Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.994 views

Turki Timbun Suku Cadang Penting Senjata Buatan AS untuk Antisipasi Sanksi Kongres Amerika

ANKARA, TURKI (voa-islam.com) - Turki, mengantisipasi yang terburuk meskipun ada pesan yang menggembirakan dari Presiden Donald Trump, telah menimbun suku cadang penting untuk berbagai senjata mereka buatan Amerika kalau-kalau Kongres menjatuhkan sanksi atas pembelian rudal Rusia yang kontroversial.

Tidak jelas kapan keputusan penimbunan pertama kali diambil, tetapi para pejabat Turki mengatakan persiapan dilakukan untuk mengantisipasi kemungkinan embargo AS. AS telah mengancam sanksi terhadap Turki sejak 2018, setelah Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan memutuskan untuk membeli sistem pertahanan rudal S-400 Rusia, pesaing dari Patriot buatan Amerika.

Masih dihantui oleh embargo senjata AS yang melumpuhkan setengah abad yang lalu, militer Turki telah mengumpulkan bagian-bagian untuk jet F-16 dan perangkat keras militer lainnya, menurut dua pejabat Turki yang akrab dengan strategi pertahanan negara mereka. Hubungan antara kedua negara memburuk selama perang saudara Suriah, ketika AS mempersenjatai milisi Komunis Kurdi yang dipandang Turki sebagai kelompok teroris, dan setelah upaya kudeta 2016 terhadap Erdogan yang pemerintahnya menyalahkan pada seorang cendekiawan Turki yang tinggal di Amerika

Anggota NATO Turki bertekad untuk memperoleh teknologi rudal balistik, dan bertujuan untuk memproduksi bersama generasi S-400 berikutnya, kata para pejabat itu, mengutip pembicaraan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin. Erdogan mengatakan negaranya akan menerima pengiriman S-400 dalam beberapa hari.

"Kelompok pertama S-400 akan dikirimkan dalam satu pekan atau 10 hari," kata surat kabar Haberturk mengutipnya dalam sebuah laporan Senin. "Saya sudah jelas mengatakan ini kepada Trump,  Putin juga mengatakannya."

AS berpendapat bahwa poros ke Moskow dapat memungkinkan Rusia untuk mengumpulkan intelijen kritis yang akan melemahkan NATO dan membahayakan jet tempur siluman F-35 Amerika, yang perusahaan Turki bantu bangun. Namun sementara Kongres sedang menyusun rencana sanksi potensial yang paling keras akan melumpuhkan ekonomi Turki, Trump telah menjadikan Turki sebagai korban dalam hikayat tersebut.

Pada pertemuan Kelompok 20 negara di Jepang pada hari Sabtu, presiden AS mengatakan Erdogan diperlakukan tidak adil oleh pemerintahan Obama ketika ia berusaha membeli sistem pertahanan rudal Amerika. Sementara kesepakatan S-400 adalah "masalah," AS sedang "mencari solusi yang berbeda," katanya.

Optik dukungan Trump untuk Turki dilemahkan oleh pernyataan Gedung Putih kemudian bahwa ia telah "menyatakan keprihatinan" tentang kesepakatan rudal Rusia.

Turki beralih ke Rusia untuk mengatasi kelemahan dalam pertahanan udaranya setelah gagal membujuk AS untuk berbagi teknologi dari sistem pertahanan udara Patriot sebagai bagian dari kesepakatan akuisisi. Kesepakatan rudal dengan Moskow diumumkan pada Juli 2017, dan untuk mencoba menghentikannya, Departemen Luar Negeri tahun lalu menyetujui kemungkinan penjualan Patriot $ 3,5 miliar ke Turki.

Turki tidak yakin kesepakatan Patriot akan berjalan, karena keraguan tentang penentangan di Kongres, dan itu tidak akan membuat ruang udara mereka rentan terhadap penetrasi lebih lama, kata para pejabat, berbicara dengan syarat anonim untuk membahas masalah sensitif.

Pada hari Senin, Perwakilan AS Eliot Engel, ketua Komite DPR untuk Urusan Luar Negeri, mengatakan Erdogan "perlu berhenti bermain game dan memilih antara Barat atau Rusia."

Kesepakatan S-400 "membahayakan NATO dan keamanan nasional kita sendiri," kata Engel dalam sebuah pernyataan. “Turki tidak dapat mengoperasikan sistem pertahanan udara Rusia yang canggih bersama dengan sistem NATO dan Amerika yang sensitif, titik. Presiden Erdogan harus tahu akan ada konsekuensinya. ”

Sanksi AS akan menurunkan aliansi antara negara-negara, dan sementara Turki akan membalas, itu akan membiarkan pintu terbuka untuk menyelesaikan perbedaan, tambah mereka. Musim panas lalu, Washington menghukum Ankara karena memenjarakan seorang pendeta Amerika, yang dituduh sebagai mata-mata, yang memperparah pandangan ekonomi yang sudah menantang. Lira Turki kehilangan sekitar seperempat dari nilainya, inflasi dan pengangguran meningkat, dan ekonomi memasuki resesi teknis pertama dalam satu dekade.

Para pejabat menolak mengatakan suku cadang mana yang telah diakumulasikan, di mana mereka dibeli, atau berapa lama persediaan bisa bertahan. Akumulasi bagian dimaksudkan untuk memberi sinyal bahwa Ankara lebih siap untuk menghadapi sanksi Amerika daripada ketika AS memberlakukan embargo senjata empat tahun atas penyitaan militer Turki di Siprus utara pada tahun 1974, kata mereka.

Sebuah resolusi yang diajukan kepada Dewan Perwakilan Rakyat yang meminta sanksi terhadap Turki dapat memberikan petunjuk tentang fokus pembelian suku cadang di Turki.

“Selain F-35 Joint Strike Fighter, program akuisisi pertahanan Turki yang dapat terkena sanksi termasuk sistem pertahanan udara dan rudal Patriot, helikopter angkat berat CH-47F Chinook, helikopter utilitas UH-60 Black Hawk dan pesawat tempur Falcon F-16, ”kata resolusi itu.

AS telah mengancam akan mengakhiri partisipasi Turki dalam program pesawat tempur F-35 paling lambat 31 Juli jika Ankara tidak membatalkan perjanjian S-400. Turki dapat secara terpisah menghadapi sanksi berdasarkan dua undang-undang yang memungkinkan hukuman terhadap entitas yang melakukan bisnis dengan bagian-bagian dari negara Rusia. Kontraktor pertahanan utama Turki dapat terputus dari sistem keuangan AS dan praktis dilarang membeli komponen Amerika atau menjual produk mereka di AS.

Jika Turki dikecualikan dari program F-35, ia akan mencari alternatif, termasuk jet Rusia, sambil mencoba mengembangkan pesawat tempurnya sendiri dan rudal balistik untuk penggunaan domestik dan ekspor, kata para pejabat Turki.

Turki menganggap rudal S-400 Rusia yang berdiri sendiri lebih unggul dari Patriot dan mampu melindungi ibukota Turki dan pusat komersial Istanbul, kata para pejabat. Kehadiran mereka akan meredakan kekhawatiran atas keamanan selat Turki yang menghubungkan Laut Hitam ke Mediterania, tambah mereka. (st/Blrg)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Hijrah memeluk Islam, Rudy Chow tinggalkan bisnis peralatan sembahyang Vihara. Ia jadi pengangguran dan ekonominya ambruk....

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

Alhamdulillah, kini Maria muallaf mahasiswi Universitas Brawijaya bisa bernafas lega. Yayasan IDC menyalurkan amanah dari para donatur, sebesar Rp 66.648.300 untuk membantu beasiswa pendidikan...

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Sudah 13 tahun mushalla ini menjadi sentral dakwah di kampung Gunung Sri, Tasikmalaya. Namun mushalla ini belum memiliki alat pengeras suara. Diperlukan dana 5 juta rupiah. Ayo Bantu....

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Latest News
Wabah Corona dan Abainya Penguasa Kapitalis

Wabah Corona dan Abainya Penguasa Kapitalis

Kamis, 02 Apr 2020 23:59

Lockdown, Kebijakan Setengah Hati Para Penguasa Negri?

Lockdown, Kebijakan Setengah Hati Para Penguasa Negri?

Kamis, 02 Apr 2020 23:50

Inilah 5 Tips Meningkatkan Imun Tubuh Pencegah Corona

Inilah 5 Tips Meningkatkan Imun Tubuh Pencegah Corona

Kamis, 02 Apr 2020 23:28

Pendaftaran Program Beasiswa Santri 2020 Dibuka, Kemenag Siapkan Kader Ulama

Pendaftaran Program Beasiswa Santri 2020 Dibuka, Kemenag Siapkan Kader Ulama

Kamis, 02 Apr 2020 23:27

Mendiskusikan Skenario Makro Ekonomi Indonesia

Mendiskusikan Skenario Makro Ekonomi Indonesia

Kamis, 02 Apr 2020 23:00

Anies Alokasikan Dana Rp 3 T untuk Penanganan Virus Corona hingga Mei

Anies Alokasikan Dana Rp 3 T untuk Penanganan Virus Corona hingga Mei

Kamis, 02 Apr 2020 22:26

Menimbang Keefektifan Opsi PSBB

Menimbang Keefektifan Opsi PSBB

Kamis, 02 Apr 2020 22:19

Mudik, Saat Pandemi Ancam Nyawa Keluarga

Mudik, Saat Pandemi Ancam Nyawa Keluarga

Kamis, 02 Apr 2020 22:17

Saudi Berlakukan Jam Malam 24 Jam Setiap Hari di Mekah dan Madinah

Saudi Berlakukan Jam Malam 24 Jam Setiap Hari di Mekah dan Madinah

Kamis, 02 Apr 2020 21:45

AS 'Rampas' 60 Juta Masker Medis yang Ditunjukan Untuk Prancis dari Landasan di Cina

AS 'Rampas' 60 Juta Masker Medis yang Ditunjukan Untuk Prancis dari Landasan di Cina

Kamis, 02 Apr 2020 21:15

Cegah Covid-19, SAR Ditpolairud Polda Aceh Semprot Disinfektan di SMA Negeri 15 Adidarma

Cegah Covid-19, SAR Ditpolairud Polda Aceh Semprot Disinfektan di SMA Negeri 15 Adidarma

Kamis, 02 Apr 2020 20:59

Satgas WITC Kendari Salurkan Paket Logistik di 5 Kecamatan

Satgas WITC Kendari Salurkan Paket Logistik di 5 Kecamatan

Kamis, 02 Apr 2020 20:48

Kritisi Perppu Penanganan Covid-19, Bukhori: Pemerintah Jangan Aji Mumpung di Tengah Pandemi

Kritisi Perppu Penanganan Covid-19, Bukhori: Pemerintah Jangan Aji Mumpung di Tengah Pandemi

Kamis, 02 Apr 2020 20:38

Pakistan Batalkan Hukuman Mati Jihadis Pembunuh Wartawan AS Daniel Pearl

Pakistan Batalkan Hukuman Mati Jihadis Pembunuh Wartawan AS Daniel Pearl

Kamis, 02 Apr 2020 20:30

Menteri Kesehatan Israel Positif Terinfeksi COVID-19

Menteri Kesehatan Israel Positif Terinfeksi COVID-19

Kamis, 02 Apr 2020 20:00

Pemerintah Afghanistan Adakan Pembicaraan Pertukaran Tahanan dengan Delegasi Taliban di Kabul

Pemerintah Afghanistan Adakan Pembicaraan Pertukaran Tahanan dengan Delegasi Taliban di Kabul

Kamis, 02 Apr 2020 18:51

Update 2 April 2020 Infografik Covid-19: 1790 Positif, 112 Sembuh, 170 Meninggal

Update 2 April 2020 Infografik Covid-19: 1790 Positif, 112 Sembuh, 170 Meninggal

Kamis, 02 Apr 2020 18:40

Interupsi Paripurna DPR, Mardani Minta Warteg, Ojol, Sopir, hingga Asongan Didahulukan Bantuan

Interupsi Paripurna DPR, Mardani Minta Warteg, Ojol, Sopir, hingga Asongan Didahulukan Bantuan

Kamis, 02 Apr 2020 18:08

Fakultas Dakwah dan Komunikasi UIN SGD Bandung Gelar Ujian Komprehensif Daring

Fakultas Dakwah dan Komunikasi UIN SGD Bandung Gelar Ujian Komprehensif Daring

Kamis, 02 Apr 2020 17:44

Pasukan Israel Curi Bantuan Makanan dan Medis untuk Warga Palestina Terdampak Wabah Virus Corona

Pasukan Israel Curi Bantuan Makanan dan Medis untuk Warga Palestina Terdampak Wabah Virus Corona

Kamis, 02 Apr 2020 16:35


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X