkat

WhatsApp Akan Bisa Digunakan di 4 Perangkat

Jum'at, 25 Sep 2020 22:33

Inggris Dan Prancis Catat Jumlah Kasus Harian COVID-19 Tertinggi

Inggris Dan Prancis Catat Jumlah Kasus Harian COVID-19 Tertinggi

Jum'at, 25 Sep 2020 22:00

Jejak Perempuan dalam Membangun Peradaban

Jejak Perempuan dalam Membangun Peradaban

Jum'at, 25 Sep 2020 21:54

GERAK Jabar Sampaikan Ikrar Siap Berjuang Membela Agama, Bangsa dan Negara

GERAK Jabar Sampaikan Ikrar Siap Berjuang Membela Agama, Bangsa dan Negara

Jum'at, 25 Sep 2020 21:43

Korean Wave, Layakkah Jadi Panutan?

Korean Wave, Layakkah Jadi Panutan?

Jum'at, 25 Sep 2020 21:18

Palestina Akan Adakan Pemilu Pertama Dalam 15 Tahun Menyusul Kesepakatan Antara Hamas dan Fatah

Palestina Akan Adakan Pemilu Pertama Dalam 15 Tahun Menyusul Kesepakatan Antara Hamas dan Fatah

Jum'at, 25 Sep 2020 21:15

Rezim Mesir Rencanakan Demo Tandingan Untuk Melawan Protes Anti-Sisi

Rezim Mesir Rencanakan Demo Tandingan Untuk Melawan Protes Anti-Sisi

Jum'at, 25 Sep 2020 20:55


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X