Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.807 views

Fenomena Deddy Corbuzier Jadi Mualaf

Oleh:

Tri S, S.Si

Penulis adalah Pemerhati Perempuan dan Generasi

 

SUDAH delapan bulan lamanya Deddy Corbuzier mempelajari Islam. Setelah melalui proses yang cukup panjang, Deddy Corbuzier akan menjadi mualaf pada 21 Juni 2019 (Liputan6.com, 19 Juni 2019).

Kabar ini telah dibenarkan langsung oleh Gus Miftah, selaku pihak yang akan menuntun pengislaman presenter berkepala plontos itu.

"Doain aja insyaAllah. Kalau rencana tanggal 21," imbuh Gus Miftah saat dihubungi Showbiz Liputan6.com melalui sambungan telepon, Rabu (19/6/2019).

Semula, prosesi pengislaman Deddy Corbuzier akan ditayangkan secara live di Hitam Putih. Namun karena terbentur peraturan Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) maka rencana itu tak jadi dilakukan.

"Iya kemarin di Hitam Putih terpentok peraturan KPI. Enggak boleh, ada peraturan KPI ternyata acara itu dianggap rasis ada UU - nya tadinya sudah mantap di Hitam Putih," papar sang ulama.

Rencana ditayangkan secara live sendiri sebenarnya berawal dari permintaan masyarakat. Namun karena tak diperkenankan, pihak televisi pun tak bisa membantah.

"Yang minta sih bukan Deddy. Yang minta khalayak supaya orang tahu, syiar. Awalnya itu ada yang minta 'Disiarin biar ada syiar'," jelas Gus Miftah.

Masuk Islamnya Deddy Corbuzier (DC) menjadi fenomena menarik untuk kita tindak lanjuti. Sebagai sosok yang dikenal publik, masuk Islamnya DC menyita perhatian publik. Peristiwa pengucapan syahadatnya diliput luas oleh media dan menjadi perdebatan di media sosial. Mayoritas umat Islam bersyukur, turut bahagia atas keislaman sang artis. Perbincangan masyarakat melebar hingga membahas apakah DC berislam karena sudah banyak menyelami ajaran Islam atau karena ingin menikahi seorang muslimah. Bahkan publik juga ramai memperdebatkan siapa yang akan membimbing DC dalam berislam. Apakah DC akan cenderung mengikuti grup artis hijrah yang dicap ‘radikal’ atau sebaliknya bersama kelompok muslim ‘moderat’? yang kontroversial, bahkan ada yang mengaku akan berjihad mengembalikan DC ke agama lamanya bila sampai bergabung kajian radikal.

Fenomena mualaf memang sedang menjadi perhatian besar dunia. Islam menjadi agama yang saat ini paling pesat perkembangannya. Salah satunya karena tingginya angka mualaf, di negeri muslim maupun dunia Barat.

Di tengah sistem kehidupan kapitalistik yang menuhankan materi dan menyeret manusia kehilangan banyak fitrah kemanusiaan, kebutuhan manusia terhadap agama semakin menguat.  Ketika agama lamanya tidak mampu menjawab problematika yang ada, banyak orang mengaku beragama (selain Islam) tapi sebenarnya mereka agnostic (bertuhan tapi tidak mengadopsi ajaran agama tertentu). Mereka yang mau berpikir menghendaki agama bisa memuaskan akal mereka sekaligus selaras fitrah. Hingga pada titik tertentu banyak yang menemukan bahwa yang mereka cari adalah Islam.

Di Indonesia, sebuah lembaga mualaf mencatat bahwa ada lebih dari 50 ribu mualaf sepanjang kurun waktu 15 tahunan terakhir.

Di negeri mayoritas muslim seperti Indonesia, faktor perilaku, sikap dan budaya kaum muslim bisa menjadi sarana efektif yang langsung dilihat harian oleh nonmuslim. Ini bisa berpengaruh positif maupun negatif terhadap mereka. Kita yakin bahwa semua ajaran Islam membawa maslahat dan paling mampu memberi solusi atas masalah kehidupan. Namun, Baik buruknya kaum muslim dalam mempraktikkan Islam ini bisa membuat non lmuslim tertarik masuk Islam atau sebaliknya.

DC yang dikenal kritis dan memiliki intelektualitas di atas kebanyakan misalnya, dalam beberapa kesempatan di program TV dan channel yang dimilikinya menghadirkn narasumber pemuka agama Islam dan juga mengulik banyak fenomena kritis di tubuh umat Islam. Soal penodaan agama, perbedaan sikap umat Islam dalam perlakuannya terhadap nonmuslim dan masalah-masalah krusial lainnya yang dekat dengan kehidupan beragama umat Islam di negeri ini. Barangkali itulah yang menjadi pintu awal ketertarikannya terhadap Islam. Bersyahadatnya seorang nonmuslim memang menjadi pintu gerbang masuknya ke dalam Islam. Namun hakikatnya berislamnya seseorang adalah saat dirinya memahami utuh dan mempraktikkan seluruh ajaran Islam sebagai jalan hidup dan referensi satu-satunya dalam menghadapi seluruh aspek hidupnya. Untuk bisa menjadi demikian, seorang mualaf seperti DC dan lainnya harus mendapatkan pembimbingan memadai dan berkelanjutan, mendapatkan pemahaman yang benar tentang syariat. Siapa, dari kelompok mana yang membimbing dan menggunakan ‘Islam yang mana?’. Inilah yang sekarang menjadi problematika kritis bagi banyaknya mualaf di negeri ini. Seharusnya Negara yang menjamin terpenuhinya kebutuhan tersebut. Para mualaf –sebagian membutuhkan perlindungan dan pengayoman selepas dari keluarga yang mungkin tidak lagi menyokong bahkan bisa memusuhinya. Lebih dari itu Negara seharusnya memenuhi kebutuhan mendasar masyarakat untuk beragama. Yakni memberikan pembimbingan dan pendampingan penuh untuk mengenal agama Islam, mulai akidah, syariat hingga dakwah.

Faktanya, saat ini Negara absen dalam mewujudkan itu. Maka para mualaf banyak yang tidak terbimbing, atau mencari pembimbing sendiri di tengah  fitnah polarisasi yang dihadapi umat.  

Mualaf seperti DC di hadapkan pada pilihan bersama saudara muslim yang dicap kelompok radikal ataukah cenderung mengikuti golongan muslim yang dicitrakan moderat padahal sebagian mereka menempatkan syariat dibawah hegemoni tradisi kuno dari luar Islam. Ada istilah Islam Nusantara, kearifan lokal dan muslim moderat yang kerap dibenturkan dengan muslim yang dilabel radikal karena menegaskan cita-cita mewujudkan formalisasi syariat atau memperjuangkan Khilafah.

Meski bumbu utamanya kontestasi politik, namun polarisasi di tengah umat ini sangat membahayakan. Berbahaya bagi umat Islam karena melahirkan fanatisme/taashub, mendorong perpecahan, permusuhan dan konflik yang gampang tersulut antar sesama muslim yang diharamkan syariat. Bagi mualaf ini juga memberi gambaran yang menyesatkan tentang bagaimana seharusnya muslim berperilaku dan menyelesaikan masalah.

Sadarilah, polarisasi ini adalah bagian dari desain kaum penjajah agar umat Islam tidak menyadari makin kuatnya cengkeraman penjajah karena disibukkan oleh problem internal umat Islam. Bahkan rezim hari ini diuntungkan oleh fenomena polarisasi umat demi kepentingan kursinya. Karena itu umat Islam seharusnya segera mengakhiri kondisi mereka yang terkotak-kotak, memahami bahwa Islam hanya satu dan merupakan kewajiban setiap muslim untuk mempraktikkan Islam secara kaffah. Islam yang mana? Islam yang sebenarnya, truly Islam. Inilah yang butuh kita kenalkan dan pahamkan dan bimbingkan kepada saudara-saudara baru kita seperti DC.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Hijrah memeluk Islam, Rudy Chow tinggalkan bisnis peralatan sembahyang Vihara. Ia jadi pengangguran dan ekonominya ambruk....

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

Alhamdulillah, kini Maria muallaf mahasiswi Universitas Brawijaya bisa bernafas lega. Yayasan IDC menyalurkan amanah dari para donatur, sebesar Rp 66.648.300 untuk membantu beasiswa pendidikan...

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Sudah 13 tahun mushalla ini menjadi sentral dakwah di kampung Gunung Sri, Tasikmalaya. Namun mushalla ini belum memiliki alat pengeras suara. Diperlukan dana 5 juta rupiah. Ayo Bantu....

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Latest News
Wabah Corona dan Abainya Penguasa Kapitalis

Wabah Corona dan Abainya Penguasa Kapitalis

Kamis, 02 Apr 2020 23:59

Lockdown, Kebijakan Setengah Hati Para Penguasa Negri?

Lockdown, Kebijakan Setengah Hati Para Penguasa Negri?

Kamis, 02 Apr 2020 23:50

Inilah 5 Tips Meningkatkan Imun Tubuh Pencegah Corona

Inilah 5 Tips Meningkatkan Imun Tubuh Pencegah Corona

Kamis, 02 Apr 2020 23:28

Pendaftaran Program Beasiswa Santri 2020 Dibuka, Kemenag Siapkan Kader Ulama

Pendaftaran Program Beasiswa Santri 2020 Dibuka, Kemenag Siapkan Kader Ulama

Kamis, 02 Apr 2020 23:27

Mendiskusikan Skenario Makro Ekonomi Indonesia

Mendiskusikan Skenario Makro Ekonomi Indonesia

Kamis, 02 Apr 2020 23:00

Anies Alokasikan Dana Rp 3 T untuk Penanganan Virus Corona hingga Mei

Anies Alokasikan Dana Rp 3 T untuk Penanganan Virus Corona hingga Mei

Kamis, 02 Apr 2020 22:26

Menimbang Keefektifan Opsi PSBB

Menimbang Keefektifan Opsi PSBB

Kamis, 02 Apr 2020 22:19

Mudik, Saat Pandemi Ancam Nyawa Keluarga

Mudik, Saat Pandemi Ancam Nyawa Keluarga

Kamis, 02 Apr 2020 22:17

Saudi Berlakukan Jam Malam 24 Jam Setiap Hari di Mekah dan Madinah

Saudi Berlakukan Jam Malam 24 Jam Setiap Hari di Mekah dan Madinah

Kamis, 02 Apr 2020 21:45

AS 'Rampas' 60 Juta Masker Medis yang Ditunjukan Untuk Prancis dari Landasan di Cina

AS 'Rampas' 60 Juta Masker Medis yang Ditunjukan Untuk Prancis dari Landasan di Cina

Kamis, 02 Apr 2020 21:15

Cegah Covid-19, SAR Ditpolairud Polda Aceh Semprot Disinfektan di SMA Negeri 15 Adidarma

Cegah Covid-19, SAR Ditpolairud Polda Aceh Semprot Disinfektan di SMA Negeri 15 Adidarma

Kamis, 02 Apr 2020 20:59

Satgas WITC Kendari Salurkan Paket Logistik di 5 Kecamatan

Satgas WITC Kendari Salurkan Paket Logistik di 5 Kecamatan

Kamis, 02 Apr 2020 20:48

Kritisi Perppu Penanganan Covid-19, Bukhori: Pemerintah Jangan Aji Mumpung di Tengah Pandemi

Kritisi Perppu Penanganan Covid-19, Bukhori: Pemerintah Jangan Aji Mumpung di Tengah Pandemi

Kamis, 02 Apr 2020 20:38

Pakistan Batalkan Hukuman Mati Jihadis Pembunuh Wartawan AS Daniel Pearl

Pakistan Batalkan Hukuman Mati Jihadis Pembunuh Wartawan AS Daniel Pearl

Kamis, 02 Apr 2020 20:30

Menteri Kesehatan Israel Positif Terinfeksi COVID-19

Menteri Kesehatan Israel Positif Terinfeksi COVID-19

Kamis, 02 Apr 2020 20:00

Pemerintah Afghanistan Adakan Pembicaraan Pertukaran Tahanan dengan Delegasi Taliban di Kabul

Pemerintah Afghanistan Adakan Pembicaraan Pertukaran Tahanan dengan Delegasi Taliban di Kabul

Kamis, 02 Apr 2020 18:51

Update 2 April 2020 Infografik Covid-19: 1790 Positif, 112 Sembuh, 170 Meninggal

Update 2 April 2020 Infografik Covid-19: 1790 Positif, 112 Sembuh, 170 Meninggal

Kamis, 02 Apr 2020 18:40

Interupsi Paripurna DPR, Mardani Minta Warteg, Ojol, Sopir, hingga Asongan Didahulukan Bantuan

Interupsi Paripurna DPR, Mardani Minta Warteg, Ojol, Sopir, hingga Asongan Didahulukan Bantuan

Kamis, 02 Apr 2020 18:08

Fakultas Dakwah dan Komunikasi UIN SGD Bandung Gelar Ujian Komprehensif Daring

Fakultas Dakwah dan Komunikasi UIN SGD Bandung Gelar Ujian Komprehensif Daring

Kamis, 02 Apr 2020 17:44

Pasukan Israel Curi Bantuan Makanan dan Medis untuk Warga Palestina Terdampak Wabah Virus Corona

Pasukan Israel Curi Bantuan Makanan dan Medis untuk Warga Palestina Terdampak Wabah Virus Corona

Kamis, 02 Apr 2020 16:35


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X