Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.697 views

Dari Tiang Listrik hingga Tiang Agama, Islam Punya Jawabannya

Oleh: Alga Biru

Sepekan ini, tiang listrik jadi viral gara-gara kecelakaan 'mengenaskan' Setya Novanto (Setnov) yang mengakibatkan benjol bakpao di kepala. Saking bahayanya, Setnov digadang-gadang akan dirujuk ke Singapura, untuk mencegah gegar otak. Jangan sampai ia amnesia, bisa berabe kita! Indonesia gegar.

Dari peristiwa tersebut, muncullah banyak respon dari netizen. Aneka meme, sandiwara dan yang paling seru, tentu saja game ‘tiang listrik’ yang bisa mengurangi sakit kepala. Ini semua dilakukan karena sudah begitu geram dan 'putus asanya' masyarakat Indonesia dengan penegakan hukum atas korupsi di negeri ini. 

Korupsi adalah salah satu tantangan terbesar bangsa kita. Anda baru tahu jeleknya korupsi kalau Anda pintar berhitung. Katakanlah, korupsi terjadi di sektor kehutanan. Tata kelola hutan yang memihak kepada pelaku bisnis, misalnya. Pembakaran hutan untuk membuka lahan, sudah menjadi rahasia umum untuk kita ketahui bersama bahwa ada nuansa korupsi struktural Indonesia di sini. Pejabat korup bersiap memfasilitasi rakyak dengan mimpi buruk.   Lihat dampaknya!

Pada akhir Oktober 2015, hampir seperenam (43 juta) dari 258 juta penduduk Indonesia diperkirakan terkena dampak asap akibat kebakaran hutan di Sumatera Selatan. Ongkos penderitaan dan kematian ini  bisa lebih parah dari berita penyalahan obat alias narkotika. Belum termasuk biaya restorasi dua juta hectar lahan gambut yang diperkirakan menyentuh dana Rp25 triliun dalam jangka waktu Panjang (Kompas, 2016).

Kembali ke tiang listrik. Drama Setnov bergenre komedi ini mengalahkan  Antasari Azhar yang  berlangsung beberapa tahun silam. Yang ditakutkan dari genre komedi ini, kita terbiasa menontoni dan hilangnya nalar betapa horor tindakan korupsi di negara yang kita cintai. Sementara drama dimainkan, tiga BUMN strategis lepas kandang. Gosip naiknya listrik dan kebijakan mengerikan lainnya mewarnai lini masa. Jika dirunut-runut, kebijakan nyeleneh itu tak jauh-jauh dari mental korup pejabat negara.

Andai Setya Novanto hidup satu zaman dengan Pangeran Dipenogoro, dia pasti sudah ditimpuk pakai sendal kerajaan. Sketsa Pengeran Dipnegoro menciduk  lalu menampar Danurejo IV  selaku Patih Yogya yang korup, mengajarkan kita betapa tua usia korupsi di negeri ini. Korupsi itu bahaya, lagi-lagi bahaya. Perkara korupsi bahkan jadi item meletusnya Perang Jawa.

 

...Andai Setya Novanto hidup satu zaman dengan Pangeran Dipenogoro, dia pasti sudah ditimpuk pakai sendal kerajaan. Sketsa Pengeran Dipnegoro menciduk  lalu menampar Danurejo IV  selaku Patih Yogya yang korup, mengajarkan kita betapa tua usia korupsi di negeri ini...

Plus ca change, plus c’est la meme chose, demikian bunyi petuah Prancis. Secara tersirat artinya, semakin berubah semakin tetap sama. Bye bye revolusi mental. Setelah ‘kerja kerja kerja’, rezim ini menggelinding menjadi ‘ngutang ngutang ngutang’ di tahun ketiga pemerintahan. Jangan sampai lupa, kita tentu saja perlu membayar hutang (plus bunga) di bawah jargon ‘jual jual jual’ aset negara. Sebuah langkah fenomenal, yang belum pernah dilakukan siapa pun.

Tiang Agama

Agama adalah nasihat. Jika bukan pakai agama, apa jadinya hidup kita?  Dalam agama kita diberitahu bahwa salat adalah tiang agama. Salat mencegah perilaku keji dan mungkar. Pertanyaannya, jika ada orang salat tapi masih korupsi, itu bagaimana?  Disini kita harus mengerti bahwa memahami agama itu seharusnya tidak memakai logika, namun pakailah otak ini sebaik-baiknya.

Masih dari teks agama, dalam Al-Quran surah Al-Mukminum tercantum puja-puji tentang ‘beruntunglah orang beriman itu. Orang yang khusyu dalam salatnya’. Clear ya. Salat bukan sembarang sholat, melainkan salat yang ditegakkan sampai ia khusyu. Seberapa khusyu, tidak ada yang tahu. Tapi orang yang khusyu dalam salat, pasti mendapat kemujaraban salat, yaitu terjauhnya dari keji dan mungkar.

Tersebab kita tidak tahu seberapa khusyu salatnya seseorang, maka Islam tidak mencukupkan umatnya melakukan preventif dari ranah ritual alias modal sholat saja. Ada reformasi struktural, yang mau tidak mau, diubah dari tataran paling mendasar. Langkah paling radikal, mengubah dasar negara kalau memang mau Islam beneran. Pastinya banyak tidak setuju, atau belum sampai sana nalar kita.  Masih nyaman. Maklum, sholat kita juga sering ketinggalan, belum termasuk khusyu tidaknya . Namun sampai kapan kita membohongi diri, betapa jahili kehidupan kita selama ini.

Penerapan gaji insentif di luar gaji pokok, terbiasa dengan riswah alias suap, mark up anggaran, PNS yang anti-pecatable (alias susah dipecat atau diberhentikan) dan turunan lainnya. Itu masih seputar lingkaran korupsi. Belum sektor macam-macam yang saling terkait satu sama lain.

Islam itu mengatur dari bangun tidur sampai bangun negara. Menjaga tiang listrik sampai tiang agama. Kalau dalam tataran berislam, masih seperti prasmanan alias pilih-pilih, wajar kalau masyarakat kita lebih sering sakaw dari sehatnya. Salah satu gejala sakaw, drama Setnov dan sang tiang listrik yang jadi tumbal. Sayangnya ini bukan game virtual, melainkan kenyataan. Wallahu’alam [riafariana/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Latest News
Orang Bersenjata Tak Dikenal Tembak Mati Menpora Pemerintahan Syi'ah Houtsi di Sana'a

Orang Bersenjata Tak Dikenal Tembak Mati Menpora Pemerintahan Syi'ah Houtsi di Sana'a

Rabu, 28 Oct 2020 12:00

Polemik Pernyataan Presiden Prancis, Legislator: Sudah Sepatutnya Umat Islam Marah!

Polemik Pernyataan Presiden Prancis, Legislator: Sudah Sepatutnya Umat Islam Marah!

Rabu, 28 Oct 2020 11:54

Ganjar Kerja Keras Singkirkan Puan dan Budi Gunawan

Ganjar Kerja Keras Singkirkan Puan dan Budi Gunawan

Rabu, 28 Oct 2020 10:46

Ilmuwan Temukan Bukti Hubungan Bakteri Usus dan Autisme

Ilmuwan Temukan Bukti Hubungan Bakteri Usus dan Autisme

Selasa, 27 Oct 2020 23:02

Inilah 6 Langkah Mendidik Anak Pandai Bersyukur

Inilah 6 Langkah Mendidik Anak Pandai Bersyukur

Selasa, 27 Oct 2020 22:57

Peneliti LIPI: Pemerintah Perlu Perbaiki Cara Komunikasi Publik

Peneliti LIPI: Pemerintah Perlu Perbaiki Cara Komunikasi Publik

Selasa, 27 Oct 2020 22:57

Wapres Tegaskan Cita-Cita Indonesia Menjadi Pusat Produk Halal Terbesar di Dunia

Wapres Tegaskan Cita-Cita Indonesia Menjadi Pusat Produk Halal Terbesar di Dunia

Selasa, 27 Oct 2020 22:50

Adu Domba Pakai Bendera, Tak Etis!

Adu Domba Pakai Bendera, Tak Etis!

Selasa, 27 Oct 2020 22:29

Supermarket Kuwait Tarik Produk Prancis Dari Rak Penjualan Terkait Penghinaan Terhadap Nabi Muhammad

Supermarket Kuwait Tarik Produk Prancis Dari Rak Penjualan Terkait Penghinaan Terhadap Nabi Muhammad

Selasa, 27 Oct 2020 20:45

UEA Kirim Bantuan Lebih 500 Juta USD Ke Sudan Setelah Khartoum Menormalisasi Hubungan Dengan Israel

UEA Kirim Bantuan Lebih 500 Juta USD Ke Sudan Setelah Khartoum Menormalisasi Hubungan Dengan Israel

Selasa, 27 Oct 2020 20:30

Ketua Dewan Pemukiman Israel: Pilih Trump Jika Anda Peduli Israel

Ketua Dewan Pemukiman Israel: Pilih Trump Jika Anda Peduli Israel

Selasa, 27 Oct 2020 20:02

Salah Mereka yang Cadaran Apa Sih?

Salah Mereka yang Cadaran Apa Sih?

Selasa, 27 Oct 2020 17:50

Jangan Biarkan Insecure Racuni Diri

Jangan Biarkan Insecure Racuni Diri

Selasa, 27 Oct 2020 17:14

Libya Kecam Komentar Islamofobia Emmanuel Macron, Tuntut Presiden Prancis Itu Minta Maaf

Libya Kecam Komentar Islamofobia Emmanuel Macron, Tuntut Presiden Prancis Itu Minta Maaf

Selasa, 27 Oct 2020 15:15

Bintang MU Paul Pogba Bantah Mundur Dari Timnas Prancis Terkait Komentar Anti-Islam Macron

Bintang MU Paul Pogba Bantah Mundur Dari Timnas Prancis Terkait Komentar Anti-Islam Macron

Selasa, 27 Oct 2020 14:35

Kader Mubaligh Pemuda Persis Diharapkan Miliki Himmah

Kader Mubaligh Pemuda Persis Diharapkan Miliki Himmah

Selasa, 27 Oct 2020 14:29

HNW Sebut My Flag Merah Putih vs Radikalisme Bukan Film NU

HNW Sebut My Flag Merah Putih vs Radikalisme Bukan Film NU

Selasa, 27 Oct 2020 08:39

Materi Fatwa untuk Munas MUI Masih Diinventarisir

Materi Fatwa untuk Munas MUI Masih Diinventarisir

Selasa, 27 Oct 2020 08:07

Rezim Ngotot dan Bandel

Rezim Ngotot dan Bandel

Senin, 26 Oct 2020 23:54

WhatsApp Uji Coba Fitur 'Join Missed Calls'

WhatsApp Uji Coba Fitur 'Join Missed Calls'

Senin, 26 Oct 2020 22:50


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X