Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.861 views

Pertempuran 'Pedang Yerusalem' Telah Mempermalukan Israel Dan Para Pendukung Zionis Arabnya

Oleh: Dr Amira Abo el-Fetouh

Israel yang bersenjata nuklir, dan tentaranya yang dilengkapi dengan persenjataan terbaru, telah dikalahkan. Sistem pertahanan rudal "Iron Dome" yang sangat dibanggakan dan sangat mahal itu gagal menghadapi roket yang ditembakkan oleh kelompok perlawanan Palestina di Jalur Gaza yang terkepung.

Hasilnya adalah roket dapat mencapai semua bagian Palestina yang diduduki tahun 1948, serta kilang gas Israel di Laut Mediterania, dan negara itu kadang-kadang hampir berada di bawah jam malam.

Itu adalah kekalahan strategis, yang menyaksikan mitos tentang tak terkalahkannya Pasukan Pertahanan Israel dihancurkan, terlepas dari kekuatan, teknologi, sumber daya, dan dukungan asing yang tak tertandingi. Tank yang dikerahkan ke perbatasan dengan Gaza tidak bergerak lebih jauh, meskipun para politisi mengklaim bahwa mereka akan mendapatkan kemenangan dengan cepat. Invasi darat sama sekali tidak terjadi.

Ini adalah kekalahan yang tidak seperti yang disaksikan Israel sejak ia ditanam di jantung dunia Arab pada tahun 1948. Klaim mereka tentang pencapaian tujuannya telah ditentang oleh orang Israel dan analis lainnya. Para pejuang yang melawan IDF dan kekuatan jahat sekutunya telah hidup di bawah blokade selama lima belas tahun dan memiliki sumber daya yang relatif terbatas. Tidak ada tank, artileri, pesawat atau kapal perang angkatan laut di Gaza. Namun, apa yang dimiliki pejuang perlawanan jauh lebih besar: keyakinan yang kuat pada Allah yang pertama dan terutama, dan keyakinan bahwa mereka memiliki alasan yang adil dan sah untuk diperjuangkan.

Perjuangannya adalah untuk membebaskan tanah mereka, terlepas dari pengorbanan yang mungkin diperlukan agar rakyat Palestina bisa hidup dalam kebebasan. Mereka bisa saja dikalahkan, tetapi Yang Maha Kuasa memberi mereka kemenangan, dan kelompok kecil ini berhasil membuat Netanyahu yang sombong menundukkan kepalanya.

Israel sendiri telah mengakui kekalahannya. Para pejabat dan politisi, serta analis militer dan politik, secara terbuka mengkhawatirkan masa depan negara rapuh mereka di TV. Saat ini, sebuah jaring laba-laba terlihat lebih kuat.

Selain itu, mungkin untuk pertama kalinya sejak "pemberontakan Arab" tahun 1936 selama era Mandat Inggris, orang-orang Palestina yang diduduki bersatu melintasi batas-batas agama dan politik, dan "perbatasan" yang diberlakukan yang memisahkan mereka yang berada di Israel, Tepi Barat dan Yerusalem yang diduduki, dan Jalur Gaza yang terkepung. Ini akan dicatat dalam sejarah sebagai momen kunci, dan tidak akan dilupakan oleh Israel. Retakan telah muncul di bagian depan domestiknya dan mereka benar-benar menghadapi intifada dari hulu ke laut.

Jelas bahwa plot Israel untuk memisahkan Gaza dari sisa Palestina yang diduduki telah gagal, dan itu semua tergantung pada kelompok perlawanan yang menghubungkan wilayah pantai ke Yerusalem dalam pertempuran. Dengan melakukan itu mereka menempatkan kota yang diduduki, dan Masjid Al-Aqsa pada khususnya, di bawah perlindungan Gaza. Memang, saya akan melangkah lebih jauh dan menyatakan bahwa semua Palestina yang diduduki sekarang berada di bawah perlindungan Gaza. Tidak sia-sia perayaan kemenangan dan bendera Hamas terlihat di jalan-jalan Yerusalem, Ramallah, Lod, Nablus dan kota-kota Palestina yang diduduki lainnya. Ini adalah pencapaian yang tidak akan mungkin terjadi tanpa kemenangan perlawanan dalam pertempuran Saif Al-Quds - "Pedang Yerusalem" -.

Orang-orang Palestina telah memilih opsi perlawanan sebagai cara tercepat dan paling efektif untuk membebaskan tanah mereka. Dengan melakukan itu mereka tampaknya telah meninggalkan "proses perdamaian" yang tidak efektif dan tipu daya Kesepakatan Oslo yang menjual perjuangan Palestina dengan harga murah.

Presiden "Otoritas Koordinasi Keamanan", Mahmoud Abbas, tidak menonjolkan diri; dia hampir tidak terlihat seolah-olah apa yang terjadi di Palestina bukanlah urusannya. Ini pertanda positif karena negara-negara penengah bernegosiasi langsung dengan kelompok perlawanan, yang memiliki keunggulan di Palestina dan menguasai tanah. Keputusan gencatan senjata ada di tangan mereka. Jika saja Abbas memiliki martabat, dia akan mengundurkan diri sebelum orang-orangnya menyingkirkannya.

Bahkan setelah semua ini, segelintir Zionis Arab yang nakal mengklaim bahwa kelompok perlawanan Palestina belum menang dan bahwa Israel tidak dikalahkan. Mereka bersikeras bahwa Israel menang dengan membunuh dan melukai ratusan pejuang perlawanan dan menghancurkan menara pemukiman di Gaza, menghancurkan mereka di atas kepala penduduk mereka, dengan kerugian hanya beberapa nyawa orang Israel.

Jika ini ukuran kemenangan dan kekalahan di mata Zionis Arab, maka biarlah, karena mereka tidak tahu sejarah perjuangan Israel-Palestina atau detailnya. Fakta bahwa musuh membom bangunan tempat tinggal dan membunuh penduduk sipil adalah kekalahan militer karena mereka bahkan tidak berhasil mencapai para pemimpin perlawanan. Iron Dome-nya tidak mencegat roket mereka, sehingga menyerah untuk mencoba mencapai tujuan militernya di antara apa yang disebut "bank target". Oleh karena itu, alih-alih dapat menghancurkan situs militer, gudang senjata, pabrik produksi rudal, kamp pelatihan, terowongan, dan para perwira pemimpin perlawanan senior, Israel beralih ke taktik kotor biasa mereka dengan menargetkan warga sipil; dimana tentaranya hanya cakap untuk melecehkan dan membunuh orang Palestina yang tidak bersenjata.

Oleh karena itu, melawan semua aturan perang yang normal, tentara yang membanggakan diri atas "Kemurnian Senjata" -nya mengungkapkan kurangnya kehormatan dan prinsip-prinsipnya dengan menargetkan wanita dan anak-anak dalam upaya sinis untuk menciptakan kepanikan dan menekan perlawanan untuk berhenti menembakkan roket. Taktik licik ini menjadi bumerang bagi Israel, karena orang-orang bahkan lebih banyak bersatu di belakang kelompok perlawanan. Kami melihat ibu yang berduka mengatakan dengan bangga bahwa dia mengorbankan ketiga putranya demi Palestina, dan merayakan kesyahidan mereka. Dia bahkan mengancam Israel dengan putra keempatnya. Pemilik salah satu blok menara yang dihancurkan oleh Israel merasa bangga dengan pengorbanan ini demi Yerusalem.

Jadi apakah Zionis Arab percaya bahwa pembunuhan wanita, anak-anak dan orang tua, dan penghancuran blok menara di atas kepala penduduk mereka, adalah sebuah kemenangan? Atau apakah mereka menyadari bahwa hal itu membawa aib, malu dan kemungkinan tuntutan pidana bagi para pelaku dan mereka yang mendukungnya?

Orang-orang Arab yang telah menormalisasi hubungan dengan negara Zionis telah terlempar dari keseimbangan oleh kemampuan kelompok perlawanan Palestina sedemikian rupa sampai-sampai seorang presenter berbahasa Ibrani di saluran Al-Arabiya, saluran Saudi yang menyiarkan dari Dubai, bertanya-tanya dengan lantang bagaimana Hamas diizinkan untuk mengembangkan rudalnya sedemikian rupa. "Apa yang dilakukan orang Arab dengan membiarkan ini terjadi?" adalah inti dari kata-kata kasar tersebut. Seorang analis politik Arab, juga seorang Zionis, menjawabnya dengan menyalahkan Netanyahu karena tidak melenyapkan Hamas sejak awal sebelum mereka membangun sayap militernya.

Sekarang Zionis Arab kesal dan berduka atas kehilangan uang, kehormatan dan reputasi mereka setelah menormalisasi hubungan dengan negara yang tidak menganggap membunuh perempuan dan anak-anak sebagai taktik yang disengaja, tetapi mereka hanya menyalahkan diri sendiri; posisi mereka memalukan dan tercela.

Pertempuran Saif Al-Quds telah merusak rezim Zionis Arab dan menyoroti pengkhianatan mereka. Apa yang disebut Abraham Accords, menurut surat kabar Inggris the Independent, "sudah terlihat seperti catatan kaki dalam sejarah" dan "tidak sebanding dengan kertas yang mereka tulis." Surat kabar itu menambahkan bahwa "Hanya beberapa bulan setelah sekelompok negara Arab menormalisasi hubungan dengan Israel, mereka mundur dari negara itu karena reputasinya merosot di seluruh dunia karena serangannya di Jalur Gaza dan perlakuannya terhadap orang Palestina."

Ini benar-benar pengubah permainan. Pertempuran Pedang Yerusalem memulihkan kegembiraan di hati orang-orang Arab, menyebarkan harapan di antara mereka yang telah dihancurkan oleh beberapa dekade tirani rezim mereka sendiri dan media yang kalah.

Kesadaran tentang Palestina dan sentralitas perjuangannya telah meningkat pesat. Mereka sekarang dapat melihat dengan jelas bahwa Hamas bukanlah organisasi "teroris" yang kotor seperti propaganda pro-Israel yang mereka percayai, tetapi gerakan pembebasan yang terhormat dan berani yang melindungi Masjid Al-Aqsa dan mencari kebebasan bagi orang-orang Palestina yang tertindas. (MeMo)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X