Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.117 views

Kritik Terhadap Kritik Hadits Mahmud Abu Rayyah (Bagian-1)

Oleh: Zaqy Dafa (Pemerhati Pemikiran Islam)

Mahmud Abu Rayyah adalah salah satu Intelektual Muslim kontroversial asal Mesir yang pemikirannya sering dikategorikan sebagai pemikiran Inkar as-Sunnah Modern yang  generasi awalnya  dimotori oleh Muhammad Abduh. Pada usia muda Abu Rayyah mengikuti pendidikan pada Madrasah Ad-Da’wah wal Irsyad, lembaga dakwah yang didirikan oleh Muhammad Rasyid Ridha. Abu Rayyah juga mengikuti kursus Teologi lokal.

Bermula dari gagasan ‘Abdūh dan Ridlā tentang penolakan keras terhadap taqlid, khususnya terhadap madhhab, membuat Abū Rayyah mengacuhkan teori para ulama dan sarjana yang lebih berpengalaman dalam melakukan studi ke-Islaman. Hingga akhirnya dia menyimpulkan bahwa taqlid sebagai penyumbat pengembangan idea, dan para ulama serta sarjana dinilai bersikap jumud (pasif) hingga imajinasi dan inspirasi meraka sendiri akhirnya mati.

 

Dasar Pemikiran Mahmud Abu Rayyah Tentang Hadits 

Sebagai pisau analisisnya Abu Rayyah menggunakan data historis (sejarah) untuk meneliti hadis. Dikatakan pula bahwa Abu Rayyah dalam mengkaji hadis, apabila ada hadis yang bertentangan dengan sains maka hadis tersebut dinyatakan lemah (dhaif). (Sochimin, Telaah Pemikiran Hadis Mahmud Abu Rayyah dalam Buku “Adwa’’ Ala Al-Sunnah Al-Muhammadiyyah dalam Hunafa. 276). Berangkat dari sinilah Abu Rayyah tergugah untuk mengkritik hadis-hadis.

Diantara karyanya yang fenomenal yaitu Kitab Adwa Ala Al-Sunnah Al-Muhammadiyyah (Sorotan tentang Sunnah Nabi Mukammad) terbit 1958, kitab ini merupakan buku histiografi hadis (sejarah hadis). Selain itu, buku ini berisi dari beberapa bab diantaranya; Membahas tentang sebagian kitab yang diduga atau menurut Abu Rayyah tidak menyampaikan perkataan dan perbuatan Nabi SAW, namun merupakan suatu rekayasa yang dilakukan oleh sezaman dengan Nabi dan generasi-generasi sesudahnya untuk menciptakan hadis. Lebih jauhnya menurutnya  hadis Ahad tidak boleh diberlakukan pada komunitas muslim sepanjang zaman. (Sochimin, Telaah Pemikiran Hadis Mahmud Abu Rayyah dalam Buku “Adwa’ ’Ala Al-Sunnah Al-Muhammadiyyah dalam Hunafa. hlm. 278)

Abū Rayyah memang tidak meletakkan pemaknaan kata al-hadith secara terpisah, akan tetapi pemikirannya bisa terbaca bahwa dia memposisikan hadis sebagai sesuatu yang baru. Sebelum meletakkan al-sunnah dalam pemahamannya, dia mengawali pemahamannya dengan pembagian al-sunnah itu sendiri menjadi dua macam, yaitu al-sunnah al-‘amaliyah dan al-sunnah al-qawliyah. Keduanya memiliki bias pemahaman tersendiri, di mana al-sunnah al-’amaliyah memiliki otoritas lebih dibandingkan dengan al-sunnah al-qawliyah, meskipun dia secara general memposisikan ­­al-sunnah pada urutan kedua setelah al-Qur’an. Karna sudah ada penegasan pada penetapan konklusi yang ditempatkan di akhir bab mengenai al-sunnah dan posisinya dalam kitab tersebut.

Seperti para kritikus hadits modern lainnya, Mahmud Abu Rayyah menggunakan argumen “skeptisisme” terhadap Hadits sebagai dasar kerangka berfikirnya dalam menganalisa otoritas Hadits. Abu Rayyah dan para kritikus Hadits lainnya seperti Ignaz Goldziher dan Ahmad Amin berasumsi bahwa pemalsuan Hadits telah dilakukan oleh para generasi awal Islam (baca: Shahabat dan Tabi’in) pada masa zaman Rasulullah ShallaLlahu ‘alaihi wa Sallama masih hidup. Padahal, tidak satupun dari mereka yang mampu memberikan bukti ilmiah dan meyakinkan bahwa para Shahabat dan Tabi’in memalsukan Hadits. Mereka hanya mampu bermain-main logika dengan Hadits-hadits yang ada untuk menunjukkan sesuatu yang “tidak ada” tersebut.

Penolakan Mahmud Abu Rayyah terhadap Hadits yang tidak sesuai sains patut dipertanyakan. Sains dibangun atas praduga-praduga yang bersifat empiris dan menolak segala hal yang tidak dapat dibuktikan oleh pengalaman manusia. Jika demikian, maka banyak sekali Hadits yang akan dicoret oleh Abu Rayyah dari daftar Hadits meskipun sanad dan matannya shahih seperti hadits-hadits tentang mukjizat kenabian, pertemuan dengan malaikat, ramalan akhir zaman, bahkan hukum-hukum yang bersifat “tak terfikirkan” atau ta’abbudi. Penolakan Hadits dengan pertimbangan sains hanya akan menjadi “langkah kabur” Abu Rayyah dari metodologi studi Hadits yang disepakati ulama berabad-abad lamanya.

Darimana pula asumsi Abu Rayyah bahwa Hadits Ahad tidak boleh digunakan sepanjang zaman? Faktor apa saja yang menjadikan Hadits Ahad tidak dapat digunakan oleh umat Islam sepanjang zaman? Hal ini  kiranya perlu dijelaskan lebih lanjut.

Kemudian, Abu Rayyah mengklaim al-sunnah al-‘amaliyyah lebih otoritatif dibanding al-sunnah al-qauliyyah. Pertanyaannya, lebih otoritatif dalam segi apa? Sunnah adalah segala ucapan, perbuatan, dan pengakuan Rasulullah ShallaLlahu ‘alaihi wa Sallama. Jika yang dimaksud Abu Rayyah adalah dalam segi otoritas Rasulullah sebagai teladan, maka kedudukan antara ucapan dan perbuatan beliau mestinya setara sebagai uswah hasanah. Jika yang dimaksud Abu Rayyah dalam segi penggalian hukum, maka ulama Ushul Fiqh malah menilai Hadits yang berupa sabda Rasulullah lebih otoritatif untuk pengambilan dalil hukum daripada Hadits yang menceritakan perilaku beliau. Hal ini perlu dijelaskan lebih lanjut.

 

Kritik Pembukuan Hadits dan Otoritas Shahabat

Abu Rayyah mengkritisi pembukuan hadis dengan melepaskan metode yang disandarkan pada pakar hadis sebelumnya. Dia berpendapat bahwa pencatatan tekstual literatur hadis tidak valid, sebab pencatatan hadis dilakukan pasca Nabi dan pembukuannya pasca sahabat. Hingga dia juga meragukan kitab al-Sadiqah karya ‘Abdullah bin ‘Amr, dengan ungkapan bahwa karya tersebut sangat tidak berguna. Kemudian menuduh Ibnu Shihab al-Zuhri melakukan penulisan hadis karena usnsur paksaan dari Bani Umayyah dengan mengutip ungkapan Ibnu ‘Abd al-Bar, bahwa al-Zuhri menolak untuk mencatatkannya hingga para penguasa mendesaknya.

Abu Rayyah berkomentar tentang hadis yang berbunyi man kadhaba. Dia menilai bahwa kata muta’ammidan (dengan sengaja) yang dianggap ada dalam hadis, tidak ada dalam versi-versi yang sampai kepada dirinya dari para pembesar sahabat, misalnya al-Khulafa’ al-Rashidun. Yaitu para sahabat seperti Anas bin Malik, Abu Hurairah dan lainnya, yang meriwayatkan hadis tersebut dengan kata muta’ammidan. Selanjutnya dia menilai bahwa kata itu bisa di-idraj-kan, dengan alasan untuk membersihkan para sahabat dari tuduhan negatif, karena secara tidak disengaja mereka telah memalsukan sabda Nabi Muhammad saw, atau memalsukannya dengan alasan untuk memajukan Islam.

Kritikannya diatas tidak lain ialah, bahwa al-kidhbu telah terjadi dikalangan para sahabat. Kalau memang demikian, maka hadis secara keseluruhan dari mereka harus dikaji ulang. Argumen yang lain dalam rangka mengugurkan sistem ta’dil kolektif para sahabat adalah adanya perdebatan para sahabat yang terjadi karena terdapat kecurigaan terhadap pemalsuan dan iktsar al-hadith.

Beberapa pernyataan Mahmud Abu Rayyah diatas kurang lebih sama dengan asumsi-asumsi yang digelontorkan para kritikus Hadits modern lainnya. Seperti halnya Ignaz Goldziher, David Samuel Margoliouth, dan Ahmad Amin, Mahmud Abu Rayyah mengatakan bahwa pencatatan Hadits tidak valid karena penulisannya baru dimulai pasca Rasulullah ShallaLlahu ‘alaihi wa Sallama wafat dan pembukuannya baru dilakukan pasca era shahabat. Padahal, Banyak riwayat Hadits yang menunjukkan bahwa Hadits telah dibukukan pada masa Rasulullah ShallaLlahu ‘alaihi wa Sallama. Diantaranya adalah Hadits riwayat Abu Dawud, Hakim, dan lain-lain, dari Abdullah bin Amr bin Ash, ia berkata: Aku berkata, “Wahai Rasulullah. Saya mendengarkan sebuah ungkapan darimu lalu saya menulisnya.” Rasulullah menyahut, “Iya.” Aku berkata, “Tentang Hadits murka dan ridla?” Beliau menjawab, “Iya. Aku tidaklah mengatakan sesuatu tentang keduanya kecuali hal itu benar.”

Bahkan pada zaman Rasulullah ShallaLlahu ‘alaihi wa Sallama sudah ada kodifikasi Hadits dalam sebuah buku. Diriwayatkan oleh Bukhari dalam kitab Shahih-nya bahwa Ali bin Abu Thalib RadliyaLlahu ‘anhu ditanya setelah wafatnya Nabi, “Apa Anda memiliki ucapan Rasulullah selain Al-Quran?” Beliau pun menjawab, “Tidak, demi Dzat yang membelah biji-bijian dan menghembuskan angin segar, kecuali Allah telah memberikanku kepahaman mengenai Kitab-Nya dan apa yang tertulis dalam lembaran ini.” Aku bertanya, “Apa yang tertera dalam lembaran itu?” Beliau menjawab, “Perihal hukum pidana Diyat, pelepasan tawanan, dan Muslim tidak dibunuh sebab membunuh orang kafir.”

Masih ada beberapa bukti lain tentang hal ini. Namun, entah mengapa bukti-bukti tersebut dilewatkan saja oleh para kritikus Hadits seperti Mahmud Abu Rayyah dan lebih suka mencari-cari alasan untuk menunjukkan Hadits Rasulullah tidak valid lagi. Bersambung. [syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Dapur Darurat: Berbagi Makanan untuk Isoman Penyintas Covid. Ayo Bantu..!!!

Dapur Darurat: Berbagi Makanan untuk Isoman Penyintas Covid. Ayo Bantu..!!!

Lonjakan Covid meningkat tajam, Indonesia menempati nomor 1 di dunia dalam kasus harian dan kematian. Para penyintas Corona yang jalani isolasi butuh uluran tangan. Mari berbagi makanan siap...

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Kanaya Shersabila, yatim piatu segudang prestasi ini tak bisa sekolah lagi karena tak punya biaya. Sang nenek yang jadi tulang punggung keluarga tak bisa mencari nafkah karena sudah uzur sakit-sakitan....

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Latest News
Stunting Merusak Potensi Bonus Demografi Indonesia 2045

Stunting Merusak Potensi Bonus Demografi Indonesia 2045

Senin, 26 Jul 2021 20:20

Kementerian Sosial Resmikan Sekolah Lansia Salimah

Kementerian Sosial Resmikan Sekolah Lansia Salimah

Senin, 26 Jul 2021 20:17

Pasukan Keamanan Tunisia Serbu Kantor Al Jazeera, Usir Para Staf

Pasukan Keamanan Tunisia Serbu Kantor Al Jazeera, Usir Para Staf

Senin, 26 Jul 2021 20:05

Food Careline Services ACT: Layanan Makan Gratis untuk Orang Lapar

Food Careline Services ACT: Layanan Makan Gratis untuk Orang Lapar

Senin, 26 Jul 2021 20:01

Selandia Baru Akan Izinkan Seorang Wanita Terkait Islamic State Dan 2 Anaknya Untuk Pulang

Selandia Baru Akan Izinkan Seorang Wanita Terkait Islamic State Dan 2 Anaknya Untuk Pulang

Senin, 26 Jul 2021 19:35

Raih Gelar Doktor, Fahmi Idris Urai Strategi Cegah Korupsi

Raih Gelar Doktor, Fahmi Idris Urai Strategi Cegah Korupsi

Senin, 26 Jul 2021 19:22

Sembelih Kambing untuk Menempati Rumah Baru

Sembelih Kambing untuk Menempati Rumah Baru

Senin, 26 Jul 2021 19:09

Waduh, Studi Baru Di Inggris Temukan Orang Yang Sembuh Dari COVID-19 Alami Penurunan Kecerdasan

Waduh, Studi Baru Di Inggris Temukan Orang Yang Sembuh Dari COVID-19 Alami Penurunan Kecerdasan

Senin, 26 Jul 2021 19:05

Presiden Tunisia Kais Saied Lancarkan 'Kudeta', Tangguhkan Parlemen Dan Pecat Perdana Menteri

Presiden Tunisia Kais Saied Lancarkan 'Kudeta', Tangguhkan Parlemen Dan Pecat Perdana Menteri

Senin, 26 Jul 2021 17:15

Lewat Fatwa dan Tausyiah, MUI Berperan Besar Tangani Covid-19

Lewat Fatwa dan Tausyiah, MUI Berperan Besar Tangani Covid-19

Senin, 26 Jul 2021 14:20

Semoga Rektor UI Menjadi “Kyai Haji Ari Kuncoro”

Semoga Rektor UI Menjadi “Kyai Haji Ari Kuncoro”

Senin, 26 Jul 2021 12:48

Ahmad Syaikhu: Pada Masa Pandemi, Keluarga Perlu Tiga Penguatan

Ahmad Syaikhu: Pada Masa Pandemi, Keluarga Perlu Tiga Penguatan

Senin, 26 Jul 2021 11:39

Anak Belum Baligh Menjadi Imam Shalat

Anak Belum Baligh Menjadi Imam Shalat

Senin, 26 Jul 2021 11:00

Jika Pandemi Berlanjut, Mungkin Saja Nanti Ada Fatwa Nikah Daring

Jika Pandemi Berlanjut, Mungkin Saja Nanti Ada Fatwa Nikah Daring

Senin, 26 Jul 2021 10:51

MUI 46 Tahun, KH Cholil Nafis: Sarana Dakwah danl Perekat Umat

MUI 46 Tahun, KH Cholil Nafis: Sarana Dakwah danl Perekat Umat

Senin, 26 Jul 2021 10:29

Rakyat Buntung, Ada Yang Ambil Untung

Rakyat Buntung, Ada Yang Ambil Untung

Senin, 26 Jul 2021 08:19

Israel Larang Masuk Truk Bahan Bakar Untuk Pembangkit Listrik Di Jalur Gaza

Israel Larang Masuk Truk Bahan Bakar Untuk Pembangkit Listrik Di Jalur Gaza

Ahad, 25 Jul 2021 22:20

Saudi Izinkan Kembali Umat Muslim Lakukan Umrah Mulai Ahad 25 Juli

Saudi Izinkan Kembali Umat Muslim Lakukan Umrah Mulai Ahad 25 Juli

Ahad, 25 Jul 2021 22:00

Milisi Syi'ah Pro-Iran Di Suriah Rekrut Pemuda Lokal Untuk Beli Properti Di Deir Al-Zor

Milisi Syi'ah Pro-Iran Di Suriah Rekrut Pemuda Lokal Untuk Beli Properti Di Deir Al-Zor

Ahad, 25 Jul 2021 21:25

Parlemen Prancis Sahkan RUU Anti-Separatisme 'Islamofobia'

Parlemen Prancis Sahkan RUU Anti-Separatisme 'Islamofobia'

Ahad, 25 Jul 2021 20:35


MUI

Must Read!
X