Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.668 views

Ada Peningkatan Besar dalam Kefanatikan Anti-Bosnia dan Anti-Muslim

ANKARA (voa-islam.com) - Retorika Islamofobia di tingkat politik, yang pada puncaknya pada Perang Bosnia 1990-an memainkan peran penting dalam pembantaian ribuan Muslim Bosnia, sekali lagi digunakan oleh politisi Serbia dan Kroasia - termasuk yang berlatar belakang Bosnia - dengan tujuan berbahaya, menurut laporan terbaru.

Selama konflik 1992-1995, bahasa yang memecah belah dan tidak manusiawi digunakan dengan harapan memecah negara menjadi "Kroasia Besar" dan "Serbia Besar".

Menurut European Islamophobia Report 2018 , yang diterbitkan oleh Yayasan think tank Politik, Ekonomi, dan Penelitian Sosial yang berbasis di Ankara pada hari Jumat, politisi dan beberapa bagian media hari ini berusaha untuk secara palsu menghadirkan Bosnia sebagai "surga Muslim radikal" untuk merusak negara - lagi dengan tujuan membaginya secara teritorial.

"Pada tahun 2018, Milorad Dodik, pemimpin Serbia Bosnia dan anggota Serbia yang baru terpilih dari kepresidenan Bosnia dan Herzegovina, merendahkan Muslim Bosniak dengan menyebut adzan (seruan sholat) sebagai 'lolongan' dalam sebuah acara di televisi publik Serbia," tulis Hikmet Karcic, seorang peneliti di Institute for Islamic Tradition of Bosniaks yang menulis bagian laporan di Bosnia dan Herzegovina.

"Selain itu, tahun 2018 melihat peningkatan besar dalam fanatisme anti-Bosnia dan anti-Muslim oleh perusahaan politik Kroasia dan Kroasia Bosnia dan juga oleh aktor politik regional. Aktor-aktor ini terus menghadirkan Bosnia dan Herzegovina sebagai negara gagal yang menyimpan ekstrimis dan yang perlu dibagi secara teritorial untuk mengamankan perdamaian dan keamanan. "

Tiga puluh sembilan sarjana dan pakar berkontribusi pada laporan yang didanai Uni Eropa, edisi keempat, yang mempelajari 34 negara.

Abdussamed Podojak, 24, dari Sarajevo mengatakan kepada Al Jazeera bahwa retorika itu digunakan untuk mencetak poin politik.

"Konsekuensinya sudah mematikan dan bisa menjadi lebih buruk.

"Karena semua pernyataan dan pendapat [Islamofobia] oleh para politisi ini, saya tahu banyak orang yang merasa tidak aman untuk pergi ke bagian lain dari negara kita, yang tidak masuk akal ... retorika yang mempromosikan Islamofobia lebih dari sekadar bencana. "

Sejak akhir perang, dari tahun 1996 hingga 2017, diperkirakan 13 pengungsi Bosnia yang terbunuh dan 20 terluka dalam kejahatan rasial di Republica Srpska, menurut laporan itu. Tak satu pun dari pembunuhan ini yang melihat siapa pun dituntut.

Laporan pidato kebencian datang dengan latar belakang dinamika yang berubah di Bosnia, dengan lebih dari 25.000 migran dan pengungsi dari Suriah, Pakistan, Aljazair dan tempat lain telah melakukan perjalanan melalui negara itu tahun lalu, menuju Kroasia berharap untuk mencapai negara-negara Uni Eropa lainnya.

Dalam hal ini, peringatan akan ancaman demografis Muslim telah menyebar luas.

Menurut sensus terakhir Bosnia dari 2013, Muslim terdiri dari 50,11 persen dari populasi, Kristen Ortodoks 31 persen dan Katolik 15 persen.

Dodik, yang secara konsisten mengklaim bahwa Bosniaks berencana untuk menciptakan negara Islam, menuduh politisi Bosnia berencana memberikan 150.000 kewarganegaraan migran Muslim, sehingga mengubah komposisi etnis negara itu.

Awal bulan ini, Dodik mengklaim bahwa partai SDA Bosniak yang konservatif ingin mendirikan negara Islam dan memperkenalkan syariah, atau hukum Islam, setelah partai itu menganut reformasi sekuler liberal.

"Untuk menyarankan agar mereka mengadvokasi reformasi sekuler liberal untuk menciptakan 'negara Islam' melibatkan senam mental yang konyol," kata ilmuwan politik Jasmin Mujanovic kepada Al Jazeera.

"Dengan menyamakan ide reformasi konstitusional, bahkan reformasi liberal-sipil-sekuler, dengan 'Islamisme', sebuah ide yang tidak pernah mendekati kegiatan politik Bosniak arus utama, nasionalis Serbia seperti Dodik dan [menteri luar negeri Serbia Ivica] Dacic sedang berusaha untuk memastikan bahwa Bosnia tetap menjadi negara yang disfungsional secara permanen, dan yang mereka tidak akan pernah benar-benar bersaing dalam pemilihan umum yang bebas dan adil."

Menteri luar negeri Serbia Dacic telah mengeluarkan "peringatan" serupa.

Pada bulan Juni, selama wawancara di acara talk show Good Morning Serbia, dia berkata: "[Bosniaks] menunggu untuk melewati 50 persen [dalam populasi] sehingga mereka dapat menciptakan negara Islam pertama di tengah Eropa."

"Kami tidak akan pernah membiarkan Bosnia menjadi negara Islam."

Pernyataan-pernyataan ini bertepatan dengan upaya pemisahan diri; Dodik secara teratur mengadvokasi untuk entitas Bosnia dan Herzegovina Republika Srpska yang didominasi Serbia untuk memisahkan diri dan akhirnya bergabung dengan Serbia.

Dodik telah mengaku menghabiskan puluhan miliar dolar melobi untuk Republika Srpska di Washington, DC.

Entitas adalah yang terbesar kedelapan dalam 2013 daftar dari pemerintah asing yang membayar paling besar untuk mempengaruhi politik AS - UEA, Jerman dan Kanada adalah tiga besar.

Di tempat lain, dokumen lobi dari akhir tahun lalu yang ditandatangani oleh Dodik dan ditujukan kepada Antonio Guterres, sekretaris jenderal PBB, menunjukkan bagaimana entitas telah berusaha untuk membingkai Bosnia sebagai "surga aman bagi teroris" di Eropa.

"Kebijakan dan tindakan partai SDA selama dan sejak perang 1990-an telah mengubah BiH menjadi tempat perlindungan bagi jihadis," kata isi salah satu dokumen tersebut.

Ilmuwan politik Mujanovic menjelaskan bahwa langkah-langkah ini bertujuan untuk menghapus gagasan kemajuan di Bosnia, dan karenanya membuat pemisahan diri Srubka lebih mungkin terjadi.

"Mereka telah mengukir posisi ekstremis dan menolak untuk mengalah, dan membingkai setiap upaya alternatif untuk membayangkan Bosnia sebagai ancaman," kata Mujanovic.

Upaya Kroasia untuk melemahkan Bosnia
Pada akhir Juli, Jerusalem Post melaporkan bahwa selama pertemuan Presiden Kroasia Kolinda Grabar-Kitarovic dengan Presiden Israel Reuven Rivlin di Yerusalem, Grabar-Kitarovic mengklaim bahwa Bosnia berada di bawah kendali "Islam militan" karena situasi pengungsi dan migran.

"Sementara hampir semua mengklaim sebagai pengungsi Suriah, sebagian besar sebenarnya adalah migran Afrika atau Pakistan yang mencoba menerobos perbatasan dari Bosnia-Herzegovina, yang menurut Grabar-Kitarovic sangat tidak stabil, dan dalam beberapa hal telah diambil alih oleh orang-orang yang memiliki koneksi dengan Iran dan organisasi teroris, "tulis jurnalis Greer Fay Cashman. "Negara ini sekarang dikendalikan oleh Islam militan, yang dominan dalam menetapkan agenda, katanya, menambahkan bahwa beberapa sangat kejam dan membobol rumah-rumah orang ".

Pernyataan Grabar-Kitarovic menyebabkan kemarahan di Bosnia, dan dia kemudian membantah membuat klaim itu.

Menurut Heather Conley dan Matthew Melino di Pusat Kajian Strategis dan Internasional yang berbasis di Washington DC, etnonasionalisme Kroasia sedang diarahkan terhadap orang-orang Bosnia melalui kesalahan atas kegagalan Bosnia sebagai sebuah negara.

Memperhatikan skandal di Yerusalem, mereka menulis dalam sebuah laporan bulan lalu: "Mempertanyakan keamanan [entitas] federasi dan menyiratkan bahwa pejabat Bosniak adalah penyebab ketidakamanan tersebut memperdalam narasi bahwa ada kebutuhan yang semakin besar untuk menciptakan entitas Kroasia yang terpisah di Bosnia. "

Meskipun Grabar-Kitarovic dari partai HDZ nasionalis Kroasia, membantah membuat klaim, banyak yang dibiarkan tidak percaya karena dia telah mengembangkan reputasi untuk membuat klaim serupa yang tidak berdasar.

Pada tahun 2017, media Kroasia melaporkan bahwa kantor Grabar-Kitarovic memperingatkan bahwa Bosnia menyembunyikan "5.000 Salafi, yang bersama dengan pendukung mereka terdiri dari 10.000 orang dengan retorika dan niat yang sangat radikal".

Setahun sebelumnya, dia memperingatkan "Islamisme radikal", mengklaim bahwa beberapa ribu pejuang ISIS telah kembali ke Bosnia.

Menteri keamanan Bosnia mengatakan dia tidak tahu bagaimana dia mendapatkan jumlah ini.

Menurut data resmi yang dikutip dalam laporan Komisi Eropa 2016 , 188 pria dan 61 wanita diyakini telah melakukan perjalanan ke Suriah dan Irak dari Bosnia antara 2012 dan 2015.

Tahun lalu, anggota parlemen Kroasia saat itu Marijana Petir menyatakan keprihatinan di Parlemen Eropa, dengan menyebut "radikalisasi" di Bosnia karena uang yang diduga dikirim dari Arab Saudi, Turki dan negara-negara Muslim lainnya.

"Pejuang asing kembali ke permukiman Wahhabi yang telah tumbuh tepat di sepanjang perbatasan Kroasia, meradikalisasi populasi Muslim di Bosnia," katanya, dengan mengklaim siswa perempuan yang menerima beasiswa dari negara-negara tertentu harus mengenakan jilbab, sementara pria harus menumbuhkan jenggot dan menghadiri shalat harian.

Karcic, penulis laporan itu, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pernyataan-pernyataan ini menyoroti aspirasi nasionalis Kroasia terhadap Bosnia.

"Dengan menunjukkan Bosnia sebagai negara yang tidak stabil, mereka mencari pembenaran di masa depan kemungkinan pengukiran wilayah mayoritas Kroasia di Bosnia," kata Karcic.

Mujanovic mengatakan dengan melukis komunitas Bosniak di Bosnia sebagai "radikal laten", mereka dapat membenarkan di mata komunitas internasional banding HDZ untuk otonomi yang lebih besar.

Sementara itu, orang-orang Bosnia mengatakan mereka prihatin dengan keselamatan mereka karena retorika semakin meningkat.

Di Sanski Most, Bosnia barat, Haris Kvrgic yang berusia 25 tahun, mengatakan ia khawatir kelompok sayap kanan di seluruh dunia mungkin terinspirasi untuk melakukan serangan.

Kelompok-kelompok sayap kanan dan individu-individu Barat mengidolakan para komandan militer Serbia Bosnia masa perang, sering menyebut tokoh-tokoh seperti Radovan Karadzic , seorang penjahat perang yang dihukum.

"Bukti ini dapat dilihat selama serangan di Norwegia [pada 2011] atau Selandia Baru ketika penyerang menggunakan motif dari agresi di Bosnia," kata Kvrgic.[aljz/fq/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Dapur Darurat: Berbagi Makanan untuk Isoman Penyintas Covid. Ayo Bantu..!!!

Dapur Darurat: Berbagi Makanan untuk Isoman Penyintas Covid. Ayo Bantu..!!!

Lonjakan Covid meningkat tajam, Indonesia menempati nomor 1 di dunia dalam kasus harian dan kematian. Para penyintas Corona yang jalani isolasi butuh uluran tangan. Mari berbagi makanan siap...

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Kanaya Shersabila, yatim piatu segudang prestasi ini tak bisa sekolah lagi karena tak punya biaya. Sang nenek yang jadi tulang punggung keluarga tak bisa mencari nafkah karena sudah uzur sakit-sakitan....

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Latest News
Judoka Alzajair Mundur Dari Olimpiade Tokyo Setelah Menolak Bertarung Dengan Pejudo Israel

Judoka Alzajair Mundur Dari Olimpiade Tokyo Setelah Menolak Bertarung Dengan Pejudo Israel

Jum'at, 23 Jul 2021 22:29

Kelompok HAM: Iran Gunakan Kekuatan Melanggar Hukum Dan Berlebihan Terhadap Protes Krisis Air

Kelompok HAM: Iran Gunakan Kekuatan Melanggar Hukum Dan Berlebihan Terhadap Protes Krisis Air

Jum'at, 23 Jul 2021 22:00

Bimas Islam: Prof Huzaemah Tahido Yanggo Perempuan Intelektual yang Patut Diteladani

Bimas Islam: Prof Huzaemah Tahido Yanggo Perempuan Intelektual yang Patut Diteladani

Jum'at, 23 Jul 2021 21:19

Untuk Pertama Kalinya Tentara Wanita Saudi Dikerahkan Untuk Pengamanan Ibadah Haji

Untuk Pertama Kalinya Tentara Wanita Saudi Dikerahkan Untuk Pengamanan Ibadah Haji

Jum'at, 23 Jul 2021 21:00

Naftali Bennet Bersumpah Bawa Pulang Warga Dan Mayat Tentara Israel Yang Ditahan Hamas

Naftali Bennet Bersumpah Bawa Pulang Warga Dan Mayat Tentara Israel Yang Ditahan Hamas

Jum'at, 23 Jul 2021 20:20

Komisi IX Ingatkan Pemerintah Soal Bom Waktu Anak Yatim Piatu Akibat Covid-19

Komisi IX Ingatkan Pemerintah Soal Bom Waktu Anak Yatim Piatu Akibat Covid-19

Jum'at, 23 Jul 2021 20:14

Dewan Dakwah Aceh Salurkan Daging Kurban untuk 440 Keluarga Kurang Mampu dan Muallaf

Dewan Dakwah Aceh Salurkan Daging Kurban untuk 440 Keluarga Kurang Mampu dan Muallaf

Jum'at, 23 Jul 2021 19:35

Ketika Nyawa Jadi Tumbal Kebijakan Penguasa di Tengah Wabah

Ketika Nyawa Jadi Tumbal Kebijakan Penguasa di Tengah Wabah

Jum'at, 23 Jul 2021 15:00

Indonesia Halal Watch Potong Hewan Kurban dengan Prokes Ketat

Indonesia Halal Watch Potong Hewan Kurban dengan Prokes Ketat

Jum'at, 23 Jul 2021 11:14

Penyintas Covid Isoman Tak Mampu Memasak, Bantuan IDC Sangat Membantu

Penyintas Covid Isoman Tak Mampu Memasak, Bantuan IDC Sangat Membantu

Jum'at, 23 Jul 2021 10:54

Legislator Minta Pemerintah Evaluasi Efektivitas Penggunaan Vaksin Sinovac

Legislator Minta Pemerintah Evaluasi Efektivitas Penggunaan Vaksin Sinovac

Jum'at, 23 Jul 2021 09:25

Innalillahi, Pakar Fikih Prof Huzaemah Tahido Yanggo Berpulang

Innalillahi, Pakar Fikih Prof Huzaemah Tahido Yanggo Berpulang

Jum'at, 23 Jul 2021 08:22

Keterlaluan, Biaya Tes PCR Rp900.000

Keterlaluan, Biaya Tes PCR Rp900.000

Jum'at, 23 Jul 2021 08:14

AS Lancarkan Serangan Udara Ke Al-Shabaab, Yang Pertama Di Era Pemerintahan Joe Biden

AS Lancarkan Serangan Udara Ke Al-Shabaab, Yang Pertama Di Era Pemerintahan Joe Biden

Kamis, 22 Jul 2021 22:06

AS Akan Tampung Ribuan Penerjemah Afghanistan Yang Bekerja Untuk Mereka Di Pangkalan Qatar

AS Akan Tampung Ribuan Penerjemah Afghanistan Yang Bekerja Untuk Mereka Di Pangkalan Qatar

Kamis, 22 Jul 2021 21:45

Hacker Tuntut 50 Juta USD Dari Saudi Aramco Untuk Hapus Data Perusahaan Yang Mereka Retas

Hacker Tuntut 50 Juta USD Dari Saudi Aramco Untuk Hapus Data Perusahaan Yang Mereka Retas

Kamis, 22 Jul 2021 20:25

Taliban: Kami Dalam Posisi Bertahan Selama Hari Raya Idul Adha

Taliban: Kami Dalam Posisi Bertahan Selama Hari Raya Idul Adha

Kamis, 22 Jul 2021 19:01

Dapat Bantuan Ini, Petugas Pemakaman Covid TPU Mangunjaya Ucapkan Terima Kasih kepada IDC

Dapat Bantuan Ini, Petugas Pemakaman Covid TPU Mangunjaya Ucapkan Terima Kasih kepada IDC

Kamis, 22 Jul 2021 18:15

Evaluasi PPKM Darurat, Bukhori Sampaikan Catatan Kritis

Evaluasi PPKM Darurat, Bukhori Sampaikan Catatan Kritis

Kamis, 22 Jul 2021 16:56

Statuta Universitas Indonesia Direvisi, Legislator: Kampus Dikebiri?

Statuta Universitas Indonesia Direvisi, Legislator: Kampus Dikebiri?

Kamis, 22 Jul 2021 16:27


MUI

Must Read!
X