Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.600 views

Prestasi Akuisisi Jokowi, Benarkah untuk Negeri?

Oleh: Khamsiyatil Fajriyah

Pemerintahan Jokowi bangga telah mengukir sejarah di tahun 2018. Salah satunya adalah prestasi pemerintah melalui PT Indonesia Asahan Aluminium(PT Inalum) mengambil alih 51,23% saham Freeport Indonesia, yang sebelumnya hanya 9,36%. Bangga karena tidak ada presiden sebelumnya yang bisa melakukan itu, juga usaha alot dan berliku yang ditempuh pemerintah untuk mendapatkannya dari negosiasi, pendanaan, hingga pembayaran. Harapannya, setelah akuisisi, Indonesia menjadi pemilik utama tambang emas raksasa ini.

Orias Petrus Moedak direktur keuangan PT Inalum juga dengan bangga menyatakan bahwa PT Inalum membeli saham PT Freeport Indonesia bermodal dengkul (Detikfinance.com).  Nekat, karena pemerintah tidak memiliki anggaran untuk mengakuisisi saham Freeport. Uang sebesar 3,85 miliar dolar atau 56 triliun rupiah bisa didapat oleh Indonesia dengan menerbitkan obligasi. Pembayarannya bertahap dari tahun 2021, 2023, 2028, dan 2048 dengan kupon atau bunga rata-rata 5,9991%.

Kemudahan memperoleh dana dengan cara menerbitkan obligasi sebenarnya bukanlah prestasi. Karena hakekatnya, surat obligasi dengan apapun cara pembayarannya, tetaplah hutang yang harus dibayar lengkap dengan bunganya. Kemudahan memperolehnya tidak sebanding dengan resiko yang akan diterima bangsa ini di masa depan. Bukan hanya resiko ekonomi yang akan diterima, tetapi juga resiko kedaulatan bangsa.

Resiko ekonomi dari hutang sebenarnya sudah dinikmati oleh seluruh rakyat Indonesia. Ketergantungan dengan mata uang sang debitur, menjadikan rupiah menjadi mata uang yang tidak berharga. Kalau hari ini 1 dolar AS adalah 15.000 rupiah, tentu saja akan berubah di 3, 5, 10 apalagi 30 tahun ke depan. Apalagi bila ditambah bunga yang juga harus dibayar. Meskipun nantinya akan diselesaikan dengan mencetak uang lebih banyak untuk membayar hutang, jelas hal ini bukan solusi. Karena dengan semakin banyaknya uang yang beredar, maka inflasi akan terjadi, daya beli masyarakat semakin menurun.

Resiko kedaulatan juga sudah kita alami. Sebagai negara yang seharusnya memiliki kedaulatan penuh atas negaranya, akhirnya harus didikte oleh pihak asing. Bukankah yang kita alami sekarang, dengan meratifikasi beberapa Undang-undang yang semakin liberal adalah konsekuensi dikte asing karena utang? Begitupun dengan ditariknya subsidi bagi rakyat, itu artinya memalak rakyat atas nama asuransi semesta untuk kesehatan. Belum lagi rakyat dicekik lagi dengan berbagai macam pajak. Bukankah semua ini kita terima karena utang pemerintah Indonesia sejak 2, 3, 5, 10 bahkan 30 tahun yang lalu?

Tambang emas Freeport sebenarnya adalah hak rakyat karena milik rakyat. Hal ini tidak akan pernah terealisasikan di sistem sekular kapitalis. Selain tidak mengindahkan syariah Allah SWT untuk mengatur seluruh urusan kehidupan, sistem yang ada sekarang lebih memihak kepada para kapitalis. Harapan untuk menyejahterahkannya seluruh rakyat Indonesia, hanyalah isapan jempol. Tambang emas ini tetap bukan kita yang memiliki. Hasilnya dan keuntungannya tetap untuk para pemilik modal, yang sudah membeli obligasi. Tak pernah ada jalan tulus dari sistem ekonomi kapitalis untuk memberikan hasil tambang emas untuk seluruh rakyat Indonesia.

Tambang dengan hasil yang melimpah adalah kepemilikan umum. Hasilnya untuk seluruh rakyat Indonesia dan untuk membiayai kebutuhan masyarakat secara umum. Tambang ini menjadi sumber dana untuk kesehatan, pendidikan, penyediaan fasilitas umum, juga untuk pencegahan dan penanggulanga bencana. Jadi tidak ada alasan lagi, keterbatasan pelayanan untuk kebutuhan masyarakat secara umum tidak terpenuhi karena tidak adanya dana. Karena faktanya tambang emas, minyak, gas yang melimpah ada nyata di negeri ini.

Seharusnyalah sumber daya alam sekaya itu dikelola oleh negara sepenuhnya, untuk kesejahteraan rakyat seluruhnya. Tentu saja pengelolaan yang benar ini telah diatur oleh syariat Islam. Penerapannya sudah pernah dilakukan oleh Khilafah, suatu sistem negara yang diridloi Allah SWT. Jadi tunggu apa lagi? Hanya manusia sombong saja yang tidak mau memakai aturan dariNya. Wallahu alam. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Kondisi mushalla di pelosok Tasikmalaya ini sangat memprihatinkan, reyot dan tidak layak. Dihantam longsor, rusakanya semakin parah dan terancam roboh. Dibutuhkan dana 55 juta rupiah untuk renovasi...

Kecelakaan Parah, Yatim Santri Tahfizh Qur’an ini Patah Kaki. Ayo Bantu..!!

Kecelakaan Parah, Yatim Santri Tahfizh Qur’an ini Patah Kaki. Ayo Bantu..!!

Sudah 10 hari Maymunah terbaring menahan perihnya patah tulang paha akibat kecelakaan. Ia harus menjalani pencangkokan dan pengobatan tulang selama 60 hari dengan biaya 9,6 juta. Ayo bantu.!!...

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Aktivis dakwah ini gugur di bulan suci Ramadhan saat siaga menjaga markas FPI dan rumah Habib Rizieq. Jasadnya terkapar bersimbah darah dengan lubang peluru menembus dada hingga punggung....

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Muallaf Evelyn harus berjuang keras menafkahi kelima anaknya, meski fisiknya rapuh mengidap kanker tiroid. Betapapun pahitnya hidup, ia tetap tegar mewujudkan mimpi anaknya yang hafal Al-Quran...

Dibulan Penuh Berkah IDC Kembali Santuni Yatim Dhuafa

Dibulan Penuh Berkah IDC Kembali Santuni Yatim Dhuafa

Dibulan yang penuh berkah ini Infaq Dakwah Center memberikan santunan kepada anak-anak yatim dhuafa. Kegiatan ini digelar bertepatan dengan acara buka bersama anak yatim dhuafa yang diadakan...

Latest News
Erdogan: S-400 Rusia Adalah Sistem Pertahanan Rudal Terbaik

Erdogan: S-400 Rusia Adalah Sistem Pertahanan Rudal Terbaik

Selasa, 16 Jul 2019 21:45

Konsep Pemerintah Bangun Kemudian Jual Infrastruktur Mirip Negara Ini

Konsep Pemerintah Bangun Kemudian Jual Infrastruktur Mirip Negara Ini

Selasa, 16 Jul 2019 21:43

Mantan Menteri Irak Klaim Pemimpin Islamic State Al-Baghdadi Bersembunyi di Libya

Mantan Menteri Irak Klaim Pemimpin Islamic State Al-Baghdadi Bersembunyi di Libya

Selasa, 16 Jul 2019 21:16

Presiden 8 Tahun?

Presiden 8 Tahun?

Selasa, 16 Jul 2019 20:50

Israel Tahan 2.759 Warga Palestina, 446 di Antaranya Anak di Bawah Umur Selama 6 Bulan Pertama 2019

Israel Tahan 2.759 Warga Palestina, 446 di Antaranya Anak di Bawah Umur Selama 6 Bulan Pertama 2019

Selasa, 16 Jul 2019 20:45

Insyaallah HRS Segera Pulang Dalam Waktu Dekat

Insyaallah HRS Segera Pulang Dalam Waktu Dekat

Selasa, 16 Jul 2019 20:43

Erdogan: Turki dan Rusia akan Produksi Bersama Sistem Rudal S-400

Erdogan: Turki dan Rusia akan Produksi Bersama Sistem Rudal S-400

Selasa, 16 Jul 2019 20:43

Seorang Tahanan Palestina Tewas di Sel Isolasi Penjara Israel

Seorang Tahanan Palestina Tewas di Sel Isolasi Penjara Israel

Selasa, 16 Jul 2019 20:28

HRW Kecam Kuwait yang Deportasi Warga Mesir Kembali ke Negaranya

HRW Kecam Kuwait yang Deportasi Warga Mesir Kembali ke Negaranya

Selasa, 16 Jul 2019 20:19

Lebak Bulus atau Akal Bulus?

Lebak Bulus atau Akal Bulus?

Selasa, 16 Jul 2019 19:40

Ditanya Soal Prabowo, GNPF Ulama: Hubungan Kita dengan Prabowo Sudah Selesai

Ditanya Soal Prabowo, GNPF Ulama: Hubungan Kita dengan Prabowo Sudah Selesai

Selasa, 16 Jul 2019 19:08

Rayahan Kursi

Rayahan Kursi

Selasa, 16 Jul 2019 18:30

Mengajarkan Pendidikan Agama di Sekolah, Berdosakah?

Mengajarkan Pendidikan Agama di Sekolah, Berdosakah?

Selasa, 16 Jul 2019 17:20

(Politik) Dagang Sapi

(Politik) Dagang Sapi

Selasa, 16 Jul 2019 16:10

Tatkala Peran Media Dipertanyakan?

Tatkala Peran Media Dipertanyakan?

Selasa, 16 Jul 2019 15:00

Irak Deportasi 33 Anak-anak Islamic State ke Rusia

Irak Deportasi 33 Anak-anak Islamic State ke Rusia

Selasa, 16 Jul 2019 09:56

Perjuangkan Keadilan, Ijtima Ulama IV Bakal Digelar

Perjuangkan Keadilan, Ijtima Ulama IV Bakal Digelar

Selasa, 16 Jul 2019 09:18

Mardani: Berjenggot, Bercadar, Jika Berani Berantas Korupsi, Silahkan Dipilih untuk KPK

Mardani: Berjenggot, Bercadar, Jika Berani Berantas Korupsi, Silahkan Dipilih untuk KPK

Selasa, 16 Jul 2019 08:58

Peringati 3 Tahun Kudeta yang Gagal, Erdogan Nyatakan 15 Juli Sebagai Libur Nasional

Peringati 3 Tahun Kudeta yang Gagal, Erdogan Nyatakan 15 Juli Sebagai Libur Nasional

Selasa, 16 Jul 2019 08:25

Laporan: Hamas Gunakan Whatsapp untuk Dapatkan Informasi Intelijen

Laporan: Hamas Gunakan Whatsapp untuk Dapatkan Informasi Intelijen

Selasa, 16 Jul 2019 08:17


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X