Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.866 views

Moderasi atau Liberalisasi?

Oleh: Zaqy Dafa (Pemerhati Pemikiran Islam)

Entah bagaimana, akhir-akhir ini jika ada Muslim yang ingin memperjuangkan pengamalan Syari’ah Islam sesuai kemampuan masing-masing selalu saja mendapat cap buruk dari orang-orang yang dikenal sebagai “kaum kepala dingin.”

Mereka dengan sikap “moderat”, “elegan”, dan “paling NKRI”-nya selalu mengajak orang untuk menyebarkan yang adem-adem saja, meski di lain pihak mereka juga sangat tekun mengumbar cap intoleransi, radikal, anti nasionalis, bahkan cap makar secara gebyah uyah. Pokoknya orang yang tidak mengucapkan kata “NKRI harga mati” sudah pasti dia radikal dan anti-NKRI.

Padahal, yang ngomong begitu belum tentu ketika peringatan 17 Agustus mau mengibarkan bendera merah putih di depan rumahnya dan malas melihat upacara bendera di tivi maupun di dekat rumahnya. Mental “paling NKRI” macam apa itu?

Belum lagi orang yang karena kepentingannya menggembosi Syari’ah, dia begitu suka berdalil ini itu sesuai dengan keinginan mereka. Sampai-sampai ada seorang “intelektual” yang menulis bahwa suhu panas perpolitikan Indonesia sekarang ini disamakan dengan suhu politik Khalifah Ali-Muawiyah zaman dahulu. Padahal, faktanya di Indonesia tidak ada perang fisik apalagi pengerahan massa secara massif untuk menggulingkan pemerintah. Bukankah ini berlebihan, atau memang tujuan mereka agar umat Islam mau melemas?

Yang paling menyakitkan dia menulis, “Kubu ‘Ali memainkan high politics dengan berusaha mempertahankan idealisme dan nilai luhur Islam dengan tidak terjebak pada politisasi agama, meski pada akhirnya mereka menyerah pada desakan sebagian pendukungnya yang kemudian membelot, sehingga mereka dikalahkan oleh kecerdikan ‘Amru ibn al-‘Ash, juru runding kubu Mu’awiyah. Kubu Mu’awiyah lihai memainkan isu-isu agama untuk melegitimasi kepentingan politiknya, sehingga mudah meraih simpati masyarakat dengan segudang prestasi dan kebobrokannya sekaligus.”

Padahal, bagi mayoritas umat Indonesia yang ngakunya paling Ahlussunnah wal Jama’ah itu termasuk akidah paling mendasar bagi Aswaja adalah hormat terhadap seluruh Shahabat Rasulullah ShallaLlahu ‘alaihi wa Sallama. Meski mereka bukanlah manusia yang maksum, Aswaja meyakini bahwa mereka selalu bertaubat sebelum ajal menjemput mereka. Lha ini ada orang pintar malah menuduh Muawiyah “memainkan isu-isu agama untuk melegitimasi kepentingan politiknya”? Tulisan yang seperti ini dia awali dengan menulis judul tentang “moderasi”. Moderasi model apa ini? Mana akidah Aswaja yang katanya Anda junjung-junjung tinggi itu?

Muawiyah tidak ada niatan untuk menggulingkan pemerintahan sah pada waktu perang Shiffin. Jika memang Muawiyah berniat begitu, padahal beliau baru diangkat khalifah setelah dilantik oleh Sayyidina Hasan yang menjadi khalifah pengganti ayah beliau Sayyidina Ali. Akan tetapi dukungannya terhadap kelompok kudeta yang akhirnya menjadi Khawarij merupakan kebijakan yang keliru, karena perang tersebut telah menimbulkan instabilitas negara dan banyaknya umat Islam yang terbunuh karena alasan yang sebenarnya dapat ditempuh penyelesaiannya melalui jalur diplomasi dan kerjasama. Memang diakui, propaganda para pemberontak yang didalangi Yahudi ini berhasil mempengaruhi pikiran banyak shahabat.

Perlu diketahui, setelah peristiwa Tahkim antara Abu Musa al-Asy’ari dan Amr bin Ash Sayyidina Ali tetap menjabat sebagai khalifah hingga beliau syahid dibunuh oleh kaum pemberontak yang akhirnya menjadi Khawarij.

Jadi jangan karena Shahabat tidak maksum, lalu Anda dengan seenaknya mengatakan bahwa Muawiyah itu “memainkan isu-isu agama untuk melegitimasi kepentingan politiknya”. Kalau Anda mau bicara soal moderasi, mestinya gunakan pandangan-pandangan yang moderat pula sesuai akidah Aswaja. Kalau Anda begini, bukan moderasi yang Anda tawarkan tapi geraman umat Islam melihat tingkah Anda.

Tentang sikap Ibnu Umar yang Anda tawarkan, tentu hal ini baik dan patut ditiru agar umat Islam tidak melulu bertikai dalam hal politik. Hal ini kita dapatkan contoh dari beberapa ulama sepuh kita yang memilih tidak berkomentar apapun dengan kondisi politik, karena bagaimanapun juga pangkat adalah amanah. Tanggung jawabnya dunia akhirat. Tidak mendapat pangkat itu mestinya lebih baik dan patut disyukuri.

Akan tetapi, Anda tidak dapat menyalahkan orang-orang yang berjuang dalam politik untuk menegakkan Syari’ah Islam sesuai konstitusi yang ada. Memang harus ada orang-orang seperti mereka. Jika semuanya ikut mengucilkan diri dari politik kemudian negara dikuasai oleh orang-orang yang tak paham agama, lalu bagaimana solusi Anda sebagai umat Islam?

Mari kita semua ngaji yang benar dan serius, agar masalah-masalah seperti ini dapat dipahami secara jernih. Meluruskan niat adalah yang utama, segala hal yang kita lakukan diusahakan semata-mata karena ikut aturan Allah dan mengabdi kepada Allah.

Tujuannya agar kita selamat dunia akhirat dan dosa-dosa kita diampuni oleh Allah Ta’ala. Hidup ini hanya sebentar, tingkah laku kita semua akan dihisab kelak di akhirat. Kita selalu sadar tiap hari selalu melakukan dosa besar maupun kecil, sengaja maupun tidak.

Jika orientasi berpikir dan bersikap kita sebagai umat Islam sudah seperti ini, maka tidak akan ada lagi orang yang bertindak anarkis-teroris maupun liberal-sekularis, apalagi sampai berkata “Muawiyah memainkan isu-isu agama untuk melegitimasi kepentingan politiknya”. WaLlahu A’lam[syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

3 Tahun Menderita Tumor Ganas, Kang Yoyo Tak Bisa Bekerja dan Berjamaah Masjid. Ayo Bantu..!!

3 Tahun Menderita Tumor Ganas, Kang Yoyo Tak Bisa Bekerja dan Berjamaah Masjid. Ayo Bantu..!!

Aktivis masjid ini menderita tumor ganas dan tidak bisa berobat karena terbentur biaya. Daging tumornya terus membesar seukuran bola futsal. Ayo bantu bisa bekarja dan berjamaah di masjid lagi....

Kecelakaan, Kaki Mahasiswi Akademi Dakwah ini Membusuk Terancam Amputasi. Ayo Bantu..!!

Kecelakaan, Kaki Mahasiswi Akademi Dakwah ini Membusuk Terancam Amputasi. Ayo Bantu..!!

Sudah 4 bulan Ulandari menahan pedihnya patah tulang kaki karena tak punya biaya. Lukanya menganga dan membusuk, jika tidak segera dioperasi, calon dai ini terancam akan kehilangan kaki kirinya....

Dana Terkumpul Rp 536 Juta, Masih Dibutuhkan Dana 214 Juta Lagi untuk Wakaf Produktif Muallaf

Dana Terkumpul Rp 536 Juta, Masih Dibutuhkan Dana 214 Juta Lagi untuk Wakaf Produktif Muallaf

Untuk pembelian tanah program wakaf produktif muallaf Bolaang Mongondow Sulawesi Utara masih dibutuhkan dana 214 juta rupiah. Ayo berwakaf Rp 15.000 per meter, agar harta kekal dan pahala terus...

Yuk Wakaf Tanah Rp 15.000 per Meter untuk Muallaf. Harta Kekal Abadi, Pahala Terus Mengalir

Yuk Wakaf Tanah Rp 15.000 per Meter untuk Muallaf. Harta Kekal Abadi, Pahala Terus Mengalir

Dalam satu desa terdapat 53 muallaf hidup prihatin pra-sejahtera. Hanya dengan 15.000 rupiah kita bisa berwakaf tanah satu meter untuk rumah dan pekerjaan mereka. Total kebutuhan 70 rupiah....

Qurrota Ayyuni: Yatim Pelajar Teladan Terlilit Tagihan Sekolah 8 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!!

Qurrota Ayyuni: Yatim Pelajar Teladan Terlilit Tagihan Sekolah 8 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!!

Anak yatim berprestasi ini selalu jadi juara sejak SD. Sang ayah hilang 9 tahun silam saat berdakwah ke luar kota. Terbelit kesulitan ekonomi, Ayu terbebani tagihan sekolah 8 juta rupiah....

Latest News
Turki: Keputusan AS untuk Buka Kedutaan Besar di Yerusalem Merusak Perdamaian

Turki: Keputusan AS untuk Buka Kedutaan Besar di Yerusalem Merusak Perdamaian

Sabtu, 24 Feb 2018 22:30

500 Warga Sipil 121 Diantaranya Anak-anak Telah Tewas dalam 7 Hari Serangan Rezim Assad di Ghouta

500 Warga Sipil 121 Diantaranya Anak-anak Telah Tewas dalam 7 Hari Serangan Rezim Assad di Ghouta

Sabtu, 24 Feb 2018 22:15

Pemerintah Syi'ah Irak Tolak Permintaan Riyadh untuk Serahkan Tahanan Warga Saudi

Pemerintah Syi'ah Irak Tolak Permintaan Riyadh untuk Serahkan Tahanan Warga Saudi

Sabtu, 24 Feb 2018 21:45

Laporan: AS Akan Buka Kedutaan Besar Mereka di Yerusalem pada Bulan Mei

Laporan: AS Akan Buka Kedutaan Besar Mereka di Yerusalem pada Bulan Mei

Sabtu, 24 Feb 2018 21:25

Kelirunya Ucapan Selamat oleh Pemimpin Saat Indonesia jadi Pasar Narkotik Terbesar di Dunia

Kelirunya Ucapan Selamat oleh Pemimpin Saat Indonesia jadi Pasar Narkotik Terbesar di Dunia

Sabtu, 24 Feb 2018 18:31

Politisi: Kepala BIN Hadir di Rakernas PDIP, Pilpres 2019 Saya Pastikan Tidak Demokratis

Politisi: Kepala BIN Hadir di Rakernas PDIP, Pilpres 2019 Saya Pastikan Tidak Demokratis

Sabtu, 24 Feb 2018 17:31

Pencalonan Jokowi oleh PDIP Dilihat Janggal oleh Pengamat

Pencalonan Jokowi oleh PDIP Dilihat Janggal oleh Pengamat

Sabtu, 24 Feb 2018 16:31

Kronologis PBB yang Dianggap Tak Layak Lolos oleh KPU

Kronologis PBB yang Dianggap Tak Layak Lolos oleh KPU

Sabtu, 24 Feb 2018 15:21

Ada Kesan Perbedaan dari Sikap Polri ke Masyarakat yang Kritis dengan Pemerintah

Ada Kesan Perbedaan dari Sikap Polri ke Masyarakat yang Kritis dengan Pemerintah

Sabtu, 24 Feb 2018 14:21

Peringatan untuk Polri atasnya Banyaknya Masyarakat yang Ditangkap karena Dianggap Sebar Hoax

Peringatan untuk Polri atasnya Banyaknya Masyarakat yang Ditangkap karena Dianggap Sebar Hoax

Sabtu, 24 Feb 2018 13:21

Internasionalisasi Haji dan Ekspansi Ideologi Syiah

Internasionalisasi Haji dan Ekspansi Ideologi Syiah

Sabtu, 24 Feb 2018 13:14

Milad ke 21 FLP Gelar Seminar Literasi di Solo

Milad ke 21 FLP Gelar Seminar Literasi di Solo

Sabtu, 24 Feb 2018 13:09

Ahok Ajukan PK, Pedri Kasman: Hakim Pasti Tak Asal Kabulkan

Ahok Ajukan PK, Pedri Kasman: Hakim Pasti Tak Asal Kabulkan

Sabtu, 24 Feb 2018 13:06

Hanya di Zaman Ini Orang Gila Menjadi Pembunuh Ulama

Hanya di Zaman Ini Orang Gila Menjadi Pembunuh Ulama

Sabtu, 24 Feb 2018 12:21

Kerjasama dengan Syarikat ITB, Pesan TGB: Agama dan Sain Bangun Peradaban Bangsa

Kerjasama dengan Syarikat ITB, Pesan TGB: Agama dan Sain Bangun Peradaban Bangsa

Sabtu, 24 Feb 2018 11:21

Menjadi Entrepreneur, Langkah Perangi Pengangguran

Menjadi Entrepreneur, Langkah Perangi Pengangguran

Sabtu, 24 Feb 2018 10:39

Empat Tahun sebagai Presiden tapi Jokowi Belum dapat Bedakan antara Draft dan UU

Empat Tahun sebagai Presiden tapi Jokowi Belum dapat Bedakan antara Draft dan UU

Sabtu, 24 Feb 2018 10:21

Sah! PDIP Calonkan Jokowi sebagai Capres 2019, Ini Kata Politisi Gerindra

Sah! PDIP Calonkan Jokowi sebagai Capres 2019, Ini Kata Politisi Gerindra

Sabtu, 24 Feb 2018 09:45

Ini Pesan dari Politisi ke Bakal Capres Pengganti Jokowi

Ini Pesan dari Politisi ke Bakal Capres Pengganti Jokowi

Sabtu, 24 Feb 2018 09:21

Tidak Lolos di Pemilu 2019 karena Ketum PBB Kerap Membela Ulama dan Aktivis

Tidak Lolos di Pemilu 2019 karena Ketum PBB Kerap Membela Ulama dan Aktivis

Sabtu, 24 Feb 2018 08:21


Mukena bordir mewar harga murah

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X