Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
21.188 views

Ahok Menjadi Gubernur, Bukti Aqidah, Moral dan Politik Umat Islam Bangkrut?

JAKARTA (voa-islam.com) - Inilah sepanjang sejarah Jakarta, pertamakali, gubernurnya dari minoritas Kristen. Sejak Jakarta atau Jayakarta dibebaskan dari penjajah Portugis oleh Fatahillah, tahun 1527 M.

Sekarang, Ahok yang beragama Kristen menjadi gubernur DKI. Mulanya Ahok hanya dompleng Jokowi. Jokowi terpilih menjadi gubernur, dan sekarang menjadi presiden.

Dengan Jokowi menjadi presiden, maka Ahok menjadi gubernur DKI. Ahok dilantik oleh Jokowi di Istana. Ini menjadi preseden baru. Betapa sekarang Ahok mempunyai legitimasi politik, sesudah dilantik sebagai gubernur DKI.

Ahok menjadi gubernur baru di DKI ini, hanya menjadi fakta atau bukti, bahwa Muslim di DKI sudah bangkrut secara aqidah, moral dan politik. Logikanya kalau Muslim di DKI, itu aqidahnya benar, moralnya bersih, dan berpolitik benar, tidak akan lahir pemimpin di DKI model Ahok.

Ahok bukan hanya minoritas Kristen, tapi belum ada rekord (catatan) yang membuktikan tentang prestasi Ahok, selama menjadi Bupati di Belitung.

Bukti aqidah Muslim di DKI bangkrut, sejak semula, sudah bisa diprediksi, kalau Jokowi menjadi gubernur, Ahok wakilnya, dan sudah ada tanda-tanda bahwa Jokowi akan hengkang dari jabatannya sebagai gubernur.

Peristiwa itu benar terjadi. Seperti Jokowi yang menjadi walikota Solo, belum selesai masa jabatannya, dia tinggalkan jabatannya dan berebut kekuasaan di DKI.

Tak lama berselang. Jokowi yang belum genap dua tahun menjadi gubernur DKI, sudah ‘jumping’ (lompat) ikut pemilihan presiden. Jokowi menang. Sekarang Ahok menjadi gubernur DKI, menggantikan Jokowi.

Seperti main catur. Tahapan-tahapan yang dilampaui begitu jelas, dan didapatkannya dengan mudah. Sebuah skenario politik yang penuk dengan ‘trik’ (tipuan), dijalankan secara sistematis, dan berhasil membuat semua rakyat terperangah.

Semua itu,hanya berawal dari kesalahan Muslim di DKI, salah memilih. Akibat aqidah yang sudah lemah. Tidak memilik lagi sikap ‘baro’ (menolak) terhadap orang ‘kafir’ sebagai pemimpin.

Memilih Jokowi-Ahok, saat pemilihan gubernur DKI, itu artinya hanyalah menunjukan sikap ridha di pimpin oleh Ahok yang notabene yang beragama Kristen. Al-Qur'an melarang menjadikan orang kafir sebagai pemimpin, dan bahkan menjadikan teman saja dilarang bagi Muslim. (QS : al-Maidah : 51).

Tapi, memang Muslim di DKI, dan bahkan di Indonesia dasar aqidahnya sudah bangkrut, akibat kampanye dan opini, media-media ‘mainstream’, terutama media liberal, sekuler, dan phalangis (Kristen), yang terus mencekokan bahwa Jokowi itu, jujur, sederhana, dan merakyat. Muslim menjadi tertipu.

Dengan gaya ‘blusukan’nya itu, dikampanyekan secara masif, bukan hanya media massa, tapi juga media sosial, dan berhasil mengubah ‘mindset’ cara pandang kalangan Muslim, sampai menjadi keyakinan, Jokowi adalah tokoh jujur, sederhana, dan merakyat. Inilah yang membuat kalangan Muslim menjatuhkan pilihannya kepada Jokowi.

Tampilnya Ahok sebagai gubernur bukan hanya menjadi preseden sejarah, tapi sekaligus menjadi fakta dan bukti, bahwa aqidah, moral dan politik Muslim di DKI bangkrut. Bisa menerima dan mengakui, dan mengakomodasi tokoh semacam Ahok menjadi pemimpin.

Artinya, Muslim di DKI sudah sangat permisif, tidak peduli, siapa pemimpin mereka. Membahayakan atau tidak bagi aqidah dan keyakinan mereka, tidak lagi dipersoalkan.

Secara moral Muslim di DKI sudah sangat permisif. Tidak lagi memiliki ‘furqon’ pembeda di dalam diri mereka. Menerima pemimpin model seperti Ahok. Muslim di DKI Jakarta menjadi pragmatis.

Moralitas mereka tidak lagi bertumpu pada keyakinan agama mereka berdasar al-Qur'an dan As-Sunnah yang memberi pedoman dalam memilih pemimpin. Al-Qur'an dan As-Sunah tidak lagi menjadi dasar dan ukuran dalam menentukan dan menetapkan pemimpin.

Di DKI, bukan hanya Ahok yang mendapatkan dukungan  dari kalangan Muslim,  tapi anggota DPRD DKI, mayoritas yang mendukung Ahok, terutama dari PDIP dan Nasdem, adalah Kristen. Mengapa Muslim DKI bisa memilih pemimpin Kristen di DKI? Kemudian, PDIP mendapatkan dukungan begitu besar?

Sekarang merasakan akibatnya selama di pimpin Jokowi dan Ahok. Rakyat yang merindukan pemimpin jujur, sederhana, dan merakyat. Kemudian, rakyat justru mendapatkan malapetaka. Betapa tidak?

Misalnya, kasus korupsi Trans Jakarta, yang hampir mencapai Rp 5 triliun, sudah menjadi bukti, Jokowi-Ahok tidak bisa mengelola pemerintahan DKI secara bersih.

Belum lagi, para jembel, gelandangan, pedagang kaki lima, orang-orang yang tinggal dipinggiran kali dan rel kereta api,  bahkan mereka yang hidup di sektor informal habis, semuanya digusur.

Masih ditambah kebijakan Jokowi yang katanya pro-rakyat dengan menaikan BBM, di tengah harga minyak dunia turun tinggal $ 74 dollar/perbarel. Jokowi dan Ahok yang diimpikan rakyat hanya membuat musibah bagi rakyat.

Sejarahnya,  Jakarta atau Jayakarta itu, dibebaskan oleh seorang mujahid bernaman Fatahillah dengan tetesan darah dari tangan penjajah Salibis Eropa, Portugis. Jakarta atau Jayakarta menjadi hunian beranak-pinak keluarga Muslim. Sepanjang sejarah. Dengan budaya Islamnya.

Tapi, tanah tumpah darah yang diperjuangkan Fatahillah itu, sekarang berada di tangan Ahok,yang tidak pernah ikut memperjuangkan pembebasan Jakarta atau Jayakarta dari penjajah Eropa.

Sekarang di DKI Jakarta, Muslim terus tergerogoti masa depannya, dan secara demografis (kependudukan), sudah mulai tergeser. Mulai dari Jakarta Pusat, Jakarta Utara, Jakarta Barat, sampai Tengerang, penduduknya sudah berubah komposisinya. Bukan lagi mayoritas Muslim, tapi golongan Cina.

Mereka menggeser kaum pribumi dan Muslim. Mereka menguasai daerah-daerah yang sangat strategis,dan membangun ‘enclave’ (kantong) yang diperuntukan bagi golongan Cina.

Bayangkan, tujuh bank terbesar di Indonesia membiayai bisnis properti miliki konglomerat Cina. Lihat daerah Utara, semisal mulai dari Kelapa Gading, Pantai Indah Kapok, Bumi Serpong Damai (BSD), dan lainnya, sudah menjadi sebuah ‘enclave’ Pencinan.

Kaum pribumi terusir dari kampung halaman mereka, dan pergi ke wilayah pinggiran kota.

Namun, mereka bukan hanya menguasai politik (kekuasaan) semacam Ahok, tapi mereka merambah ke wilayah lainnya, seperti ekonomi. Dengan menguasai ekonomi DKI Jakarta, dan Indonesia mereka menjadi penguasa yang sejati atas Indonesia.

Ahok hanyalah sebuah fenomena yang nampak di permukaan. Sejatinya jaringan ‘Chinese overseas’ (China perantauan) sudah sangat jauh. Mereka juga menguasai supra struktur negara. Tidak ada pejabat Indonesia yang tidak ‘netek’ (menyusu) kepada ‘taoke’ China.

Muslim Indonesia bukan hanya bangkrut secara aqidah, moral, dan poliitk, tapi juga sudah kehilangan nasionalisme mereka. Mereka hanya diberi uang ‘sogokan’ yang jumlahnya tidak seberapa jumlahnya, tapi sudah merelakan aqidah, moral, dan politik mereka di jajah.

Ini semua mengakibatkan bangkrutnya negara. Jika kesadaran Muslim sudah tidak ada, hanya menunggu waktu Indonesia dijajah secara permanen.

Mereka hanya bermodal dengan opini media-media ‘mainstream’ yang selalu menggambarkan mereka itu, sebagai tokoh yang jujur, sederhana, dan merakyat.Tidak korup.

Tokoh yang menjadi antitesa dari rezim sebelumnya. Apalagi, sekarang berhasil digambarkan bahwa tokoh-tokoh Islam itu,sangat korup, dan bersamaaan dengan pimpinan Partai Islam yang dijebloskan ke dalam penjara oleh KPK, akibat skandal korupsi.

Bangsa ini lupa, betapa konglomerat China menghabiskan uang rakyat, tak tanggung-tanggung jumlahnya Rp 650 tiliun.Dana BLBI yang sangat besar itu, hampir sebagian besar jatuh ke tangan konglomerat China. Sekarang Indonesia harus menanggung utang, yang menggerogoti kehidupan rakyat, akibat BLBI. Termasuk kasus Bank Century Rp 6,7 triliun.

Hanya sekarang yang terus ditonjolkan korupsi ‘recehan’ dari para politisi Islam. Sehingga, akhirnya Muslim bisa toleran terhadap orang seperti Ahok. Karena dianggap bersih.

Sebuah kesalahan sejarah yang sangat luar biasa, ini sebuah bencana bagi Muslim, dan  akan berakibat buruk bagi masa depan mereka di Indonesia. Karena Muslim sudah kehilangan keyakinan agamanya (al-Islam), akibat gempuran opini yang terus-menerus oleh media ‘mainstream’ setiap hari, dan keyakinan Islam mereka menjadi  hancur.

Dapatkah Muslim di DKI Jakarta bangkit dan menyelamatkan hari depan mereka, dibawah kekuasaan Ahok? Wallahu’alam.

mashadi1211@gmail.com

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Opini Redaksi lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Sudah 6 hari Kamilah tergolek kritis di rumah sakit. Terlahir prematur nafasnya terganggu, paru-paru belum sempurna, dan infeksi darah. Ustadz Fadhil, sang ayah adalah guru pesantren dan aktivis...

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

Alhamdulillah... Mushalla Al-Muhaimin Kasinoman korban gempa Banjarnegara, kembali berdiri dengan gagah setelah dibangun dari program Wakaf IDC sebesar 74 juta rupiah...

Nasruddin, Remaja Yatim Kritis Dibacok Preman Tak Dikenal. Ayo Bantu.!!!

Nasruddin, Remaja Yatim Kritis Dibacok Preman Tak Dikenal. Ayo Bantu.!!!

Anak yatim ini kritis tak sadarkan diri dibacok preman tak dikenal saat bekerja sebagai penjaga warnet. Tubuhnya terkapar tak sadarkan diri, bersimbah darah terluka parah di bagian leher, punggung,...

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Mantan preman yang jadi sopir pesantren ini tak bisa lagi mengantar jemput santri, para guru dan ustadz pesantren. Menderita tumor usus stadium 4, ia butuh biaya transport dan obat-obatan kemoterapi....

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Kondisi mushalla di pelosok Tasikmalaya ini sangat memprihatinkan, reyot dan tidak layak. Dihantam longsor, rusakanya semakin parah dan terancam roboh. Dibutuhkan dana 55 juta rupiah untuk renovasi...

Latest News
Majelis Tarjih Muhammadiyah Rumuskan Risalah Akhlak

Majelis Tarjih Muhammadiyah Rumuskan Risalah Akhlak

Sabtu, 24 Aug 2019 14:33

Mardani: Hentikan Kriminalisasi Ustaz Abdul Somad

Mardani: Hentikan Kriminalisasi Ustaz Abdul Somad

Sabtu, 24 Aug 2019 13:48

Menerima Perlakuan Hukum yang Berbeda

Menerima Perlakuan Hukum yang Berbeda

Sabtu, 24 Aug 2019 12:51

Anies Baswedan Bawa Jakarta Raih Penghargaan Internasional Pertama yang Diraih Kota Asia Tenggara

Anies Baswedan Bawa Jakarta Raih Penghargaan Internasional Pertama yang Diraih Kota Asia Tenggara

Sabtu, 24 Aug 2019 11:31

Yunahar Ilyas Raih Penghargaan Tokoh Syariah 2019

Yunahar Ilyas Raih Penghargaan Tokoh Syariah 2019

Sabtu, 24 Aug 2019 10:59

Ampun! Ngutang Lagi, ke Cina Lagi?

Ampun! Ngutang Lagi, ke Cina Lagi?

Sabtu, 24 Aug 2019 10:51

Ustaz Yusuf Mansur Doakan Ustaz Abdul Somad dan HRS

Ustaz Yusuf Mansur Doakan Ustaz Abdul Somad dan HRS

Sabtu, 24 Aug 2019 10:51

Oknum Polisi Diduga Beri Miras ke Mahasiswa Papua, Fahira Idris: Saya Nggak Habis Pikir

Oknum Polisi Diduga Beri Miras ke Mahasiswa Papua, Fahira Idris: Saya Nggak Habis Pikir

Sabtu, 24 Aug 2019 09:52

Investasi Berjamaah Bisnis Kuliner Mal, 1 Slot Saham untuk 3 Booth Kuliner

Investasi Berjamaah Bisnis Kuliner Mal, 1 Slot Saham untuk 3 Booth Kuliner

Sabtu, 24 Aug 2019 09:20

Narasi Radikalisme yang Absurd dan Tendensius

Narasi Radikalisme yang Absurd dan Tendensius

Sabtu, 24 Aug 2019 08:44

Iman

Iman

Sabtu, 24 Aug 2019 07:32

Jokowi Akan Dikenang Bukan Karena Memindahkan Ibu Kota

Jokowi Akan Dikenang Bukan Karena Memindahkan Ibu Kota

Sabtu, 24 Aug 2019 06:28

Mesir Tangkap Putra Ppejabat Palestina Terkait Aktivitas Anti Israel

Mesir Tangkap Putra Ppejabat Palestina Terkait Aktivitas Anti Israel

Jum'at, 23 Aug 2019 22:52

Ibu Kota Pindah Ke Kalimantan, Kenapa Gak Ke Beijing?

Ibu Kota Pindah Ke Kalimantan, Kenapa Gak Ke Beijing?

Jum'at, 23 Aug 2019 22:00

Para pejabat AS Mengkonfirmasi Serangan Udara Israel di Irak

Para pejabat AS Mengkonfirmasi Serangan Udara Israel di Irak

Jum'at, 23 Aug 2019 21:51

Lebih dari 150 Orang Dirawat karena Gas Air Mata dan Luka Tembak di Kashmir

Lebih dari 150 Orang Dirawat karena Gas Air Mata dan Luka Tembak di Kashmir

Jum'at, 23 Aug 2019 21:48

Demonstran di Hong Kong Siap Duduki Bandara Lagi

Demonstran di Hong Kong Siap Duduki Bandara Lagi

Jum'at, 23 Aug 2019 21:44

Referendum Pindah Ibu Kota

Referendum Pindah Ibu Kota

Jum'at, 23 Aug 2019 20:42

Satu Tewas, Dua Terluka dalam Serangan Bom di Pemukiman Israel

Satu Tewas, Dua Terluka dalam Serangan Bom di Pemukiman Israel

Jum'at, 23 Aug 2019 20:38

Cina Mendapat Keuntungan dari Kerja Paksa Terhadap Muslim Uighur di Xinjiang

Cina Mendapat Keuntungan dari Kerja Paksa Terhadap Muslim Uighur di Xinjiang

Jum'at, 23 Aug 2019 20:33


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X