Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.600 views

Konflik Afghanistan Bisa Jadi Lebih Mematikan dari Suriah di Tahun 2018

KABUL, AFGHANISTAN (voa-islam.com) - Konflik Afghanistan dapat mengambil alih Suriah sebagai konflik paling mematikan di dunia tahun ini, kata para analis, ketika kekerasan melonjak 17 tahun setelah invasi pimpinan AS.

Penilaian yang suram itu kontras tajam dengan apa yang secara konsisten disampaikan kepada publik mengenai konflik tersebut oleh misi Dukungan Tegas dari NATO di Kabul, dan menggarisbawahi semakin besarnya keputusasaan di negara yang dilanda perang tersebut.

Ini menunjukkan bahwa strategi Presiden Donald Trump yang sangat dibanggakan untuk Afghanistan, seperti para pendahulunya, gagal untuk memindahkan jarum di medan perang, kata pengamat, ketika generasi orang Amerika yang lahir setelah serangan 11 September 2001 menjadi cukup tua untuk masuk dalam daftar layanan militer.

"Korban melonjak di Afghanistan dan potensi akhir permainan yang terlihat di Suriah ... bisa meninggalkan Afghanistan sebagai konflik paling mematikan di dunia," kata Johnny Walsh, seorang ahli Afghanistan di Institut Perdamaian Amerika Serikat.

"Kebanyakan tahun telah menjadi 'tahun paling penuh kekerasan' yang baru. Ini terus menjadi semakin buruk."

Konflik Suriah - yang dimulai satu dekade setelah Afghanistan - telah merenggut nyawa lebih dari 15.000 orang sepanjang tahun ini, menurut Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SOHR).

Graeme Smith, seorang konsultan untuk International Crisis Group, mengatakan kepada AFP beberapa indikasi yang "menunjukkan perang Afghanistan berada di jalur untuk menyebabkan lebih dari 20.000 kematian akibat pertempuran pada 2018" - termasuk warga sipil dan kombatan.

"Itu bisa melampaui jumlah konflik lain, bahkan mungkin perang di Suriah," tambahnya.

Ini akan menjadi rekor tertinggi untuk Afghanistan, menurut Program Data Konflik Uppsala (UCDP) di Swedia, yang menempatkan jumlah total kematian di semua sisi konflik pada angka 19.694 pada tahun 2017.

Kematian warga sipil Afghanistan telah mencapai rekor 1.692 dalam enam bulan pertama tahun 2018, sebuah laporan PBB baru-baru ini menunjukkan.

Wakil juru bicara kementerian dalam negeri Afghanistan Nasrat Rahimi mengklaim 300-400 "pejuang musuh" dibunuh setiap pekan, tetapi tidak akan memberikan angka untuk warga sipil atau pasukan pemerintah.

Data untuk korban yang diderita oleh pasukan keamanan Afghanistan tidak tersedia bagi publik setelah Washington tahun lalu menyetujui permintaan Kabul untuk mengklasifikasikan angka-angka itu.

Sebelum pemblokiran itu, menurut angka yang diterbitkan oleh Inspektur Jenderal Khusus AS untuk Rekonstruksi Afghanistan (SIGAR), ada lebih dari 5.000 setiap tahun.

Sebagian besar analis percaya bahwa angka itu mengecilkan realitas di lapangan. Korban tewas tahun ini untuk pasukan pemerintah bisa "mengerikan", kata Smith.

Lebih banyak pasukan, lebih banyak pertempuran

Jumlah total korban tewas telah meningkat tajam sejak 2014, angka-angka UCDP menunjukkan, tahun di mana pasukan tempur NATO ditarik keluar, meninggalkan pasukan Afghanistan dengan tanggung jawab untuk menahan Taliban yang bangkit kembali.

Tahun ini, kekerasan telah dipicu oleh pemilihan parlemen yang tertunda lama yang dijadwalkan 20 Oktober dan upaya baru untuk melibatkan Taliban, kelompok pejuang terbesar Afghanistan, dalam pembicaraan damai.

Taliban telah membuat keuntungan medan perang yang signifikan, dan kelompok Islamic State (IS) yang lebih kecil tapi kuat, yang pertama kali muncul di wilayah itu pada tahun 2014, juga telah meningkatkan serangan.

Konflik itu semakin didorong oleh negara-negara lain di kawasan itu, khususnya negara tetangga Pakistan, kata pensiunan jenderal Afghanistan Atiqullah Amarkhil, yang memperingatkan AS telah gagal mengendalikan sekutunya, yang secara luas dituduh menyediakan tempat aman bagi para pemimpin Taliban.

Meskipun terjadi pertumpahan darah, Jenderal John Nicholson, yang hingga saat ini adalah komandan AS dan NATO teratas di negara itu, bersikeras bulan lalu bahwa strategi Trump, yang meliputi penempatan ribuan pasukan tambahan AS dan peningkatan serangan udara, berhasil.

Juru bicara Pasukan AS Letnan Kolonel Pete Lupo mengatakan kepada AFP: "Pasukan AS Afghanistan berkomitmen untuk bersikap terbuka dan mengatakan kebenaran tentang perang ini."

Lebih banyak pasukan berarti lebih banyak pertempuran dan karena itu lebih banyak korban, kata Walsh kepada AFP - tetapi jika tidak situasi militer "umumnya masih menemui jalan buntu".

Data SIGAR juga menunjukkan rencana Trump telah membuat sedikit kemajuan di medan perang.

Taliban dan jihadis lainnya mengendalikan atau mempengaruhi 14 persen dari 407 distrik di Afghanistan, kata pengawas pada bulan Juli - tidak berubah dari tahun lalu, ketika Trump mengumumkan strateginya.

Pemerintah, sementara itu, mengendalikan atau mempengaruhi 56 persen - turun dari 57 persen pada bulan Agustus 2017.

Sisa bagian lain negara itu dianggap "diperebutkan".

'Latar belakang kekerasan'

Meskipun kekerasan meningkat, gencatan senjata yang belum pernah terjadi sebelumnya antara pemerintah dan Taliban pada bulan Juni memicu harapan baru akan perdamaian.

Upaya untuk meyakinkan para jihadis untuk merundingkan berakhirnya perang akan terus berlanjut, kata para analis.

"Pemerintah Afghanistan dan AS menyadari bahwa proses perdamaian adalah satu-satunya cara untuk mengakhiri semua kekerasan dan perang yang lebih luas," kata Michael Kugelman dari Wilson Center.

Para pejabat AS bertemu dengan perwakilan Taliban di Qatar pada bulan Juli, dan pertemuan lain dapat diadakan bulan ini.

"Begitulah sebagian besar pembicaraan terjadi - dengan latar belakang kekerasan dan pertempuran," kata seorang pejabat Barat kepada AFP. (st/AFP)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Latest News
Alhamdulillah, Saudi Akan Cabut Larangan Umrah Mulai Oktober

Alhamdulillah, Saudi Akan Cabut Larangan Umrah Mulai Oktober

Rabu, 23 Sep 2020 11:29

Angka Covid-19 Masih Tinggi, Persis: Tunda Pilkada Dahulukan Keselamatan Jiwa

Angka Covid-19 Masih Tinggi, Persis: Tunda Pilkada Dahulukan Keselamatan Jiwa

Rabu, 23 Sep 2020 11:00

Alhamdulillah, Inilah Nakhoda Baru Dewan Dakwah

Alhamdulillah, Inilah Nakhoda Baru Dewan Dakwah

Rabu, 23 Sep 2020 05:24

Saudi Akan Cabut Pembatasan Ibadah Umrah Secara Bertahap

Saudi Akan Cabut Pembatasan Ibadah Umrah Secara Bertahap

Selasa, 22 Sep 2020 22:15

Doa-doa Saat Turun Hujan Sesuai Kebutuhan

Doa-doa Saat Turun Hujan Sesuai Kebutuhan

Selasa, 22 Sep 2020 22:13

Dilema Pilkada di Tengah Pandemi Covid-19

Dilema Pilkada di Tengah Pandemi Covid-19

Selasa, 22 Sep 2020 21:21

Studi: Memiliki Flu Melipat Gandakan Risiko Kematian Akibat Virus Corona

Studi: Memiliki Flu Melipat Gandakan Risiko Kematian Akibat Virus Corona

Selasa, 22 Sep 2020 21:15

Pasukan Keamanan Palestina Tangkap Pendukung Mantan Pejabat Fatah Mohammed Dahlan

Pasukan Keamanan Palestina Tangkap Pendukung Mantan Pejabat Fatah Mohammed Dahlan

Selasa, 22 Sep 2020 21:00

Biadab! Cina Paksa Muslim Uighur Latihan Minum Minuman Keras

Biadab! Cina Paksa Muslim Uighur Latihan Minum Minuman Keras

Selasa, 22 Sep 2020 20:18

Pemimpin yang Dibenci Rakyat

Pemimpin yang Dibenci Rakyat

Selasa, 22 Sep 2020 18:19

Pasangan Didin Hafidhuddin dan Adian Husaini Pimpin Dewan Dakwah

Pasangan Didin Hafidhuddin dan Adian Husaini Pimpin Dewan Dakwah

Selasa, 22 Sep 2020 18:07

Ikhwanul Muslimin Akan Ambil Bagian Dalam Pemilu di Yordania

Ikhwanul Muslimin Akan Ambil Bagian Dalam Pemilu di Yordania

Selasa, 22 Sep 2020 17:45

Gara-Gara ''New Normal'', Indonesia Gak Kunjung Normal

Gara-Gara ''New Normal'', Indonesia Gak Kunjung Normal

Selasa, 22 Sep 2020 16:18

Wah, Ada Ngabaliniyah

Wah, Ada Ngabaliniyah

Selasa, 22 Sep 2020 14:00

Pernyataan Pers PP Muhammadiyah tentang Penanganan Covid-19

Pernyataan Pers PP Muhammadiyah tentang Penanganan Covid-19

Selasa, 22 Sep 2020 09:57

Kasus Positif Harian Tembus 4.000, Anggota Komisi IX Minta Pilkada Serentak 2020 Ditunda

Kasus Positif Harian Tembus 4.000, Anggota Komisi IX Minta Pilkada Serentak 2020 Ditunda

Selasa, 22 Sep 2020 08:50

Legislator: Pemerintah Lamban Soal Pengembangan Energi Baru dan Terbarukan

Legislator: Pemerintah Lamban Soal Pengembangan Energi Baru dan Terbarukan

Selasa, 22 Sep 2020 07:47

Banyak Desakan Pilkada Serentak Ditunda, KPU Diminta Lakukan Analisis Serius

Banyak Desakan Pilkada Serentak Ditunda, KPU Diminta Lakukan Analisis Serius

Selasa, 22 Sep 2020 06:57

Bedah Buku 'Bau Amis Komunis' Karya Rizal Fadillah

Bedah Buku 'Bau Amis Komunis' Karya Rizal Fadillah

Selasa, 22 Sep 2020 06:35

Polisi Tuki Tahan 14 Warga Negara Asing Yang Diduga Terkait Islamic State

Polisi Tuki Tahan 14 Warga Negara Asing Yang Diduga Terkait Islamic State

Senin, 21 Sep 2020 21:20


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X